Arsip 61

NIKMATNYA SEKS
From: "-----" <---------@usa.net>
Date: Tue, 6 Apr 1999 04:24:16 -0400


Alo Bung Wiro! Cerita2 seru ini sering kali saya kunjungi...tapi kebanyakan kok ya berlebihan ya ceritanya. Kenapa nggak original gitu. Malah menurut saya...dengan adanya bumbu2 tambahan membuat ceritanya menjadi tidak erotis...malah menggambarkan cerita seks khayalan penulis...bukan kejadian sebenarnya.

Anyway...cerita ini terjadi sekitar 2 tahun yang lalu di Amerika. Saya kuliah di universitas yang lumayan terkenal di dunia. Berhubung ini sekolah bagus...maka anak2 Indonesianya rata2 yang anak2 belajar dan yang pinter. Cewek2 yang cantik aja cuman beberapa...itu pun udah ada cowoknya semua. Nah...awalnya...ada cewek yang baru datang dari Jakarta bernama Vira (nama samaran). Gue sudah sering dengar2 cerita dari temen2 bawa Vira ini cantik dan suka berpakaian sexy...apalagi di awal Fall semester itu udara masih panas2nya.

Singkat cerita...suatu hari di campus gue berpapasan dengan teman2 cewek. Seperti biasa...gue cuman basa basi saja karena gue emang terkenal cuek didepan cewek2. Setelah basa basi...gue bilang gue udah telat kekelas. Pas balik badan...eh hampir tabrakan ama cewek tinggi cantik yang pas lewat dibelakang gue. Yang lain langsung ngetawain gitu..."alahh Ricky pasti deh disengaja supaya kenalan" kata tuh cewek2. Ternyata itu yang namanya Vira. Gue saking mikirin telat kekelas...cuman sempet bilang,
"Alow...gue Ricky."
"Vira"...katanya cuek.

Setelah hari itu gue nggak pernah lagi ketemu ama Vira. Sampe suatu hari pas baru keluar dari kelas...lagi jalan pulang gue liat si Vira lagi duduk sendirian ngerokok diluar gedung English. Ah kesempatan nih pikir gue. Langsung gue hampirin dia. Wah gila deh...pakaiannya nggak tahan man. Baju minim bertali atasnya dan celana pendek berwarna coklat. Pas gue didepannya...keliatan toketnya yang nonjol dengan tali beha hitamnya yang menambah sexy penampilannya. Wah...begini rupanya cewek2 Jakarta jaman sekarang ya. Setelah basa basi dikit...saya ikutan ngerokok bareng dia dan cerita2 tentang diri masing2. Tiba2 dia nanya "Eh Ric...loe kalau nggak ada kelas lagi jalan yuk...gue asli boring banget nih." Trus...setelah bingung mau jalan kemana...kita mutusin ke kekota H yang jaraknya 2 jaman. Katanya dia mau ke mall gedenya...pingin shopping.
Hari itu kita jadi akrab sekali...sampe sempet gandeng tangan di mallnya itu. Gue nggak tau kenapa...gue yang awalnya nafsu...jadi suka beneran ama dia. Anaknya cuek...asik dan lucu lagi. Apalagi dia seneng aja jalan ama gue yang termasuk anak "bawah" dikota gue. Mobil udah butut...duit selalu pas2an...wah...untung deh kayaknya si Vira ini nggak matre.

Setelah sebulan jadi temen deket...suatu malam pulang dari main billiard dia ngajakin gue ketempat dia. Dia tinggal sama tantenya yang sudah berkeluarga dan punya 2 anak. Waktu itu sekitar jam 2an malam. Jadi om-tantenya sudah pada tidur semua. Dia langsung ngajak gue ke dapurnya yang gede banget. "Mau beer Ky?" tawar Vira.
"nggak usahlah Vir...kalau loe mau ya satu berdua aja" Jawab gue (gue emang nggak gitu doyan yang namanya minum2).
Trus waktu Vira datang bawa beernya...dia langsung jongkok didepan gue yang lagi duduk dikursi. Wah...lagi2 dengan salah satu baju sexynya...pemandangan toketnya persis didepan mata gue. Tanpa sadar anu gue udah naek ngeliat tonjolan toket yang putih itu. Karna posisi gue yang lagi duduk...anu gue yang lagi naek jadi agak nyangkut. Langsung deh gue bungkuk dikit supaya konaknya enakan.
"Ky...loe tuh udah gue anggap temen deket gue disini. Terus terang...loe tuh satu2nya yang cuek2 aja kalau didepan gue...makanya gue suka. Cowok2 kan rata2 suka genit2 gitu...ah males banget deh gue liat cowok2 gituan." kata Vira sambil natap tajam ke mata gue.
"Jadi temen doank nihh?" kata gue sambil ketawa kecil.
"Ini baru mau nanya...loe ama gue aja mau gak?" kata vira sambil senyum2 kecil.
"Ah canda loe...gue nggak ada modal buat pacaran Vir." Gue nanggapinya sambil senyum2 juga.
"Udah ah...kalau nggak mau ya udah" kata Vira dengan pura2 cemberut.
Nggak tau ada dorongan dari mana...tiba2 jari telunjuk gue mainin bahunya. Terus jari gue naik nelusurin ke leher dan ketelinganya. Gue liat Vira diam aja menikmati permainan kecil gue. Setelah beberapa saat gue tanya "Vir...gue boleh cium loe nggak?" "Sekali aja ya Ky..." katanya dengan senyum nakalnya. Gue bungkukkan badan dan langsung gue cium bibirnya dengan lembut. Pertama2 sih main bibir aja...trus dia yang mulai mainin lidah. Setelah beberapa saat...dia pegang tangan gue trus nuntun gue kekamarnya. Dengan was2..gue tanya "eh Oom loe nggak bangun ntar Vir?" "makanya jangan ribut!" jawab Vira cuek.

Sampai dikamar...dia duduk duluan di kasurnya yang lumayan gede. Gue jongkok didepannya dan mulai cium bibirnya lagi. Sekali ini tangan gue mulai berani megang toketnya yang 34B. Buat ukuran badannya yang tinggi kurus...itu termasuk gede dan pas sekali. Tiba2 Vira ndorong gue menghentikan ciuman dan ngomong "Ky...ada satu yang perlu loe tau. Gue belum pernah lho yang aneh2. Paling jauh cuman ciuman."
Dengan kaget gue langsung bilang "Ya udah deh Vir...nggak usah aja ginian."
Dengan cepet Vira motong omongan gue "bukan gitu Ky. Maksud gue...ya pelan2 aja. Gue juga nggak mau loe ngira gue beginian ama semua cowok."
"Gue nggak perduli juga dengan masa lalu loe Vir...yang penting sekarang gue seneng ama loe. Kalau loe dulu sering juga gak papa kok...kan jadi asik loe udah pengalaman" canda gue sambil ketawa2 kecil takut oom-tantenya kebangun.
"sialan loe!" katanya ikutan ketawa2 kecil.

NGgak berapa lama...gue maju lagi dan mulai cium Vira lagi. Setelah beberapa menit...gue buka bajunya. Tinggal beha silk yang berwarna biru muda. Tanpa melepas behanya...toketnya gue keluarin dan mulai gue pindah ciumin dan mainin kedua payudaranya. Terus terang...sebelum2 ini belum pernah gue liat toket sebagus ini. Asli gue konaknya minