Arsip 19


TANTE GUE YANG SEKSI
From: ---- <------@---.net.id>
Date: Tue, 05 May 1998 00:49:33 +0700


Best story Hi, kenalin nama gue dede, saat ini gue kuliah di salah satu pts yang lumayan gede, di wilayah selatan jakarta, tepatnya depok. Gue punya pengalaman unik dan menarik yang mungkin ini pengalaman mengasyikan gue yang pertama, dan mungkin gak akan gue lupain. Kalian pernah baca ceritanya iwan kan ? nah dia itu ade sepupu gue, dan tinggal bareng gue, dan gue sama dia udah kayak kakak beradik kandung.

Ceritanya waktu pesta natal keluarga tahun 1997 di kampung halaman semua keluarga ngumpul. Pokoknya natal tahun itu semarak banget, semua keluarga gue yang di indonesia dan manca negara pada dateng. Ditengah-tengah pesta natal itu, gue ketemu sama salah satu tante sepupu gue, dia anaknya adek kakek gue dari bokap,namanya wiwi umurnya kira-kira 31 tahun. Dulu waktu gue SD dia udah SMA kelas satu, dia pernah pacaran sama salah satu oom ade nyokap gue. Dulu dia emang terkenal karena kecantikannya. Tapi emang keluarga bokap gue terkenal CW-nya cakep-cakep, dan tante wiwi adalah salah satu dari yang terbaik, artinya cantik muka dan body-nya. Dan sekarang waduh, makin ciamik, dada melimpah gue kira-kira 36-C, pinggang ramping dan pinggulnya kalo kata orang kampung gue songgeng  alias montok dan nongol, lehernya jenjang, kulit kuning langsat, rambut ikal sebahu warna hitam legam, alis tebal, dan yang bikin gue lherrrrrrr adalah bulu di tangan dan kakinya, mmmmmhhhhhhh.

“eh, siapaya namanya …..eeeeeeee…….oiya dede ya ? waduh apa kabar, selamat natal ya !”, sapanya. itulah sapaan pertama yang gue dapat dari tante wiwi. “baik tante, selamat natal juga !”, jawab gue, dan kami saling ber salaman dan sun pipi, serrrrr wangi parfum dan halus kulitnya tercium jelas sama gue. “iya makasih ya, sekarang udah selesai belum kuliahnya ? tante sekarang pindah ke Indonesia lho !”.”mulai kapan dan kenapa tante, emang ‘gak kerasan tinggal di Belgi ?”, tanya gue. “januari ini, bukan gak kerasan tapi kamu tahu dong, tante sampe sekarang kan belum punya anak, kata dokter oom dan tante kecapean, jadi tante sama oom sepakat untuk sementara kami ke indonesia dulu, ya ….itung-itung istirahat lah.”. “o gitu, iya lah tante, biar lebih semarak kalo ada si kecil.”, jawab gue. Belagu ya gue, kaya orang tua ! “de, sepulang ke jakarta nanti bisa engga kamu bantu tante nyari rumah ? soalnya oom kan masih sibuk ngurus ke pulangan kami, jadi kemungkinan sehabis tahun baru oom kembali lagi ke Belgi, kamu ada mobil kan ?”.”boleh tante, kalo soal kendaraan sih ada.”.”ok, maksih ya sebelumnya.”, jawab tante wiwi.

Singkat cerita, gue balik ke jakarta ‘n gue janjian sama tante wiwi buat nyari rumah. Gue jemput dia di rumah salah satu tante gue, dan kami jalan. “kemana nih kita tante ?”, tanya gue. “enaknya kemana ya de, tante dan oom pengen yang suasananya ‘gak terlalu rame, yang tenang gitu, dan kalo bisa udaranya masih bersih dan aksesnya gampang.”. “wah kalo gitu dideket tempat iwan aja tante, di cibubur kan banyak perumahan tante, apalagi di sebrang toll.”. “ya udah, kita kesana aja.”. gue arahin mobil gue kearah toll menuju lokasi. Cari-cari seharian akhirnya tante wiwi naksir di salah satu komplek-nya ciputra group. “gimana de menurut kamu ?’. “ya terserah tante dong, bagusnya tante tanya oom dulu.”, “iya deh nanti malem tante tanyaain.”. gue anterin tante wiwi pulang.”entar tante hubungi kamu ya de, soalnya kalo jadi rumah yang ma oper kredit tadi, kita kayaknya kudu nyari furnitur dan kelengkapan rumah, gak ganggu kamu kan ?”. “enggak lah tante, lagian kuliah juga masih kosong. “makasih ya.”, jawab si tante sambil sun pipi gue, serrr.
Pagi jam 7 telfon berdering dan tante wiwi kabarin kalo suaminya setuju dengan rumah pilihan kemarin, dan dia ngajakin nyari peralatan rumah tangga, karena akad jual beli baru dilaksanain senin minggu depan. Kami jalan ke arah jl. Fatmawati, karena di sana emang banyak toko dan show room meubel. Siangnya kami makan siang sambil ngobrol-ngobrol. “gimana tante menurut penilaian tante ?”, tanya gue.”gimana ya, bagus-bagus semua sih, tapi kan tante udah pegang referensinya, jadi kalo nanti tante mutusin pilih, tante tinggal telfon.”. “o..”,jawab gue singkat.”de, jum’at besok kamu ikut week-end ya, soalnya tante een ngajakin, refreshing katanya, ajak iwan juga.”.”boleh juga tuh tan, tapi kalo iwan diajak di rumah kelamaan kosong tan, khawatir !”. “terserah deh kamu atur aja.”

Besoknya kami berangkat ke puncak buat week-end. Iwan ditinggal. Di villa yang cukup gede dengan 4 kamar, halaman luas. Kolam renang, plus tempatnya yang masuk kedalam dan dibukit itu membuat suasana asyik banget. Jam 10 malem selesai makan di simpang raya kami langsung kembali ke villa. Gue pake jacket, sambil ngerokok, gue duduk di teras belakang. Gak lama muncul tante wiwi pake kimono handuk, abis mandi keliatannya. “dingin-dingin gini koq mandi sih tan ?”, tanya gue.”iya abis lengket sih, lagian kan ada water heater.”.katanya sambil ngeringin rambut dia angkat satu kakinya dan dinaikin ke kakinya yang lain. Ala mak, gue bisa ngeliat paha mulusnya. Setelah kering rambutnya tante wiwi masuk, gue ngikutin di belakangnya. Gue ke dapur buat bikin kopi. Abis bikin kopi gue bawa kopi ke ruang tengah. Pas lewat depan kamar tante wiwi gue ngeliat pemandangan yang sangat aduhai. Pintunya yang ngebuka dikit bikin gue bisa ngintip, bener-bener yang gue ceritain tadi diatas dia yang lagi siap-siap pake baju, baru pake CD sementara dadanya masih terbuka membuat toketnya yang gede bebas terpampang. Buru-buru gue berlalu, dan bergabung sama tante een dan oom bambang serta anak-anaknya yang lagi nonoton tv. Ngobrol sebentar tante een minta izin buat ngelonin anak-anaknya, sementara oom bambang minta izin buat istirahat. Wal hasil tinggal gue yang nonton tv, gue pindah duduk ke kursi panjang yang tadi didudukin sama oom bambang dan tante een biar gue nontonya gak miring.

Kira-kira 5 menit gue nonton sendiri, tante wiwi keluar sambil bawa segelas jeruk panas dan duduk di samping gue. Mhhhh aroma wangi tante wiwi segera menyeruak memenuhi seisi ruangan. Tante wiwi saat itu pake kimono sutra warna merah cerah, yang bikin gue horny adalah dadanya nampak ‘gak pake apa-apa di dalemnya. Kira-kira jam 12 malem gue pamit istirahat. “ya udah, di matiin aja tv-nya tante juga mau istirahat.”. kami jalan beriringan menuju kamar masing-masing, kamar gue depan-depanan sama kamar tante wiwi dibagian belakang, kamar gue dibelakang kamar anak-anaknya tante een sementara tante wiwi dibelakang kamar tante een. Pas ngelewatin kamar tante een terdengar suara-suara aneh. Gue noleh kearah tante wiwi, dan tante wiwi naro telunjuknya di depan bibirnya. “Ssssttttt, jangan berisik, kamu ambil kursi organ kesini, kita intip.” Katanya sambil senyum. Gue anggukin kepala. Gue ambil kursi itu dan gue taruh perlahan-lahan di depan pintu kamar. Tante wiwi diluar dugaan segera naik untuk menyaksikan adegan apa yang tengah berlangsung, dan gue yang di bawah dengan jelas dan gamblang menyaksikan kemulusan betis tante wiwi plus bulu-bulu halus-nya yang lebat. Tititgue gak kuat dan pelan tapi pasti mulai ngaceng. Tante wiwi gak lama mulai meletakkan tangannya didepan permukaan selangkangannya dan mengusap-usapkan telapak tangannya disana. Ngeliat gelagat begitu gue gak buang-buang kesempatan, gue raba betis indahnya, dan diluar dugaan tante wiwi gak bereaksi, malahan dia ngerenggangin kakinya dan gue liat tangannya mulai dengan agak kasar ngusap permukaan selangkanggannya sambil mulutnya mengeluarkan suara desisan,”sssssssssssssssshhhhhhhh”.

Ngeliat tante wiwi mualai naik gak cuma tangan gue yang ngusap betis indahnya, tapi juga bibir dan lidah gue. Gue telusuri betisnya turun kebawah, sampe punggung kaki nya, gue pindahin ke kakinya yang lain dan gue jelajahi juga. Desisan tante wiwi mulai berubah jadi erangan, dan tangannya enggek cuma beraksi di permukaan selangkangannya, tapi juga tangannya yanglain mulia ngeremes toketnya sendiri. Sementara aksi gue gak cuma di betis kepala gue udah mulai menyusup kebalik kimononya, jadilah aksi gue sekarang menelusuri daerah pahanya. Setelah aksi bibir dan lidah gue mendekati daerah selangkanganya, tangan tante wiwi yang tadi dipake ngegosok selangkangannya sekarang pindah ke kepala gue. Dia teken kepala gue dan usap-usap rambut gue, sesekali dia jambak rambut gue sambil ngerapetin kakinya. Gue jilatin buah pantatnya yang ranum sambil kedua tangan gue beraksi ngeremas buah pantat doi yang lain sementara tangan gue satunya lagi gue pake buat ngebelai daerah selangkangannya. Gue pindahin aksi gue buat ngegarap buah pantatnya yang lain. Gue sibakin CD mini tante wiwi, gue renggangin kakinya, dan gue nikmati belahan pantatnya.

Setelah gue mulai sesak napas ‘n kegerahan gue keluarin kepala gue dari balik kimononya. Gue geserin kaki tante wiwi supaya dia bisa geser, dan gue naik. Sejurus kemudian terpampang didepan mata gue pemandangan yang bikin gue makin horny. Tente wiwi dibawah lagi megap-megap sambil narik-narik rambutnya sendiri, dia angkat kedua kakinya dipundak oom bambang, sementara oom bambang asyik mompa tante een dari atas sambil mulutnya menikmati toket tante een yang lumayan bagus, meskipun udah punya anak dua. Gua gak mau tinggal diem, gue lingkerin tangan gue kepundak tante wiwi, dan langsung gue usap-usap bagian dadanya. Gak lama tangan gue yang kiri myusul, gue susupin kebalik kimononya dan segera gue dapetin segunduk daging yang teramat kenyal rasanya di tangan gue, dan tante wiwi bales dengan gigit-gigit kuping gue. Lagi asyik ngetune putting toket kiri tante wiwi tante wiwi beranjak turun. Dan ternyata yang dilakukan tante wiwi adalah ngelepasin iket pinggang gue,ngelapas kancing celana jeans gue dan nurunin zipper-nya. Dia tarik jeans gue selutut, tapi cuma jeansnya doang. Gak lama terasa hangat permukaan CD gue, dan terasa juga lidah bermain di permukaan CD gue naik turun, terasa juga titit gue digigitin naik turun, kayak oppi andaresta main harmonika. Udah itu terasa CD gue diturunun juga sementara di dalam kamar posisi sudah berganti, tante een memegang kendali naik turun sambil kedua tangannya megangin tangan oom bambang yang lagi asyik ngeremesin toket gede tante een.

Hangat dan lembab terasa di palkon gue, pas pandangan gue turunin ternyata tante wiwi lagi asik jilatin palkon gue, terus turun kebatang kontol gue naik turun, dan akhirnya biji peler gue dikulumnya juga. Dikemotnya kedua biji peler gue. ada perasaan mules sewaktu kedua biji peler gue di emut sama tante wiwi, abis mulut tante wiwi itu mungil banget, jadi kalo disekaligusin jadi beradu satu sama lainnya. Bosen ngulumin biji peler gue tante wiwi masukin batang peler gue kemulutnya, di emutnya, disedotnya kenceng banget. Lalu tante wiwi maju mundurin mulutbya, sambil tangankirinya maenin biji peler gue, sementara tangan kanannya meremas buah pinggul gue. Tante wiwi lepasin isapanya, tapi palkon gue langsung jadi sasaran, kali ini palkon gue di garuk-garuk pake gigi atasnya. Waduh, rasanya sangat luar biasa ! geli, gatel, dan laen-laen rasa enak semuanya campur jadi satu. Dari dalam kamar tante een dan oom bambang mengerang sangat keras, dan rupanya mereka baru saja mencapai puncak gunung bersama-sama.

Gak kuat gue kelamaan berdiri, gue angkat kepala tante wiwi, gue turun dan gue benerin posisi celana gue, gue tarik tante wiwi gue dekap dia dipelukan gue dan langsung gue serbu bibir mungilnya yang udah merekah menantang buat di gasak. Tante wiwi bales serbuan gue dengan gak kalah semangatnya. Lidah kami menjelajah rongga mulut masing-masing lawan. Waktu lidah tante wiwi menjelajah rongga mulut gue lidah itu gue gigit, gitu juga sebaliknya. Ternyata tante wiwi udah kecapean dari tadi,”de, kita pindah kekamar yo !”, ajaknya. Gue sih nurut aja. Gue serbu lagi bibirnya, gue angkat tubuhnya gue gotong kekamarnya. Gue taruh dia diatas kasur, dan tanpa buang waktu gue lucutin pakean gue sendiri. Selanjutnya setelah gue bugil gue naek ke ranjang dan bibir tante wiwi kembali gue nikmati. Tangan tante wiwi gak tinggal diam digenggamnya kontol gue sambil diusap dan di kocok perlahan dengan tangan kirinya, sementara tangan kanannya peluk gue. Gitu juga gue gak mau kalah, sementara tangan kiri gue nyanggah beban tubuh gue, tangan yang kanan gue ajak buat jalan-jalan diatas dada tante wiwi. Didalam kamar baru tahu gue bahwa tante wiwi adalah jenis manusia yang seang melepaskan perasaan horny-nya dengan sebebas-bebasnya. Buktinya sewaktu toketnya gue remes dan putingnya gue pilin dari mulut yang masih gue kulum, gumamannya terdengar sangat keras.”mmmmmmmmmmhhhhhhh……….mmmmhhhhhhhhhggggggg”. apalagi sewaktu lidah gue bermain di belakang telinganya, erangannya makin menjadi.

Tante wiwi dengan tangannya ngebimbing gue untuk menikmati permukaan lehernya yang jenjang dan ada sedikit lipatan lemaknya. Gue jilat dan gue kecup bagian leher tante wiwi sampe gak ada jengkal yang tersisa, “uuuuhhhhhh ……..sssssssssshhhhhhh……..mmmmmmhhhhhh”. Sekarang gantian. Tangan kanan gue dipake nyangga tubuh gue sementara tangan kiri gue gue pake buat membelai,meremas dan memilin bukit tante wiwi yang munjung dan udah keras dari tadi. Sekarang sasaran gue adalah pundak tante wiwi, dan kedua siku gue gue pake buat nahan berat badan gue, supaya kedua toket tante wiwi bisa gue remes bareng. Pada saat jelajah lidah gue udah nyampe di ujung selepetan bima-nya, gue sibakin kimono tante wiwi bagian dadanya, dan ……eng-ing-eng jelaslah sekarang didepan mata gue sepasang toket terindah yang pernah gue liat, karena sebelumnya tokrt CW-CW gue kalah bagus sama toket tante wiwi. Gue gak sabar gue langsung gigit putting-nya yang sebelah kanan dan tante wiwi berteriak “aaaaaaahhhhhhhhkk……..ssssshhhhh………aadddduuuhhh …eeennnnhhhaaaaakkkkhh.” . gue sedot pentil itu dengan keras, semakin keras gue sedot semakin menjadi erangan dan teriakan tante wiwi. Habis sudah kedua permukaan toket tante wiwi gue garap, tante wiwi dekap kepala gue di belahan toketnya, sementara kedua lengannya nyanggah toketnya, hal ini membuat muka gue tenggelam disela-sela toket-nya yang indah. Yang paling mengesankan adalah sewaktu gue bikin cupang di bawah putting kiri tante wiwi, tante wiwi berteriak sambil ngejewer kedua kuping gue.”hah………ooooohhhhhhhhh ………ggggggghhhhhhh………uuuussssssss…..aaaaaaaahhhhhhh”. sehabis itu jelaslah bekas cupangan gue di toketnya.

Setelah puas aku garap kedua bueh toketnya, tante wiwi mwnurunkan kepala gue, gua jilati permukaan perutnya, pas nyampe puser gue kecup dan gue jilat pusernya sementara kedua tangan gue gue susupin dibelakang pinggul nya dan segera gue remes abis kedua bongkah pantatnya. “adddduuuuhhhhhhh dddeee….kkamu koq kayaknya uudaaaaaahhhh ppppeeengalamannnnn banget sssiiihhhhh”, begitu erangan tante wiwi kira kira sewaktu gue kecup dan gue jilatin pusernya. Jilatan gue terus turun kebawah, sebelim mulutgue nyampe di selangkangannya, CD mini tante wiwi gue turunin pake kedua tangan gue, gue tarik lepas CD itu. Ya tuhan rumput yang tumbuh disitu begitu lebatnya, sehingga gue nyaris gak bisa lihat belahan memeknya !

Yang pertama kali adalah gue merumput disitu, gue jilatin jembut itu sampe rapi, karena dari fakta yang gue liat kayaknya tante wiwi adalah salah satu jenis manusia yang senang membiarkan jembutnya tumbuh dengan sendirinya tanpa adanya campur tangna dari luar. Setelah jembut itu rapi, aku kuakkan jembut yang berada disekitar bibir memek tante wiwi, barulah sekarang gue liat belahan bibir memek tante wiwi.  Bibir memek itu ternyata masih bersih, belum menghitam. Ngeliat pemandangan kayak gitu, kontan tangan dan bibir gue kompakan buat ngerubutin tante wiwi punya memek. “aaaaaaaahhhhhhh……..aaaddddduuuuhhhhhhh……..ssssshhhhhh…….aaaaaggggghhhhhhh…….yyeeeeessssss…..ttteruuuuuuuuuuussssssshhhhhhgggggghhhhhhh”. tante wiwi teriak-teriak sewaktu gue masukin jari tengah gue ke memeknya dan ibu jari gue menggesek itilnya dan lidah gue jilatin permukaan bibir memek nya.”uuuuhhhhhhh……..uuuuhhhhhhh……..yyyaaaaaaaaa……..ssssshhhhhhhhhh…..”. desahan dan erangan tante wiwi semakin menjadi ketika dengan ganas gue gigit-gigit itilnya. Dan dengan gak kalah ganas tante wiwi ngejambak rambut gue , dia desekin ke selangkangannya, sementara pinggulnya diangkat tinggi-tinggi sambil bikin gerakan memutar.”mmmmmmhhhhhhhyyyyyyymmmmmmm ………sssssshhhhhhhhhhh …….. yyyyyaaaaaaaa ……”.begitu terus dan terus tante wiwi berputar dan berteriak.“de….hhhhhh…..sini titit kamu kasih tante …….”, pintanya, dan terjadilah pertempuran 69 yang sangat seru, karena tante wiwi dan aku sama-sama rakus. Setelah 8 menitan bertempur 69 tante wiwi mengejan dan berteriak dengan sangat keras,”deeeeeeee …….aaaahhhhhh ……… aaadddddduuuuuhhhhh ………. Tanttttttttteeeeeeee …….gak …….. kuattttthhhhh …….. “, jeritan tante wiwi disertai dengan merapatnya kedua paha, serta dicakar-cakarnya buah pantat gue. 1 menit tante wiwi menjepit kepala gue, sampe akhirnya dia terkulai, sementara aku terus dengan aksiku menjilati setiap tetes air yang mengalir dari lubuk vagina tante wiwi.” De udah sayanggggghhhhh ……. Addddduuuhhhhhh …….geliiiiiiiiiii ……”
 
 Tante wiwi manjatuhkan diri dan terlentang pasrah sambil narik napas panjang pandangan matanya menerawang ke langit-langit kamar. “De, kamu udah sering melakukan yang kayak begini ya ?”, tanyanya sambil ngelirik ke gue. ”Ah, enggak juga tante, mungkin udah dari sononys kali.”, jawab gue sekenanya. “gak mungkin, buktinya kontol kamu tante sedot kenceng banget koq kontol kamu tenang-tenang aja.”, sanggahnya. “oh jadi tante pengen saya cepet nyampe klimax ?’. “ya enggak juga sih, ……. Ih kamu nakal ya !”, katanya sambil memiringkan badan dan ngegelitikin gue. Lama kami bercanda sambil bergumul kayak anak kucing, capek, kita berdua masing-masing diem sambil tarik napas dalem-dalem.

Ngeliat tante wiwi terlentang dengan kedua lengan dan paha terbuka, Gue yang emang udah kesetanan gak tahan, gue kangkangin dia dan langsung gue arahin rudal gue ke lobang memeknya, gue entot ! Kontol gue gue selipin disela-sela bibir memeknya, perlahan-lahan gue tusuk dan ……. “oooohhhhhhhhhggg ……..ehhhhhhhh ………. “. Kontol gue perlahan tapi pasti mulai amblas. Setelah amblas seluruhnya gue tarik napas dalam-dalam dan kembali bibir tante wiwi gue lumat, sambil gue grepe kedua toketnya. Setelah tenang aku mulai angkat perlahan-lahan batang kontol gue, pas tinggal kepalanya doang yang nyisa gue teken lagi, “uuuuhhhhh …… “, kembali tante wiwi mendesah. Lama-lama kayuhan gue semakin lancar, maju mundur, kadang-kadang gue puterin kayak orang lagi ngebor, dan tante wiwi mengerang keras “ hhhhhhhhhhmmmmmmm ……..oooooouuuuuuuuughhhhhhhhhhh “. rupanya dia menyukainya. Gue terus goyang, pas gue capek, tante wiwi ambil inisiatip. Dia peluk gue erat dan berguling kesisi kanan. Sekarang dia naek turun diatas gue, “ooooohhhhhhh …. Aaddddddduuuuuhhhhh taaaannnntttthhhhh …. Ttteeeerrrrruuussss”, erang gue sambil tangan gue remes toket dia keras banget. “uhhh ….. uuuuuhhhh …. Uuuhhhh …. Yyyyyeeeeessss …. Yyyyyeeeessss ‘, jeritnya sambil kedua tangannya ngejambak-jambak rambutnya sendiri. Leleah naik turun tante wiwi peluk gue sambil kiss gue, gue lingkerin tangan gue ke belakang, gue jamah bongkahan pantatnya dan gue mulai tusuk dia dari bawah. “ mmmmmmhhhhh …. Mmmmhhhh”, gue tusuk terus. Gak lama tante wiwi bangkit dan kembali naik turun. Dia cengkeram lengan gue kenceng banget, ngeliat keadaan kayak gitu gue langsung pro-aktif, gue juga gak mau kalah, tusukan gue dari bawah gue tambah frekwensinya, dan hasilnya ……….. gak lama tante wiwi menggenjot pantatnya dengan gila sambil teriak-teriak, “aaaaaaahhhhh ….. oooohhhh ….. ooooohhhhh …. Tante mau sssssssssaaaaammmmppppp ……..”, belum selesai ngomong gitu tante wiwi teken keras-keras pantatnya kebawah, terasa otot-otot memeknya berkontraksi dengan sangat keras, dia jatuhkan diri diatas badan gue. Dengan napas masih memburu dia kecup dan lumat bibir gue, “hhhhuuuhhhh, kamu hebat banget sih de, sama CW kamu atau sama perek kamu biasanya hah ?”.”enggak koq tante, ya baru sama tante aja sekarang.”. “alah, sama setiap CW yang kamu tidurin juga jawabanya pasti sama.”, katanya sambil ngeloyor ke kamar mandi, setelah selesai bersih-bersih tante wiwi masuk lagi kekamar.

Didepan pintu kamar mandi gue sergap dia, gue angkat satu pahanya dan gue tusuk sambil gerdiri.”aduh kok ganas banget sih kamu !”, katanya setengah membentak. Gue gak mau tahu, gue dorong dia ke dinding gue hajar terus memeknya dengan rudal gue. mUlutnya gue sumbat, gue lumat dalem-dalem. Setelah tante wiwi mulai terdengar lenguhannya, gue gendong dia sambil pautan kontol gue tetep di pertahankan. Gue bawa dia ke meja rias yang berbentuk Consol, gue letakan tantatnya diatas meja itu. Sekarang gue bisa lebih bebas ngentot dia sambil menikmati toketnya. Sambil gue ayun, mulut gue dengan sistematis menjelajah bukit didadanya, dan seperti biasanya (dan ini juga yang biasanya dilakukan CW) dia teken belakang kepala gue ke dadanya, dan gue turutin, abis emang enak dan nikmat banget. “aaaaaahhhh ……….. ssssssshhhhh ……. Oooohhhhh …… uuuuuuuuggggghhhh  …… mmmmmhhhh.”, tante wiwi terus meracau.

Bosen sengan posisi gitu gue cabut kontol gue dan gue suruh tante wiwi nungging. Sambil kedua tangannya megangin bibir meja. Dalam keadaan nungging gitu tante wiwi keliatan lebih aduhai ! bongkahan pantatnya yang kuning dan mulus itu yang bikin gue gak tahan. Gue pegang kontol gue dan langsung gue arahin memeknya. Gue gesekin ke itilnya, dan dia mulai mengerang nikmat. Gak sabar gue tusukin sekaligus. Langsung gue kayuh, dan dalam posisi ini tante wiwi bisa lebih aktif memberikan perlawanan, bahkan sangat sengit.”aaaahhhhhh ddddeeeeee ttttaaaaannnnnteeeee mmmmoooo ….. kkkeeeee lllllluuuuarrrrr lagggiiii……. “, racaunya. Tante wiwi goyangnya menggila dan gak lama tangan kananya menggapai kebelakang, dia tarik pantat gue supaya menusuk lebih keras lagi. Gue layani dia, sementara gue sendiri emang kerasa udah deket. Tante wiwi mwngwrang dengan sangat keras sambil jepit tool gue dengan kedua pahanya. Gue tetep dengan aksi gue. Gue raih badannya yang keliatan udah mulai mengendur. Gue peluk dari belakang, gue taruh tangan gue dbawah toketnya, dengan agak kasar gue urut toketnya dari barwah ke atas dan gue remes dengan keras.”eennngghhhhh …..oooohhhhh ……ohhhhhhh …….aaaaaaahhhhhhhhh”, gak lama setelah itu bendungan gue jebol, gue tusuk keras banget, dan peju gue nyemprot lima kali didalem.

Dengan gontai gue iring tante wiwi kembali keranjang, sambil gue kasih cumbuan-cumbuan kecil sambil kami tiduran. Dan ketika gue liat jam didinding menunjukan jam 02.07. wah lumayan, masih ada waktu buat satu babak lagi, gue pikir. "tante, tante memek dan permainan tante ok banget !", puji gue. “makasih juga  ya de, kamu juga hebat……..”. suatu pujian yang biasa gue terima !

Selanjutnya bisa ditebak, sampe sekarang gue masih suka berbagi kenikmatan setiap ada kesempatan !


AKU, ISTRIKU & TEMANKU (3)
From: -----edit----- <-------@-------.net.id>
Date: Sun, 03 May 1998 05:00:38 +0700


Teman2 aku lanjutkan kisahku ini.

Lud naik ketempat tidur dgn posisi diatasnya istriku, kemudian dadanya yg penuh bulu di-gesek2-an kebuah dadanya istriku sehingga istriku menngelinjang kegelian dan terus digesekkan kebawah yaitu perut, dan memeknya. Setelah itu Lud naik lagi lalu mulai menciumni kening hidung dan pipi dr istriku lalu mencium telinga istriku dgn mengeluarkan lidahnya utk mengorek lubang telinga istriku sampai istriku meronta karena geli dan tangannya istriku segera meraih kontolnya yg selama ini mengelantung dan ujungnya gesek2 paha istriku. segera di-pijit2 nya kontol Lud dan kadang2 dikocok juga serta kantung buah pelirnya di-remas2 juga. Hal itu membuat Lud lebih ganas dia segera mencucupi puting buah dada istriku sambil tanganya me-remas2 buah dadanya dgn harapan ada air susunya yg keluar. Tapi walaupun buah dada istriku montok tak keluar air susunya kalau diperas. Kontolnya dipermainkan oleh istriku tampak ngaceng dan panjang banget, lalu Lud mengambil posisi gaya 69, hingga mulutnya pas di memek dan kontolnya tepat diwajah istriku. Keduanya yg langsung beraksi, kontolnya yg gede segera dijilati dan dilumat dgn lidah seluruh bagian kepalanya yg nampal gempelo besar itu sambil batang kontolnya di-pijit terus oleh istriku dan dia terus mencucup clit dan lubang memek istriku. K.l 10 menit adegan ini lalu ganti Lud yg tidut dan istriku yg duduk diatas kontolnya tepat dgn memeknya. Kepala kontolnya dimasukkan kedlm memek istriku lalu mulai diputar pantatnya sehingga kontolnya berputar dgn dipegang bibir memek istriku sedang tangannya Lud tetap meremas buah dadanya irtriku. Kira2 sdh 10 menit lewat maninya Lud tetap blm nyemprot dan istriku juga belum klimaks lalu oleh istriku mulai digoyang naik turun pantatnya kadang 2 pelan2 kadang2 cepat sehingga kontolnya kelusr masuk memek spt dikocok dgn memek. Dgn posisi ini baru 5 menit istriku klimaks dan dia diam terduduk diatas kontolnya Lud dgn memeknya memijit kontol. Setelah fit lagi gigoyang lagi sampai klimaks lagi istriku. Akhirnya istriku menarik Lud utk duduk dan istriku tetap dudul dikontolnya dan kakinya diselonjorkan diantara tubuhnya Lud. Lalu Lud yg ganti menggoyankan pantatnya istriku maju mundur sambil kadang2 istriku ditidurkan kebelakang dan Lud tetap mendekapnya. Dlm waktu 15 menit dgn posisi ini istriku sudah mengerang karena klimaks sampai 2 kali. Puas dgn posisi ini ganti istriku ditelentangkan lalu Lud menindihi istriku setelah kontolnya dimasukan semuanya kememek istriku, lalu pantatnya digoyang memutar sehingga jembutnya menggesek clit dan seluruh memek istriku dan kontolnya memutar didalam lubang memek sehingga istriku menggelinjang lagi dgn tangannya menarik lepas sprei sedangkan mau mengerang sulit karena bibirnya dikecup kuat2 oleh Lud. Yaah menonton itu kontolku jadi ngaceng terus sampai kemeng rasanya, dan adegan ini berjalan cukup lama sampai kira 10 menit lebih. Dan dlm waktu 10 menit itu paling tidak istriku sdh mencapai klimaks sampai 2 kali. Setelah itu kakinya kekar itu keduanya ditumpangkan kekedua kaki istriku yg ramping dan indah itu lalu pantatnya yg digoyangkan naik turun hingga kontolnya ikut juga. Dgn posisi ini kontolnya betul2 kecepit dgn bibir memek istriku sedhingga gesekannya betul2 terasa dimemek istriku sampai istriku berulang kali menelan air liurnya dan geleng2 kepala saat klimaks. Lud minta ganti posisi lagi, sekarang dia agak mengangkat pantatnya dan ganti istriku yg harus menggoyankan pantatnya memutar hingga kontolnya Lud diputar dgn memeknya istriku. Kira2 5 menit lewat masih belum lepas juga maninya, padahal kalau aku yg diputar kontolnya oleh istriku 5 menit langsung muncrat maniku, akhirnya malah istriku sendiri yg klimaks lagi. "Aduuh Lud...aduh Lud....nikmatnya luar biasa aku sudah tak kuat menahannya lagi semprotkan manimu Lud" pinta istriku. Baru kemudian posisi istriku ditarik kebawah sehingga pantatnya dipinggir kasur, kemudian Lud turun dan kaki istriku diminta mentang lebar2 dan diangkat tinggi lalu Lud mrnancapkan kontolnya dr bawah dgn sedikit membungkuk agar tanganya bisa meremas buah dadanya. Lalu mulailah ditembaknya memek istriku dgn kontolnya, pertama muali pelan2 lalu tambah lama tambah keras dan cepat nembaknya sampai tiap kali ditekan pantat istriku terpental naik. Untuk itu terpaksa tangannya melepas buah dada istriku dan memegang pinggangnya supaya kalau ditembak keras memeknya pantatnya tak naik tapi kontolnya yg deras menghunjam masuk menerobos sampai mulut rahim istriku."Aduuh Lud...aduh Lud...enak banget kontolmu Lud, tapi aku tak kuat nahan nikmatnya Lud...aku butuh manimu Lud dan kontolmu sudah makin hangat Lud" teriak istriku. Akhirnya "Huuuuh" desis Lud dan cruttt maninya muncrat, "Huuuh" desis Lud lagi dan cruttt maninya muncrat lagi dan tiap kali maninya muncrat istriku mengerang:"Aaach...sseeett!". Setelah itu Lud tengkurap ditubuh istriku, "Lud tubuhku hangat rasanya kena semprotan manimu"kata istriku. Kemudian tubuh istriku diangkat naik dan Lud segera tidur disebelahnya dgn memeluk istriku dan kontolnya yg masih ngaceng itu dimasukan lagi kedlm memek istriku dan kemudian kedua tubuh yg bugil itu diselimuti. Melihat itu walaupun kantolku ngaceng aku tak ikut masuk sebab kupikir istriku capai apalagi memeknya masih disumpal dgn kontolnya Lud, jadi terpaksa aku masuk kamar dan tidur. Suatu saat aku terbangun karena terasa kontolku di-pijit2 dan ketika membuka mata ternyata istriku dgn masih dibopong dimuka berpelukan oleh Lud tangannya istriku me-mijit2 kontolku. Ketika aku bangun, istriku bilang:"Ayo Oi jangan tidur saja mami mau disemprot mani lagi berdua berbarengan" . Eeeh ternyata pikiranku tadi meleset, kukira istriku yg lemah lembut itu sdh capai tadi ternyata masih ingin dikerjain berdua lagi. Aku lihat ternyata memek istriku tetap didongkrak dgn kontolnya Lud, jam saat itu sdh jam 1 tengah malam jadi aku sdh tidur dua jam. Kemudian istriku ditidurkan dibawahku dan langsung Lud mulai menembak memeknya istriku dgn kontolnya yg gede itu dan aku terpaksa bangun mendekatkan kontolku kemulutnya istriku utk diisap. Kontolku terus dijilati disedot lubangnya sambil kantong pelirku di-remas2 dan rambut bawah kantong pelirku di-tarik2 juga pinggiran lubang anusku di-elus2 dgn jarinya hingga aku terus bernafsu dan ngaceng lagi. Memang kalau kita main bertiga ini tambah terangsang demikian juga Lud yg menembakkan kontolnya makin seru dan nafasnya mulai ngos2-an dan crot...crot...crot maninya muncrat kedlm memenkya istriku, aku lihat itu tak tahan juga langsung maniku kulepaskan juga dan memenuhi mulut istriku dan setelah ditelan mulutnya dibuka ditunjukan pdku kalau maniku sdh habis masuk.Dan Lud pun lalu menelunkup diatas istriku utk istirahat, tapi mulutnya masih sempat isap2 pentil istriku. Lalu dia bilang:"Waaah pi,maninya Lud rupanya masuk terus kedlm rahimku sebab tiap nyemprot tak pernah keluar lagi, apa karena memekku disumpal terus dgn kontolnya Lud ya pi?, sebab biasanya kalau punya papie paling 1 jam sdh mengalir keluar lagi walupun nyemprotnya keras banget.". Blm sempat aku jawab, Lud bilang:"Gila, istrimu itu minta disumpal terus memeknya, pokoknya kontolku malam ini tak boleh lepas dr memeknya"."Nggak pi, Lud yg minta dulu spy kontolnya dipendam semalam suntuk dlm memeku, dan aku setuju" jawab istriku."Kontolnya terasa hangat terus dimemekku, dan kalau mulai tegang terasa mulai goyang2 dan makin keras yg nyodok2-nya pi, kalau tidur walaupun sudah tidur pula kontolnya tetapi kepala kontolnya tetap nyantol dibibir memekku jadi tak mau lepas spt papi punya biasanya lepas sendiri kalau tidur."kata istriku. Setelah fit krmbali istriku dibopong lagi dgn masih disodok memeknya dgn kontolnya dan dibawa balik kekamar depan dan aku pun tertidur lagi karena ngantuk. Seperti biasa aku selalu bangun jam 4.30 pagi selain kebiasaan kadang2 kontolku ngaceng sendiri jam2 itu. Pagi itu kontolku juga ngaceng lalu aku bangun dgn maksud mauk naik istriku, aku masuk keamarnya ternyata istriku masih tidur berpelukan dgn Lud sgn tubuh diselimuti. Aku coba mendekat kepala istriku dan ku-belai2 pipinya dan istriku terbangun. Aku bilang:"Kontolku ngaceng ini yo tak semprotkan kememekmu". Istriku berbisik:"Aduuuh pi, kontolnya Lud masih menancap terus dlm memekku kalau tak ditarik tak bisa lepas sebab nyantol kepalanya, papie tak isap saja ya kontolnya?" "Oke" sahutku. Lalu istriku mnengadah dan kudekatkan kontolku spy bisa masuk kemulutnya, lalu kukocok sendiri kontolku dan ku-gosok2-an kepalanya kebibirnya dan kadang2 kumasukkan dlm2 kemulutnya. Karena sudah cukup lama ngacengnya tak lama hanya 5 menit maniku sudah muncrat lagi kedlm mulutnya istriku dan kemudian seluruh bagian kepala kontolku dijilati utk membersihkan maniku dan setelah itu baru ditelan semua maniku. Aku bertanya:" Mamie tidak nelan maninya Lud toch dan tak dimasuki lubang anusnya juga ya?". "Tidak pie, semua maninya Lud masuk kedlm memekku dan sampai sekarang belum keluar sehingga rasanya ada sesuatu barang dlm peerut yg hangat!. Lalu Lud hanya mencabut kontolnya kalau minta diisap setelah itu dimasukkan kembali kememekku" jawab istriku. Aku kecup bibirnya dan aku bisiki:"Baik2 ya mi, semoga dpt kenikmatan lagi!",lalu aku keluar kamar dantiduran lagi. Aku terbangun lagi pk 6 pagi langsung aku pergi mandi dan kemudian duduk di sofa nonton tv, ternyata rupanya istriku baru saja diajak bersetubuh lagi oleh Lud, karena baru saja berada diatas istriku kemudian tidur lagi dgn berangkulan lagi. Karena bosan lihat tv lalu aku pergi keluar untuk lihat pemadangan alam dan jalan2 ditaman. Kira1 sejam kemudian aku balik kemotel dan aku lihat kamarnya sdh kosong rupanya mereka mandi berdua. Aku masuk kamar dan melihat ditempat tidur ada gelang karet berbulu yg dipakai dan ada cincin dari bulu buntut kuda. Aku nonton tv lagi, rupanya lama sekali mereka mandi aku coba mendekat kepintu kamar mandi dan menempelkan kupingku dipintu,oh ternyata mereka main lagi dlm km. mandi sebab terdengar rintihan istriku:"Aduuuh Lud...aduuh Lud...enaknya kontolmu Lud ...nikmat banget Lud rasanya". Kemudian suaranya Lud:"Aaaach...Hwa, memekmu juga nikmat...aku kangen terus dgn memek dan payu dara..mu yg kenyal ini Hwa!". Aku balik nonton tv lagi jadinya, kira 30 menit lagi mereka keluar dr kamar mandi dgn masing2 berbalut handuk tubuhnya dan sekarang sdh pisah tidak nyantol lagi kontolnya dimemek istriku. Merka masuk kamar dan ganti pakaian, aku lihat istriku pakai celana dlm mini merahnya dan pakai bra mini merahnya juga, lalu pakai rok bawah mini hitam dan kaos strip hitam putih tapi pendek jadi hanya sampai bawah bra saja, jadi perutnya yg langsing putih agak kelihatan dr luar. Melihat istriku pakai kaos agak ketat, Lud bilang:"Hwa, kamu jangan pakai bra saj lebih bagus karena kaosmu ketat" Istriku pertama menolak :"Aaah katanya mau keluar makan dan nanti mau pulang segala nggak enak kalau tak pakai BH" Lud bilang:"Kita kan hanya makan direstoran sini saja blm pulang, sebab nanti aku masih mau main lagi Hwa". Jadi terpaksa istriku menurut dgn melepas lagi BH mininya. Eeeehhhh ternyata betul juga pendapat Lud, sebab tanpa BH pun ternyata buah dada istriku tetap tegak menantang hanya bedanya putingnya agak nampak jelas dr kaosnya dan kalau jalan keihatan sedikit ber-goyang2 buah dadanya. Setelah semua siap kami pergi makan kerestoran hotel pk. 8.15, disana kita lihat ada 2 pasangan lagi rupanya juga bermalam dihotel itu sebab yg cewek ada yg masih pakai pakaian tidur segala. Selesai makan kita jalan2 ditaman sebentar sambil ngobrol2 lalu balik kemotel dan duduk utk non tv. Baru beberapa menit perutku terasa sakit terpaksa aku ke kamar mandi utk beol. Selesai beol aku mau nonton tv lagi, ternyata mereka berdua sdh tak ada dan masuk kamar lagi. Aku melihat istriku sdh tak mengenakan kaos lagi tapi sedang memakai bh mininya, sedang Lud sedang melepas celana dan kemudian bajunya lalu dia menarik istriku dan ditidurkannya keranjang lalu ditindihinya lagi istriku, yaaah rupanya mau main lagi mereka. Ternyata benar, rok mini istriku dilepasnya lalu CD mininya disingkap kepinggir pangkal paha lalu kontolnya dikeluarkan dr CD nya dan dimasukkan kememeknya istriku. Jadi Lud main dgn masih pakai CD dan istriku pakai BH dan CD mini. Karena bra nya mini otomatis payu daranya istriku mencuat keluar ketika kena remasan tangannya Lud sambil pantatnya terus menggenjot naik turun terus dgn cepatnya. Kira hampir 10 menit terdengar istriku berteriak:"Aduuuh Lud, hangatnya manimu....lepaskan semua manimu Lud!", karena seblmnya istriku cuma mendesis terus kenikmatan. Nampak sesaat lagi Lud jatuh menelukup diatas istriku. Karena sudah hampir jam 10 aku bangunin mereka sebab Lud hrs berangkat pulang dgn pesawat jam 11. Aku selesaikan semua rekening hotel sementar mereka berpakaian lagi. Kita langsung menuju airport tepat sampai airport pk 10.30. lalu kita ngomong sebentar dan Lud usul ps istriku kalau lain kali kita main berempat bagaimana, pertama istriku keberatan sebab aku tak boleh main dgn wanita lain. Tapi Lud menjelaskan kalau wanita itu adalah keponaannya sendiri yg kerja jadi sekretarinya dan kadang2 melayani tamu2-nya yg membutuhkan hiburan. Jadi pasti bersih dan usianya masih muda baru 19 th, cukup sexy hanya buah dadanya agak sedikit lebih kecil dr istriku. Kalau istrinya dia pasti kurang rame karena agak kerempeng dan tidak ceria, jadi aku dikhawatirkan tak bisa ngaceng. "Jadi bisa rame Hwa, kita main 2 pasang dlm satu kamar pasti hot" katanya Lud. Akhirnya istriku setuju kapan2 main berempat, tiba2 istriku pergi lari2 kekamar mandi. Setelah pulang dr kamar mandi, aku tanya :"Ada apa". Dia jawab sambil menunjukkan CD mini nya yg digenggam:"Waaah, mainya Lud mulai keluar CD sampai basah dan lengket jadi tak enak dipakai. Mungkin rok ku juga basah belakangnya". Ternyata betul bagian bawah memeknya basah, karena Lud sdh hampir check in lalu kami berdua langsung pamit pulang dulu setelah dikecup bibirnya oleh Lud. Kami segera menuju mobil dan jok tempat istriku duduk dilembari dgn kertas koran, hampir sampai dirumah istriku mengeluh lagi :"Aduh pie, maninya keluar lagi rasanya basah dan lengket semua pahaku. Cepat dikit pi". Aku kebut terus dan sampai dirumah mobil kuparkir tepi jalan dan istriku turun pencet bel, setelah dibuka oleh pembantuku dan segera istriku masuk kekamar utama kita dan masuk kekamar mandi dlm tanpa ditutup pintunya. Karena anakku sedang tidur dikamarnya, aku lansung masuk kamar utamaku, aku lihat istriku lagi melepas rok mininya lalu duduk dicloset. Lihat aku datang, istriku bilang:"Papie sini lho, lihat pie pahaku kena cendol maninya Lud dan itu keluar terus banyak". Aku lihat pahanya istriku dan jembutnya basah kena mani dan dr lubang vaginanya kelusr jatuh maninya Lud yg spt cendol itu, melihat itu aku malah jadi nafsu kontolku jadi ngaceng terpaksa aku melepas semua pakaianku. "Papie pasti ngaceng toch kalau lihat vaginaku berlepotan mani begini"kaata istriku sambil mulai memegang kontolku. Lalu aku tarik lepas kaosnya istriku."BH nya jangan dulu ya supaya papie lebih terangsang kalau papie mainan payu dara mamie' kata istriku. Istriku bilang kalau tadi malam sampai pagi tadi dia disemprot maninya Lud sampai 7 kali, yaitu jam 8 malam saat bareng dgn saya, jam 11 malam saat main saya nonton, jam 1 tengah malam waktu main dikamar saya, jam 3 fajar waktu kontolnya Lud ngaceng sendiri, jam 6 pagi sehabis saya nyemprot kemulutnya, jam 8 pagi saat dlm kamar mandi dan jam 10 pagi waktu mau pulang."Hebatnya Lud itu sejak dr awal sampai yg terakhir semprotannya keras terus dan kental serta hangatnya dan banyaknya sama, maka dr itu rasanya penuh dlm perutku tadi sampai suatu saat aku tekan perutku dan mulai keluar terus maninya"kata istriku."Mie kalau sdh habis cuci dulu vaginanya, aku sdh nggak tahan nih". Istriku buru2 mencucinya dan mengeringkan dgn handuk, lalu aku angkat dia an kuletakkan diatas tempat tidur, Tanpa tunggu macam2 aku segera naiki istriku dan kutancapkan kontolku kevaginanya. "Waaah mie, memekmu masih seret juga buat kontolku, aku kira jadi longgar kemasukkan kontol gedenya Lud" kataku. Istriku lalu cerita:"Waktu kontolnyaLud ditanam semalam suntuk dlm memekku, begitu mulai kurang ngacengnya memekku kumulai renggangkan sehingga sampai kepalanya saja yg nyantol dibibir vaginaku dgn maksud spy jangan sampai longgar liangnya. Apalagi Lud selalu pakai cincin bulu kuda itu kalau didlm banget gelirasanya kalau goyang sedikit, kalau diluar kurang gelnya sebab yg kena cuma bibir vagina saja. Kalau mainnya papie dan Lud sama saja, hanya Lud kalau sdh nafsu banget agak kasar mainnya lain dgn appie tetap semangat tapi mesra. Hanya papie punya kalah besar dan panjangnya saja, tapi mamie mau belikan alat yg bisa buat memperbesar dan memperpanjang kontol, tiap pagi nanti mamie yg melakukannya spy punya papie bisa jadi panjang dan besar. Memang saat Lud mau nyemprot mamie selalu tekan pantatnya memie keatas spy kontolnya bisa ambles masuk semua sebab kalau nyemprotnya didlm rasanya hangat enak dan nikmat.Papie punya kalu nyemprotnya keras dan kebetulan maninya agak encer juga bisa langsung kena mulut rahimku jadi hangatnya enak pie". "Pie ini lho selain leher buah dadaku juga dicupang oleh Lud, tapi nanti mamie gosok dgn minyak kayu putih spy cepat hilang" kata istiku sambil melihatkan buah dadanya yg dicupang. Mendengar cerita istriku itu aku makin menggebu angkat turunnya pantat dan segera hak BH istriku yg terletak dibagian depan itu kubuka hingga buah dadanya yg makin kencang itu tak tertutup lagi yg sebelah kuremas dan yg sebelah kukecupi dan ku-gigit2 putingnya."Aduuuuh pie, nikmat banget pie, aku sdh kangen dgn kontolnya papie sejak papie minta tadi malam, masih seret ya pie, aku masih merasakan seret gesekan kontolnya papie. Pie mau keluar ya...?kok sudah anget banget kontolnya" kata istriku. Benar juga tak lama lagi creeett....creeettt, maniku nyemprot."Waaah...maninya papie nyemprot kedlm, sebab semprotannya keras tapi agak encer.Bisa jadi satu dgn Lud punya nih!" kata istriku. Karena capai kami berdua tiduran tapi akhirnya tertidur juga. Sekian dulu, nanti akan kusambung lagi.


MBAK KU SAYANG, MBAK KU MILIK ORANG
From: "----edit----" <-------@hotmail.com>
Date: Sat, 02 May 1998 11:29:17 PDT


Best story Sebenarnya saya pernah cerita sama wiro pengalaman saya melakukan anal sex dengan seorang yang masih gadis, tapi sejak itu saya ingin juga ceritakan salah satu pengalaman saya yang punya kenangan manis, mungkin cerita saya agak panjang sehingga terserah bung wiro apa mau dibagi dua ?, baiklah saya mulai saja. Saya hanya seorang pemuda bujangan dan seorang pegawai dari suatu perusahaan swata, yang kebetulan bergerak di bidang komputer sales and service. Saya punya beberapa pengalaman yang bisa saya ceritakan, dan ini semua cerita adalah yang sebenarnya, hanya mungkin nama pelakunya saya samarkan demi keamanan rumah tangga yang bersangkutan.

        Bermula kenalan yang tidak sengaja diatas bus patas ac, setiap pagi saya naik bus dari terminal dikawasan Jakarta timur, sampai suatu hari ada seorang wanita yang naik bersamaan dengan saya, kalau diperhatikan wanita ini tampak biasa saja usianya saya perkirakan sekitar 35an , tetapi dengan setelan blazer dan rok mini yang ketat warna biru tua, sangat kontras dengan warna kulitnya yang putih, hari itu dia naik bersama saya dan diluar dugaan saya dia duduk disamping saya, padahal ada bangku lain yang kosong, tapi okelah saya anggap itu adalah wajar.....tapi sungguh saya tidak berani menegur, kadang kala saya melirik ke arah pahanya yang putih dan sedikit di tumbuhi bulu bulu halus dipermukaannya hal ini membuat saya betah duduk bersama dia selain juga wanginya membuat saya sangat bangga bisa duduk berdampingan dengan beliau, begitulah hingga hari ketiga hal yang sama terjadi lagi dan kali ini saya coba mau iseng iseng berhadiah, maka saya tegur ; selamat pagi mbak...!, " pagi juga..." si mbak menjawab dengan senyum yang cantik dimata saya, lalu saya buka omongan " kayaknya udah 3 hari berturut turut kita sama sama terus...ya?, mbak mau turun dimana sih..?, dia jawab "di Sarinah mas...." dan saya tanya apa mbak kerja disana..?, lalu dijawab "oh tidak, saya kerjanya dekat Sarinah..." lalu terjadilah percakapan biasa meliputi kemacetan lalin sampai dia tanya balik saya kerja dimana, lalu saya bilang dikomputer, dan dia bilang bahwa kantornya banyak pakai komputer, boleh dong minta kartu nama, maka saya berikan sebuah kartu nama, tapi waktu saya minta kartu namanya, dia tidak kasih dengan alasan tidak punya, rupanya hari ini hari baik saya dan segera saya tau namanya "YULI" (bukan sebenarnya), selanjutnya kami selalu bersama sama tiap pagi dan telepon pun mulai berdering dengan segala basa basi......

        Suatu ketika saya tidak melihat dia selama 5 hari berturut turut, saya sempat menunggu sampai telat tiba dikantor, saya hubungi telepon dikantornya juga tidak masuk, akhirnya dia telepon juga katanya sakit. Tepatnya hari Senin saya kembali ketemu, kali ini tanpa mengenakan seragam hanya memakai celana jean's dan kaos t-shirt sehingga dadanya yang montok itu tampak jelas membuat perhatian orang orang disekitar kami, kali ini dia ajak saya untuk bolos..., Mas saya butuh bantuan nih...katanya, lalu saya tanya apa yang bisa saya bantu...?, "mas, kalau bisa hari ini nggak usah ke kantor temenin saya ke Bogor yuk...kalau mas nggak keberatan lho..?, saya berpikir sejenak, lalu saya tanya lagi lagi....emang kamu mau nggak kerja hari ini....?, "saya sedang ada masalah nih....ya...agak pribadi sih.., kira kira bisa nggak mas. Saya nggak pikir lagi saya jawab " ya...dech saya temenin deh..." dalam hati sih, wah kasian ini customer saya yang udah pada di janjiin.

        Dengan alasan keperluan keluarga saya ijin tidak masuk, saya jalan jalan sama Yuli kerumah temannya di kota Bogor ,Setiba disana saya dikenalin sama temannya namanya Nia, mereka bicara berdua dibelakang, sementara saya diruang depan seorang diri, setelah itu mereka kembali lagi dan kita ngobral bersama sama , rupanya si Nia punya janji dengan temannya kalau mau pergi jadi kita tinggal berdua saja dirumah itu, sambil ngobrol di karpet dan nonton Tv, dengan manja Yuli tiduran di pahaku, sambil bercerita macem macem dan aku menjadi pendengar yang baik, sampai dia bertanya "capek nggak mas ditidurin pahanya gini..?", lalu saya jawab: "ah nggak apa apa kok mbak....!, dalam hati sih pegel juga nih udah itu batang kemaluan saya agak sedikit bangun gara gara saya ngintipin dadanya yang montok dan putih, dia pakai BH yang cuma separo (atas lebih terbuka) jadi gundukan daging di dadanya agak menonjol, diluar dugaan dia tanya lagi , tapi kali ini nanyanya nggak tahu lagi iseng kali, "burungnya nggak keganggu kan ditidurin sama saya..?, lalu saya jawab sekenanya saja, "keganggu sih nggak, cuman agak bangun ....", eh dia tersenyum, sambil megang batang kemaluan saya,"biarin deh bangunin aja...pengen tahu, kayak apa sih....!, "ya sudah bangunin saja..."jawab saya pasrah sambil berharap hal itu beneran , "Ah yang bener mas..?,kalau gitu buka dong biar aku bangunin..", jangan disini mbak, nanti kalau mbak Nia datang gimana kita....," Oh tenang aja si Nia pulangnya baru ntar sore, dia temen baik saya, saya sering nginap disini, dia juga suka nginap dirumah saya..." terus saya diam saja. "Ayo dong dibuka, katanya burungnya pengen dibangunin..!, dalam keadaan duduk dan menyandar didinding ditambah lagi Yuli yang tiduran tengkurap dikaki saya, jadi aga repot juga saya buka jeans saya, cuma saya plorotin sampai batas paha saja, begitu dia liat batang kemaluan saya langsung di genggam sambil berkata " ini sih masih tidur..ya?,.biar saya bangunin....!, lalu mulai di kocok dan tangan yang sebelah lagi mengelus bagian kepala, membuat saya merasa geli tapi enak, lalu ketika batang kemaluan saya mulai mengeras, dia makin mendekatkan wajahnya dan mulai mejilat dengan ujung lidahnya disekitar bagian bawah kepala kemaluan saya, sekali kali dia gigit gigit kecil, hal ini membuat saya merem melek, akhirnya saya katakan "Mbak buka T-shirnya dong...!, lho kenapa mas...?, aku menjawab: "pengen lihat saja..!, lalu sambil tersenyum dia bangun dan mulai membuka ikat pinggang, kancing celana dan retsleting celana jeansnya, sehingga perut bagian bawahnya tampak putih dan sedikit tampak batas celana dalamnya, lalu dia tarik T-shirt keatas dan dilepaskan, sehingga dengan jelas saya lihat pemandangan indah dari dadanya yang montok (BH no 36), dan selanjutnya dia mulai menurunkan celana jeansnya, sekarang tinggal pakai BH dan celana dalam saja, Oh....Cd nya yang mini sekali, betapa indah tubuh wanita ini montok dan sekel setelah itu kembali dia tiduran keposisi semula , tapi kali ini dia tidak hanya memainkan batang kemaluan saya tetapi sudah mulai dimasukkan kedalam mulutnya , terasa lidahnya bermain diatas kepala kemaluan saya dan Oh ...nikmatnya, sambil membuka baju saya mencoba mengangkat pantat saya agar lebih masuk, rupanya dia tahu maksud saya , dia masukin full sampai ke tenggorokannya , saya tidak pernah mengukur batang kemaluan saya sendiri tapi didalam mulutnya dia batang pelir saya terasa sudah mentok dan masih tersisa diluar kira kira 2 ruas jari orang dewasa, sampai Yuli sempat tersendak sesa'at , aku pun segera berputar lalu merebahkan badan sehingga posisi sekarang seperti 69, saya biarkan dia mempermainkan kemaluan saya , sementara saya ciumin paha bagian dalam yuli yang mulus dan putih, sambil meremas bagian pantatnya yang masih tertutup celana dalam, pelan pelan saya tarik celana dalamnya, sampai terlihat dengan jelas bulu lebat disekitar kemaluannya sehingga kontras dengan warna kulitnya yang putih, begitu lebatnya sampai ada bulu yang tumbuh disekitar lubang duburnya, Oh indah sekali panorama yang ada didepan saya, dan saya pun mulai menjilat vaginanya yang wangi sebab keliatannya dia rajin pakai shampo khusus untuk vagina, pada sa'at itu terdengar suara merintih yang lirih...oh mas aku nggak tahan nih......ah, dan dia tampak bersemangat, lubang kemaluannya mulai berlendir, buah dadanya mengeras, akhirnya saya bangun saya balikkan tubuhnya saya lepas Bhnya, sehingga tampak tubuhnya yang montok dalam keadaan bugil, saya perhatikan dari atas sampai bawah tampak sempurna sekali, putih, mulus, bulu kemaluannya tampak lebat, waktu saya perhatikan itu, tangannya terus memegang batang kemaluan saya, akhirnya saya renggangkan kedua pahanya dan saya angkat sehingga tampak jelas lubang vagina dan anusnya, lalu saya tarik pelan pelan batang kemaluan saya dari mulutnya dan merubah posisi, saya peluk dia sambil menciumi bibir, leher, serta telinganya hal ini membuat dia terangsang sambil berkata lirih "mas masukin saja mas...!" lalu saya bangun dan saya pandang dia , dan saya atur posisi kedua kakinya dilipat sehingga pahanya menempel di dadanya lalu saya jongkok dan saya pegang batang saya dan saya arahkan ke vaginanya lalu saya tempelkan kepala kemaluan saya, saya tekan sedikit demi sedikit, dan dia mulai merintih, tangannya mencekram tanganku dengan kuat, matanya memejam, kepalanya bergoyang kiri dan kanan dan vaginanya basah hebat, ini membuat kepala pelirku basah, dan aku mulai berirama keluar masuk, tetapi hanya sebatas kepalanya saja, kini ia mulai mencoba menggoyangkan pinggangnya dan mencoba menekan agar batang pelirku masuk total tapi aku bertahankan posisi semula dan mempermainkan terus . Akhirnya karena tidak tahan dia pun memohon "Mas ....oh .....masukin aja ....mas nggak kuat nih....ohhh....mas" pintanya akhirnya mulai aku mendorong batang kemaluanku perlahan tapi pasti, dengan posisi jongkok dan kedua kakinya berada diatas pundakku, aku mulai menciumi dengkulnya yang halus itu, mbak yuli pun mulai menggoyangkan pinggangnya keatas dan kebawah, kira kira 10 menit kemudian dia mulai merenggang dan gerakannya tidak stabil sambil merintih "Mas....oooh...ssstttt" dadanya dibusungkan, tampak putingnya menonojol , "Ayo mas ...akhhh....terus....mas...." aku pun mulai memompa dengan irama lebih cepat sesekali dengan putaran sehingga bulu kemaluanku mengenai bagian klitorisnya, hal ini yang menyebakan mbak Yuli "Orgasme" atau klimax , dan terasa cairan hangat menyiram batang kemaluanku, tubuhnya merenggang hebat "Mas Ohhhhh.....pssttt.....Akh ......" nafasnya memburu, ......sesa'at kemudian dia terdiam.....akupun menghentikan goyanganku......aku tarik pelan pelan batang kemaluanku dan setelah dicabut tampak ada bekas cairan yang meleleh membasahi permukaan vaginanya, dan nafasnya mbak Yuli tampak ngos ngosan seperti orang habis lari, akupun duduk terdiam dengan kemaluanku masih tegang berdiri, mbak yuli pun tersenyum, sambil tiduran kembali diatas kedua pahaku dan rambutnya terurai sambil dia pandangi batang kemaluanku yang masih berdiri, tangannya memegang sambil berkata....."Mas ini enak sekali...., diapaiin sih kok bisa segede begini....", aku jawab "Ah ini sih ukuran normal orang asia....." dan dia bilang "tapi ini termasuk besar juga lho mas.....", aku hanya terdiam sambil aku mengambil sebatang rokok, dan aku menyulutnya, dan kulihat mbak Yuli tetap mempermainkan batang kemaluanku dan berkata "kasih kesempatan 5 sampai 10 menit lagi ya mas, biar saya bisa nafsu lagi...", aku terdiam hanya menganggukan kepala. Ronde kedua dimulai di rebahkan badanku lalu dia ambil posisi diatas badanku dia kangkangin kedua paha di pegangnya batang kemaluanku yang masih keras dan tegang lalu dimasukan kedalam lubang vaginanya, dan dia pun mulai melakukan gerakan naik dan turun, seperti penunggang kuda, kedua buah dadanya berayun ayun lalu secara reflek aku pegang kedua putingnya dan aku pilin pilin, membuat mbak yuli terangsang hebat, kira hampir jam kemudian aku merasakan spermaku akan segera keluar, segera aku balikkan tubuhnya dan aku pompa kembali vaginanya dengan nafsu, mbak Yuli merasakan aku akan melepaskan spermaku, dia segera berkata mas keluarin diluar aja, aku ingin liat, aku diam saja sesa'at kemudian mbak Yuli mulai merintih:" Aduh mas ohhh....enak ...mas ...akhhh....masss", akhirnya mbak Yuli kembali orgasme, membuat vaginanya basah , hal ini membuat aku makin enak .....akhirnya aku tak mau menahan lebih lama spermaku terasa sudah di ujung tak dapat kutahan lagi, segera aku tarik batang kemaluanku , tangan kananku mengocok batang kemaluanku sendiri dan tangan kiri menekan pangkal batang kemaluanku sendiri, pada sa'at itu mbak Yuli memasukan salah satu jarinya kelubang anusku membuat sperma muncrat banyak sekali berhamburan diatas dada, perut, dan diatas rambut kemaluannya....akupun segera berbaring disampingnya, istirahat sebentar, lalu kekamar mandi, untuk mandi bersama.
Dikamar mandi kami saling menyabuni, sambil aku meremas remas kedua buah dadanya yang basah oleh sabun, mbak Yulipun memainkan batang kemaluanku yang masih setengah tidur tapi masih aja mengeras, lama lama aku tegang lagi karena permainan tangan mbak Yuli dengan sabunnya, waktu aku tanya: "Mbak tadi kok minta dikeluarin di luar kenapa..?, dia hanya bilang senang melihat kemaluan laki laki lagi "keluar " spermanya...!, mas ini bangun lagi ya..?, aku hanya mengangguk sambil tanya boleh masukin lagi nggak...?", dia mengangguk sambil berkata:"dari belakang ya mas...!, sambil membalikan badan yang masih penuh sabun dan posisi setengah membungkuk, kedua tangannya berpegang di sisi bak kamar mandi dan kedua kakinya direnggangkan sehingga tampak jelas sekali lubang vaginanya, juga lubang anusnya, aku jongkok dibelakangnya sambil mempermainkan lidahku di sekitar vagina dan kedua pantatnya, lamat lamat kudengar desahan suara diantara gemericik air yang mengalir ke bak mandi, segera kuambil sabun sebanyak mungkin aku gosok di batang kemaluanku, lalu aku genggam batang kemaluanku dan kepala kemaluanku kutempel di permukaan lubang vaginanya, terdengar desahan dan mulai menggerakkan batang kemaluanku maju mundur, nikmat sekali dan mbak Yulipun tampak menikmati dengan menggerakkan pinggulnya kekanan dan kekiri, kurang lebih 10menit mbak Yuli kembali kepuncak kenikmatan, lendir hangat kembali membasahi batang kemaluanku, aku bertanya:"Keluar lagi..mbak..?", ia hanya menganggukan kepalanya, lalu pelan pelan kembali kugerakan batang kemaluanku maju mundur sambil menunggu mbak Yuli terangsang lagi, kulihat lubang duburnya yang agak mencuat keluar, lalu kucoba kumasukan jari telunjukku kedalam duburnya setelah aku beri sedikit sabun, terdengar sedikit rintihan "ssstt...ah mas pelan pelan" rintihan yang membuat aku semakin nafsu.....tiba tiba aku ingin sekali mencoba untuk menikmati lubang duburnya yang keliatannya masih "Perawan" itu, kutarik pelan batang kemaluanku yang masih basah dan licin itu akibat lendir dari lubang kemaluan mbak Yuli, kutempelkan kepala kemaluanku yang mengeras dipermukaan duburnya, kupegang batang kemaluaku sehingga kepalanya mengeras, aku mencoba menekan batang kemaluanku, karena licin oleh sabun maka kepala kemaluanku segera melesak kedalam, dia pun mengeluh "akhhh aduh masss ..sssttt ohh.!" aku berhenti sea'at, dan dia bertanya;"kok dimasukin disitu mas...?', lalu kujawab dengan pertanyaan "sakit nggak mbak....?, mbak Yuli diam saja, dan aku melanjutkan sambil berdiri agak membungkukkan badan tangan kiriku melingkar diperutnya menahan badannya yang mau maju, dan tangan kananku berusaha memegang vaginanya mencari klitorisnya , hal ini membuat dia terangsang hebat, dan kutekan terus sampai masuk penuh, terasa olehku otot anusnya menjepit batang kemaluanku , permainan ini berlangsung jam lamanya, dan kembali aku tak mampu menahan spermaku didalam duburnya sambil kupeluk tubuhnya dari belakang aku tekan batang kemaluanku sedalam mungkin, tubuhku bergetar dan mengeluarkan cairan sperma dalam duburnya, kubiarkan sesaat batang kemaluanku didalam anusnya sambil tetap memeluk tubuhnya dari belakang, dan tubuh kami masih berlumuran dengan sabun, kami melepaskan nafas kecapaian lalu kami selesaikan dengan saling menyirami tubuh kami, lalu berpakaian dan duduk kembali menunggu mbak Nia pulang, mbak Yulipun tertidur di sofa karena kecapaian .
Ketika mulai senja ku lihat mbak Nia pulang dan aku membukakan pintu, beliau bertanya :"mana si Yuli...?", aku tunjuk dan dia berkata :"oh lagi tidur..., capek kali ya....?, aku hanya diam saja dan mbak Nia masuk kamarnya, tiba tiba aku ingin kencing dan aku kekamar mandi melewati kamarnya mbak Nia , secara nggak sengaja aku melihat dari antara daun pintu yang tidak rapat, mbak Nia sedang ganti baju, aku lihat dia hanya mengenakan celana dalam saja, tubuhnya bagus , putih bersih dan sangat berbentuk, aku sesa'at terpana dan ketika ia mengenakan baju aku buru buru kekamar kecil untuk buang air kecil, dan waktu keluar dari kamar mandi, mbak Nia tengah menunggu depan pintu, sambil tersenyum dia bilang:"tadi ngintip ya...." aku hanya tersenyum dan berkata "boleh liat semuanya nggak...", dia jawab :"boleh aja tapi nggak sekarang, nggak enak sama...." sambil menunjukkan tangannya kearah ruang tamu, aku paham maksudnya lalu dia masuk kamar mandi sambil tangannya menyempatkan meremas kemaluanku, aku segera kembali keruang tamu dan membangunkan mbak Yuli.

        Akhirnya aku dan mbak Yuli sering melakukan hubungan sex dengan berbagai style di motel, villa kadang kadang dirumaku sendiri, dan ketika aku ingin kerumahnya beliau selalu melarang dengan berbagai alasan, ternyata mbak Yuli ini sudah bersuami dan memiliki seorang anak, ini membuat aku sangat kecewa. Disa'at aku mulai benar benar mencintainya, dan mbak Yulipun sebenarnya menginginkan hal yang sama, tapi beliau sudah terikat oleh tali perkawinan ,hanya saja dia tidak pernah merasakan nikmatnya hubungan sex dengan sang suami, dan sa'at jumpa dengan diriku dia cukup lama mengambil keputusan untuk menjadikan diriku sebagai kekasihnya (PIL) ,katanya bersama saya dia menemukan apa yang dia inginkan (kata dia lho), hubungan kami berlangsung setahun lebih sampai beliau pindah bersama suami, ke Surabaya....tapi aku yakin suatu hari aku pasti ketemu lagi.....Oh mbak Yuli sayangku, ternyata kamu milik orang lain....hingga sa'at ini aku masih berharap ketemu lagi, setiap pagi aku masih setia menunggu kamu.....walau tidak ketemu tapi kenanganmu masih tersisa dalam hatiku......(Kisah sambungan "Aku dan mbak Nia").


STORY OF IRA (Part 2)
From: ------ <------@altavista.net>
Date: Fri, 01 May 1998 04:42:27 +0700


Best story Best story Best story ...... setelah Ira selesai menceritakan bagaimana dia di perawanin oleh mas Dodi, sang kekasih, Ira terdiam sambil memejamkan matanya. Aku sendiri sengaja mendiamkannya untuk beberapa saat. Dari kaca yang terpasang di atas tempat tidur kulihat, dalam keadaan masih telanjang, begitu putih dan indah bentuk tubuh Ira dengan bentuk buah dada yang masih kencang .Tanpa sadar aku membayangkan diri ku sendiri sebagai mas Dodi, dan terbayang didalam benakku bagaimana seru dan nikmatnya mengentot seorang gadis perawan yang masih berumur 17 tahun. Lamunan tersebut membuat kontol ku mulai bangkit kembali ...... dan tanganku tanpa dapat ditahan lagi sudah mendarat di buah dada Ira.

Dari cerita Ira tersebut aku dapat menangkap bahwa pengalaman pertamanya dalam making love dapat membuat Ira mecapai orgasme berganda ( multiple orgasmic ), meskipun pada awalnya, dan ini wajar bagi seorang gadis perawan, memiliki rasa was-was dan takut di dalam melakukannya.

Hal ini disebabkan karena Dodi, sang pacar, mampu menuntun perilaku seksual Ira lepas tidak terbelunggu sehingga rasa was-was dan takut itu hilang dan berganti dengan rasa puas yang luar biasa. Orgasme yang diperoleh dari making love dengan Dodi adalah sebuah orgasme dengan kualitas yang baik, dimana kualitas orgasme yang baik akan meningkatkan frekuensi orgasme. Orgasme yang baik ini terekam dalam otak Ira dan selalu dikenangnya sampai dia married dengan pria lain yang sekarang ini menjadi suaminya.

Menurutku menolong Ira sekarang ini agar mampu mencapai orgasme tidak terlampau sulit, setiap lelaki yang mampu " memainkan ulang rekaman pengalaman Ira dengan pacarnya itu " pasti akan membuat Ira orgasme. Dengan catatan, lelaki tersebut harus memiliki kemampuan " membaca" keinginan pasangannya di dalam mencapai kepuasan seksualnya, tetapi tidak boleh memiliki rasa egois, tahan ' bermain lama ', dan bukan tipe lelaki yang pencemburu, pasti dapat membantunya.

Dengan keyakinanku itu tanpa sadar secara halus aku remas-remas buah dadanya, dan Ira membuka matanya sambil tersenyum....manis sekali dan sangat menggairahkan. Aku jilat putingnya, mulai dari yang sebelah kiri sampai yang kanan, dan mulai dari pangkal sampai ke bukitnya. Berulang kali aku lakukan itu, sampai terdengar keluhan rasa nikmat keluar dari mulut Ira. Kutelusuri tubuh putih telanjang ini mulai dari leher sampai pada bibir memek Ira. Ira mulai meronta kembali. Kakinya dia angkat sendiri membentuk huruf 'V', sehingga tonjolan clit-nya sangat jelas menantang untuk di-isap. Aku mengerti keinginannya, lidahku mulai menari-nari menggeluti clit Ira. Ira mengerang sambil berkata "masssss .... I like the way you suck my clit..... keep on sucking".

Aku hentikan permainan lidahku pada clit Ira, karena aku ingin sekali mencium bibirnya yang sangat sensual itu. Lama kita berdua berciuman. Birahi Ira sudah mulai meninggi, terasa dari gigitan-gigitannya pada bibirku.

Dalam benakku sekilas terlintas bahwa ini adalah saatnya untuk memulai mencoba memainkan ulang 'rekaman' tersebut. "Ira...., mas mau ngentot Ira lagi tapi Ira harus membayangkan bahwa mas Herman ini adalah mas Dodi..", kataku. Ira menggelengkan kepalanya sambil berkata "mas nanti tersinggung dan merasa cemburu kalau Ira membayangkan mas Dodi ". "Ini permintaan mas.... dan Ira harus lepas bebas berteriak seolah-olah Ira sedang diperawanin seperti waktu itu", kataku. Ira tetap menolak. Dengan tolakannya yang kedua ini maka aku secara ganas meremas dan menciumi buah dadanya sampai Ira mengerang keras, habis kulumat dan kujilati secara agak kasar buah dada Ira. "massss Herman .......... ini seperti yang pernah mas Dodi lakukan kepada Ira", teriak Ira tanpa sadar. "Ira..... jangan panggil mas dengan nama Herman, teriakan saja nama mas Dodi", pintaku. Makin buas aku melumat buah dadanya dan seiring dengan kebuasanku itu teriakan Ira semakin lepas..."massss.... buas sekali.....tetapi Ira sukaaaa...". Sengaja remasanku di buah dadanya aku kencangkan, sambil aku berkata kepada Ira "panggil aku mas Dodi...... ayo Ira, panggil aku mas Dodi....... ". Akhirnya Ira mulai berani berteriak "mas Dodi.....mas Dodi......aduh mas Dodi...... enak sekali.....massss... ". Diriku makin terangsang dengan teriakan Ira menyebutkan nama mas Dodi, serasa aku sedang mencoba untuk mengentot gadis perawan yang masih berumur 17 tahun. Ira sudah tidak sungkan lagi untuk mengerang, menjerit dan meneriakan nama mas Dodi, dan aku sendiri semakin brutal saja mengisap dan menjilat clit-nya Ira.. Pada saat kontolku sudah demikian tegang dan rontaan Ira semakin dasyat, secara keras kutancapkan kontolku ke memek Ira persis seperti cerita Ira kepadaku. " mas Dodiiiiiiiiiii .............sakit, memek Ira sakit......", teriaknya. Tapi aku tidak peduli, ku entot persis seperti cerita Ira kepada ku bagaimana mas Dodi mengentot dia untuk pertama kalinya. Luar biasa sekali reaksinya, Ira meronta liar, mengerang dan menjerit serta mencakar punggungku sambil tidak berhenti memanggil nama mas Dodi ........ Dengan erangan yang keras sambil berteriak "mas Dodi........ Ira keluar ......Ira keluar masss.... Ira ngecretttt.... ahhhhhh........ mas Dodi enak sekali entotannya..... Ira 'ngga kuat....... Ira ngecret puas banget....... " , rontaan dan erangan Ira hanya bertahan 20 menit saja. Kucabut kontolku dari memeknya dan kumasukkan kedalam mulutnya, Ira mengulum dan menjilati kontolku dengan penuh gairah. "Ini kontol mas Dodi.... Ira harus isap kontol mas Dodi dengan cara yang halus sekali 'ya ", kataku. Ira mengedipkan matanya sambil terus mengulum kontolku."Mas Dodi sekarang pengen di entot Ira......", kataku. Dengan bersemangat Ira menjawab "mas Dodi, ini gaya Ira yang mas paling suka 'kan", sambil badannya membelakangi ku, dan sebelah kakinya dia angkat, maka kontolku masuk ke memeknya dari samping. Posisi ngentot semacam ini memang enak sekali, kontol masuk dalam sekali dan tangan kananku dengan leluasa dapat memainkan clit Ira. Bagian kuduk Ira aku ciumi, tanpa menghentikan tangan kananku memaikan clit-nya yang sekali-kali aku pindahkan untuk meremas buah dadanya. Ira kembali "liar", meronta dalam kenikmatan, sambil tidak berhenti mengucapkan kata 'mas Dodi' berulang-kali. "mas Dodi sekarang kok kuat sekali..... dari tadi mas Dodi belum keluar" , ucapnya. "mas Dodi baru akan keluar kalau Ira sudah benar-benar puas", kataku. Ternyata dengan Ira menghadap ke cermin yang ada di tembok justru semakin merangsang dirinya. "mas Dodi... lihat tuh di kaca.... Ira lagi di-entot sama mas Dodi ....", ucapnya. " Ira kan yang minta di-entot", kataku. Dan Ira menjawab, "Ira sama sekali tidak merasa menyesal di-perawanin oleh mas Dodi, karena sekarang Ira bisa merasakan bahwa ngentot itu enak sekali...... ". Gerakanku dalam mengentot Ira semakin aku percepat, dan erangan Ira mulai keras kembali tanpa rasa sungkan. Posisi Ira sekarang berada di atas badanku, entotannya luar biasa sekali. Sambil sekali-kali melihat ke kaca, Ira memainkan sendiri buah dadanya. "Terus Ir..... mainkan toket kamu....... mas Dodi senang melihatnya ", ujarku. Ira semakin liar, "mas Dodi lihat tuh kontol mas Dodi keluar masuk di memek Ira ", ucap Ira sambil menundukan kepalanya memperhatikan kontolku keluar masuk memek-nya.

Dalam gairah birahi yang begitu tinggi semua 'rekaman' di-playback tanpa disadarinya, dan aku benar-benar mengikuti setiap adegan yang diinginkan oleh Ira. " mas Dodi seneng 'kan lihat clit Ira ?, sambil tangan kirinya menarik bibir memeknya sehingga tonjolan clit Ira tampak dengan jelasnya. Tangannya yang sebelah kanan mulai memilin dan memainkan clit-nya sendiri, hasilnya, Ira meronta liar dan gerakan ngentotnya semakin bertambah cepat.

Ira benar-benar hebat dalam ngentot, kuat dan sangat bergairah sekali. Wanita semacam Ira ini tidak mungkin dapat dipuaskan oleh laki-laki yang cepat 'keluar'. " Ir, kamu nungging, biar mas Dodi entot kamu dari belakang ", pintaku. Dalam posisi menungging ku entot memek Ira secara ganas, dan dia menjerit-jerit kenikmatan, yang akhirnya " mas Dodiiiiii,,,,,, Ira keluar lagi.......aaacchhhh......ucchhhhh...... Ira ngecret lagi mass " , gerakan liarnya berhenti sambil merintih merasakan rasa nikmat yang baru saja diperolehnya.

"Mas Herman luar biasa sekali, dan Ira merasa sangat puas dengan entotannya, tapi Ira kasihan sama mas Herman, karena Ira selalu teriak-teriak nama mas Dodi", Ira berkata sambil memeluk diriku. "Ir, mas Herman sama sekali tidak merasa cemburu atau tidak enak dengan sikap Ira tersebut, justru mas merasa puas sekali dapat memuaskan Ira, jawabku. " Ira senang dengan cara mas Herman ngentot Ira ......, pokoknya Ira mau sering di entot mas Herman, Ira juga ingin memuaskan mas Herman dengan cara apa saja asal mas Herman puas. Sekarang giliran mas Herman untuk 'keluar', Ira masih tahan 'kok mas ", ujar Ira. Aku menjawab " kalau Ira senang dengan entotan mas Herman, Ira harus selalu mau 'ya kalau mas Herman mau ngentot Ira ", "Tentu mas, Ira janji ", jawabnya.

Aku memang belum keluar, dan dalam soal ngentot, hampir semua cewe yang sudah aku entot selalu bilang bahwa aku kuat sekali. Memang, meskipun kontolku tidak terlalu besar tetapi daya tahanku kalau lagi ngentot kuat sekali. Tidak ada wanita yang tidak pernah puas kalau ngentot sama aku, termasuk istriku sendiri.

" Ir, pegangin dong kontol mas Herman ", pintaku. " Ira isep lagi 'ya mas ? " , pintanya. Jilatan dan isapan Ira pada kontolku memang halus sekali, dia mampu mengisap kontolku tanpa menyentuhkan giginya sama sekali di kontolku. Luar biasa nikmatnya. Kontolku sudah tegang kembali, Ira begitu menikmatinya mengisap dan menjilat kontolku. " Mas, kontol mas ini pasti sudah masuk kebanyak memek 'kan ?", tanyanya. "Ira harus tau bahwa mas bukan laki-laki yang munafik dan mas tidak suka dengan orang yang munafik. Memang mas sering ngentot, tapi satu kalipun mas belum pernah ngentot dengan perempuan yang dasarnya dia mau di-entot karena uang. Mas senang ngentot dengan dasar rasa suka sama suka dan saling membutuhkan, sehingga kedua belah pihak dapat saling memuaskan sehingga terasa benar bahwa ngentot itu adalah sesuatu yang indah dan enak untuk dilakukan ", jawabku. Dengan jilatan dan isapan Ira kontolku sudah semakin menegang. Aku raba-raba buah pantat Ira dan perlahan-lahan kujilati. Ira menggelinjang kegelian. Buah pantat Ira putih dan montok, kujilati terus disekitar buah pantatnya dan kadang-kadang lidahku menyusup kebelahan pantatnya. Ira mulai bergairah dan mulai merintih perlahan, "mas geli....tapi Ira suka..... ". Semakin berani lidahku menjilati belahan pantatnya, dan Ira semakin meronta merasakan kenikmatan yang diberikan oleh ujung lidahku. " Ir, kamu nungging..biar mas Herman jilat pantat kamu dengan lebih leluasa ", pintaku. Dengan posisi seperti itu lidahku bermain semakin leluasa disekitar anus-nya. Ira sambil menghadap ke kaca mencoba untuk menahan rangsangan yang aku berikan, tapi akhirnya dia tidak tahan dan berteriak kecil " mas...... enak sekali, Ira baru merasakannya sekarang, dulu mas Dodi tidak pernah menjilati pantat dan sekitar anus Ira ". Kujilat jariku agar cukup basah, dan secara perlahan-lahan aku masukkan ke anus Ira. Ira mengerang "massss..... pedih....pelan-pelan, mas....., tapi jangan dicabut ". Aku mainkan jariku di permukaan anusnya dengan halus sekali dan secara perlahan-lahan aku tekan terus jari telunjukku kedalam anus Ira. "Enak mas..... tapi masih pedih....... accchhhh....... rasanya Ira seperti diperawanin lagi......uccchhhh .....enaaakkkk ", Ira mengerang nikmat tanpa henti. " Ir, sekarang mas Herman perawanin anus Ira 'ya ? ", pintaku. Ira hanya mengangguk ragu, tapi aku tidak menunggu jawabannya lebih lanjut. Kubasahi kontolku dengan air ludahku , dan secara perlahan kucoba memasukkannya ke anus Ira. Baru ujung kontolku saja Ira sudah menjerit kesakitan, " mas saaakkiiittt banget...., do it slowly, please .... ", aku hanya berkata , " Ira, coba kamu isep dulu kontol mas Herman, biar licin " pintaku. Aku coba secara perlahan-lahan memasukkan kontolku lagi, Ira mengerang, tapi aku tambah bergairah sekali..... kutekan lebih dalam lagi dan Ira terus mengerang, semakin Ira mengerang semakin dalam kontolku masuk di anusnya. "Ir, kontol mas sudah hampir setengah masuk ke anus Ira, gimana kamu enak ? ", kataku. Ira tidak menjawab, tapi diluar dugaanku justru dia sendiri yang menekankan pantatnya ke kontolku sehingga sambil Ira menjerit keras kontolku masuk semuanya kedalam anus Ira. " mas giilllaaa ternyata rasanya enak setelah kontol mas masuk semuanya ", teriaknya. Aku tancap kontolku di-anusnya untuk beberapa saat, karena kalau langsung digerak-gerakan pasti Ira masih akan merasa kepedihan. Diluar dugaanku, tiba-tiba Ira mulai menggoyang-goyangkan pantatnya sambil berteriak-teriak "mas Herman enakkkk banget.... aduhhh pedih.... aduhhhh nikmat..... accchhh enak ". Ira menjadi liar sekali setelah jariku juga masuk di memek-nya. "Achhhhh rasanya kaya di-entot dua kontol sekaligus ....mas...... Ira baru kali ini merasakan ngentot seperti ini ...... ", Ira tidak berhentinya mengerang dan berteriak merasakan kenikmatan yang aku berikan. Karena gerakan Ira semakin 'liar' maka akupun mulai berani mengentot anus Ira, setiap aku menggerakkan kontolku Ira menjerit " mas saakittt, ennaakk, pedihh ". Aku tidak tahan lagi, dan dengan sekali gerakan kutancapkan dalam-dalam kontolku di anus Ira, Ira menjerit keras sambil berteriak " Ira ngecret lagi mas...... ampun....enakkkk banget....... Ira puas banget......uhhhhhhh enaaakkkk sekali ", bersamaan dengan teriakan Ira tersebut air mani ku keluar menyembur membasahi bagian dalam anus Ira. Lelah ...... tetapi nikmat sekali.

Berdua merebahkan diri sambil saling menatap kaca yang terpasang di atas langit-langit kamar. Ira menggengam tanganku erat sekali. " mas Herman terima kasih, mas begitu baik mau membantu Ira sehingga Ira sekarang menemukan laki-laki yang mengerti kemauan Ira kalau lagi ngentot. Sehingga dalam satu hari Ira bisa orgasme sampai tiga kali..... mas Herman bener-bener luar biasa ", ujarnya. " Tapi bagaimana mungkin Ira bisa sebebas dan seliar tadi kalau ngentot sama suami Ira ? ", tanyanya. " Ira, masalah Ira ini sebenarnya dapat dipecahkan dengan membuka jalur komunikasi dengan suami kamu khususnya mengenai masalah sex kalian berdua, yang dapat kamu mulai lakukan setiap kali kalian selesai making love, karena kalau Ira atau suami Ira tidak memiliki kemampuan atau keberanian untuk memulainya maka masalah kamu ini bisa menjadi kendala keharmonisan hubungan kalian. ", kataku. " Memang mas tahu bahwa tidak banyak pasangan suami istri yang mengetahui bagaimana cara meminta apa yang kita inginkan, memberi kritikan dengan bungkus kasih sayang, mendengarkan pasangan dengan penuh pengertian atau memberi dengan tanpa syarat " , lanjutku. " Kalau Ira memahami apa yang mas maksud, dan selama ini suami Ira tidak pernah memperlihatkan adanya tanda-tanda bahwa dia mengerti apa sebenarnya yang diinginkan Ira selama making love, maka Ira harus berani untuk membuka jalur komunikasi ini dengan cara seperti yang 'mas katakan tadi di atas. Ungkapkan secara bertahap, dan lakukan komunikasi tersebut dengan bungkus kasih sayang. Tentu hasilnya tidak akan tiba-tiba, tetapi setelah jalur komunikasi itu terbuka, mas yakin, bahwa masalah keberhasilannya hanya soal waktu saja ", lanjutku.

Tampaknya Ira mengerti apa yang aku maksudkan. " Tapi seperti kata mas sendiri untuk menuju keberhasilannya 'kan akan memakan waktu, nah selama suami Ira belum dapat membuat Ira orgasme, terus Ira gimana ? ", tanyanya. " Don't worry honey, I'll always ready to make you satisfy .....anytime you need it ", selorohku dijawabnya dengan diiumnya bibirku dengan mesra sekali .

Gangguan orgasme (orgasmic dysfunction) yang di derita oleh Ira termasuk 'Secondary orgasmic dysfunction ' , yaitu golongan gangguan orgasme bagi wanita yang sebelumnya pernah mengalami orgasme, tetapi dalam jangka waktu yang cukup lama baru dapat orgasme lagi atau sama sekali tidak pernah lagi. Kebosanan, tertekan perasaan, cara dan suasana yang monoton, faktor-faktor interpersonal seperti komunikasi yang tidak efektif, tidak percaya kepada pasangannya dapat menimbulkan ' Secondary orgasmic dysfunction ' ini.

" mas Herman hari ini Ira happy banget, ..... unforgetable ..... especially waktu mas fucking my ass...... thanks darling and keep in your mind that I'll always ready to be fucked by you....... darling ! ", sambil melepaskan pelukannya, berjalan menuju kamar mandi.

For any ladies who got the same problem with Ira .... jangan ragu-ragu kontak aku di alamat e-mail ku. Kita bisa atur untuk discuss, or at least I can drop you a line in your e-mail. .... See you in " The Story Of Ira ...Part 3 "

Press the below button to contact me :


ITA TEMEN BAIK GUE
From: ----- ------- <------@---.net.id>
Date: Fri, 01 May 1998 01:50:18 +0700


Best story Best story Sebenernya gue rada risih buat nyeritain pengalaman gue ini, bukan apa-apa soalnya gue bukan tergolong manusia yang jago cerita ‘n jago ngeseks. Tapi ‘gak pa-pa, masa gue nerima terus sedangkan gue ‘gak pernah ngasih.

Cerita ini terjadi pas banget dihari ulangtahun gue yang ke 24, januari 1997. Gue punya temen CW namanya Ita, dia itu temen gue dari semenjak kuliah, temen deket tapi bukan pacar. Sebenernya sih gue suka banget sama dia, abis dia itu udah banyak mewarnai hidup gue, gitu juga gue. Tapi lantaran agama kita beda, ya apa boleh buat, akhirnya kita betemen aja (meskipun banyak temen-temen yang nyaranin supaya di coba dulu).

Hari Jum’at HP gue berdering, pas gue angkat ‘gak tahunya Ita disebrang. “Elo dimana nih ?”, tanyanya. “Gue di Kupang, baru besok balik ke Jakarta.”, bales gue. “Ok, deh, jam berapa elo besok nyampe di bandara ?”. “Kira-kira jam 2 siang, ya elo tahu lah, gue naek Merpati alias merana sampai mati, jadi gak tentu datengnya.”. kata gue. “ya udah call gue kalo udah nyampe !”. “OK”.

Besoknya pas gue nyampe gue call dia, dia bilang besok dia pengen banget ketemu sama gue, pengen ngerayain HUT gue. Ya udah akhirnya kita janjian di BMGM,PI Mall jam 7 malem. Kalo ‘gak salah pas hari Minggu. Pas ketemu Ita kasih ucapan selamat ultah buat gue “ Met ulang tahun ya ! Mudah-mudahan ‘gak lupa sama gue.” Katanya sambil sun pipi gue, biasa sun pipi doang. Emeng cuma sebatas itu yang biasa kami lakukan. Terus kami makan sambil ngobrol ngalor ngidul. “Wan gue ada unek-unek yang pengen banget gue obrolin sama elo.”, katanya.”Masalah apa sih Ta, kalo buat elo gue pasti bantu.” Jawab gue. “iya gue tahu, tapi jangan disini dong gak enak buat ngobrol, entar kalo gue nangis gimana ?”. bener juga, dalam ati gue.

Sehabis makan kami pergi ke kafe, tapi karena suasana rame banget, akhirnya Ita ngajakin nyari tempat yang lebih enak buat ngobrol. Karena waktu itu kami berada di kawasan Blok M, maka kami pilih hotel Am. Singkat cerita dia ngajakin cek-in, enakan begini kata Ita. O iya, waktu itu ita pake t-shirt ketat lengan panjang, warna gelap plus jeans ketat warna gelap juga, jadi kontras deh sama warna kulitnya yang kuning langsat. Wajah doi biasa-biasa aja sih, tapi napsuin banget, apa lagi bibirnya, wow sensual banget ! Buah dadanya ‘gak gede-gede amat sih 34 B, cuma karena doi rajin senam jadi itu body bikin horny.

Kira-kira udah 1 jam ngobrol, ditengah-tengah suasana yang oke banget gitu, obrolan sedih doi makin menjadi, akhirnya doi sandarin kepala doi di atas dada gue. Terus terang gue jadi ngembang deh, apa lagi kalo bukan titit gue. Dio rupanya ngerasa, karena siku tangan doi sesekali nyentuh permukaan zipper gue. Mulanya gue beraniin diri buat ngusap rambut doi pake tangan kiri, sementara tangan kanan gue, gue pake buat ngusap tangan kanannya, lama-lama yang ada bukannya ngusapan, gue malah ngeremes tangan doi. Doi malah balik ngeremes tangan gue, “wah lampu ijo nih.”, pikir gue. Bener aja gak lama muka doi yang tadinya ngadep depan jadi tengadah, kontan bibirnya yang sensual jadai rada merekah, gue gak sia-siain. Gue kecup kecil sekali, abis itu gue liat mata doi masih merem, langsung aja gue lumat abis, dalem banget, sampe doi rada glagapan. 7 menit berselang tangan kanan gue beraksi diatas permukaan dada doi. Gue usap lembut toket doi. “enghhhhh”, doi mulai kedengeran erangannya. Dari apa yang pernah gue baca (emeng gue rada kuno) kalo CW udah kedengeran begitu tandanya dia udah ON.

Ngedenger erangan doi, usapan gue berubah jadi remasan, gue remes dari mulai pelan sampe keras dan seterusnya brfariasi. Bibir gue masih nempel ketat bibir doi, doi yang duluin maenin lidahnya di rongga mulut gue, ya gue jabanin. Gue angkat bagian tbawah -shirt doi, doi kasih jalan, begitu lepas terpampang didepan mata gue gundukan toket doi yang di bungkus bra berenda warna item dan bikin gue makin horny. Lumatan kami berlanjut lagi, makin HOT. Gak puas cuma ngeremes dari luar gue peluk doi sambil gue cari pengait bra doi dibelakang. Gue lepas, dan remesan gue sekarang makin gila. Lumatan gue mulai menjalar ke seluruh muka doi, turun ke daerah sekitar kuping, gue gigit pelan daun kuping doi, dan “enghhhhh” kedengeran lagi doi mengerang. Jari gue mulai tunning di pentil doi. Bibir dan lidah gue terus turun, gue lick seluruh bagian leher dan pundak doi, turun ke ketek doi, gue gigit dan gue tarik bulu ketek doi yang emang lebat. “uhhhhhhh, wannnn….geliiiiiii”, gue gak peduli.terus dan terus. “wan, angkat gue ke tempat tidur.”, pintanya. Gue angkat !

Gue gedein voltage dimmer. Hal ini nambah fantasi gue karena gue bisa lebih jelas ngeliat lekuk tubuh doi. Gue naekin doi, gue serbu toketnya, “Elo baru potong cambang ya, Ita geli bangtttttttthhhhh……ah…”, erangya. Gue jilat seluruh permukaan toket nya. “Putingnya dong !”, doi protes, sengaja gue gak lumat putting doi, nunggu doi penasaran pikir gue. Gue lumat, gigit-gigit kecil, dan gue sedot dengan keras putting runcing doi yang berwarna pink dan udah keras banget. Doi angkat dada doi sampe membusung “Aduh…….koq enak banget sihhhhhh…….”. Lama gue maen disitu, sesekali doi teken da jambak rambut gue. Gue tetep maen disitu sampe doi teken kepala gue turun, gue ikutin, gue jilat dan gue sedot pusernya, doi menggelinjang sambil gak berenti-berenti mengerang. Gue lepas ikat pinggang doi, gue turunin zippernya. Tapi gak langsung gue tarik turun jeans doi, gue balikin tubuh doi tenghurep, gue jilat abis bagian pundak sampe punggung. Deket bagian ban celana doi, baru gue turunin jeans doi sedikit demi sedikit sampe bagian pinggul dan CD berenda warna item yang sejwnis sama bra doi keliatan jelas. Gue remes pinggul doi sambil sesekali gue gelitik pinggangnya. CD doi gue turunin dikit-dikit, jilatan dan lumatan gue yang turun sampe ke telapak kaki doi. “mmmmmmmhhhhhhhhhhhh………”.

Setelah jeans ‘n CD doi lepas gue balikin tubuh doi. Gue emut jari-jari kaki doi semua, dari mulai jempol ampe kelingking, terus naek, sampe akhirnya muka gue berhadapan sama petumpuk bulu yang, wah……, pokoknya hutan pedalaman kalimantan sama Irian LEWAT !!! Merumputlah gue disitu. Gue buka paha doi lebar-lebar, gue sibakin jembut doi. Terus gue kecup bibir memek doi. Pink warnanya, dan masih sempit, soal aroma jangan ditanya Ok banget.gue keluarin lidah gue, gue jilat seluruh permukaan bibir memek doi luar dalem. Pas nyampe itil, erangan doi mulai berubah jadi teriakan, sambil teken belakang kepala gue dan doi jepit kepala gue. Beberapa saat kemudian doi angkat pantat doi sambil goyang. “Ahhhh ……mmmmhhhhhhhhh………uhhhhhh……terusssssssssinnnnnn wannnnnnnnnnnnnnn.”sejurus kemudian doi melenguh keras sambil tekan belakang kepala gue, doi jepit kepala gue, semenit kemudian doi terkulai. “Elo hebat wan……..sabar dan telaten, thanx ya……..”. katanya. “Ah enggak juga, mungkin bakat kali Ta, sumpah baru pertama kali !” jawab gue.

Istirahat sebentar, gue ambil rokok dan minum, sementara titit gue terus meronta, gue berusaha sabar. Ternyata yang gak sabar justru Ita. “Udah matiin rokoknya, kasian tuh anak elo udah pecah ketubannya pengen keluar.”, katanya becanda. Doi yang bugil nyerbu gue kayak Saddam Husen nyerbu Kuwait. Doi pretelin kemeja gue, jeans gue, dan akhirnya CD gue. Kontan titit gue yang emang dari tadi udah meronta jadi lompat. Doi nafsu banget. Titit gue emang sedengan aja sih panjang 13 Cm, cuma emeng keras. Doi kocok, ditempelin ke ujung idung, pipi dan akhirnya doi cium. Terus doi jilatin dari palkon sampe ke biji gue. Gak lama palkon gue udah ada didalem mulut doi, doi isep dalem banget.”Aduhhhhhhhhhh ta…. !”. “Kenapa ?”, tanyanya. “Ennnnnnnnakkkkkkkkkkhhhhhhh !”, jawab gue. Ita makin bersemangat, doi maju mundurin mulut doi, gue pegang kepala doi. 8 menit kemudian gue tehen kepala doi dan “Itttttttttaaaaaaaaa………..gue kkkkkkkkeeeeeeee……..aaaaaaaaahhhhhhhhhhh………..”, gue gak sanggup nerusin omongan gue, gue muncrat 5 kali di dalem mulut doi. Doi telen semua sampe tetes peju penghabisan.

Udah itu kami ngobrol, agak lama sekitar 20-an menit dan sesudah badan seger kami nertempur lagi. Setelah segalanya siap, gue naikin doi, doi pegang kontol gue, doi gesek-gesekin diatas permukaan memek doi, geli banget ! abis jembut doi rimbun banget sih. “ya teken wan pelan-pelan……….”, gue ikutin, seret ! “ayo coba terus, pelan pelan.” Gue ikutin. Pas palkon gue udah kejepit, gue diem dulu gue kiss bibir doi sambil tangan gue terus beraksi diatas toketnya. Setelah gue pikir ok, gue konsentrasi, gue teken abis dan “Wannnnnnnnnnnnnn ……….. sakkkkkkkkkkkithhhhhhhhhhhhhh…..”, gue kaget. Gue berenti dulu, terus gue lumat lagi bibirnya. Setelah tenang kontol gue gue masukin lagi, doi teriak lagi, kali ini gue udah kesetanan, gue amblesin semua sisa kontol gue, ita angkat kepala dan gigit pundak gue. “enggggggggggggghhhhhhhhhhh”, doi mengeluh. Gue istirahat dulu. Gue serbu toketnya gue lumat abis, gue sedot, gue cupang kenceng banget, sampe ninggalin bekas. Pas gue mau kulum bibirnya doi taro telunjuk doi dibibir gue. “Wan, Ita bahagia malem ini, ini kali pertama Ita bersetubuh, dan Ita bangga bisa ngasih keperawanan ita sama orang yang ita kagumi.”, hancur hati gue ngedenger si Ita ngomong kayak gitu, gue bengong ! “udah, ngapain bengong ayo terusin !”. karena gue gak bereaksi si Ita yang ambil inisiatif. Doi angkat pantat dan ber-hula-hula, lama-lama gue jadi ngikutin. “nnnnnnnnnaaaaaaaaahhhhhhhh gitu donghhhhhhhhhhhh”, gue maju-mundurin pantat gue, selang sepuluh menit “Ithhhhhhhhhaaaaaaaa mmmmmmaaaaaaaaauuuuuuuu nyampppppphhhheeeee …….”. “Tungguiiiiiiiiinnnnnnn gue sebenthhhhhhar lagiiiiiiiiiiiii”. Kami terus bertempur tiga menit kemudian ita jepit pinggang gue sambil meluk gue erat banget. Dan gue pun nyodok doi gak kalah kencengnya”tttttttaaaaaaaaa aaaaaaaahhhhhhh”.”wannnnnnnnhhhhhhhhhhhh…………ouuuuuuuuuuugggggghhhhhhhh”. kami nyampe bareng dan terkulai sesudahnya.

Itu adalah true story gue, itu yang pertama dan mungkin yang terakhir gue ngewe sama Ita, karena gue gak mau ngerusak dia, gue sama dia memeng bukan jenis manusia rusak.

Ok, buat netter semuanya thanx udah mau baca tulisan gue. Sorry gue gak pinter nulis, jadi belepotan. Buat yang punya HP makasih banyak. Buat yang mau kontak, bisa hubungi langsung gue.

ps.
Wir, tolong di edit bila perlu.

Next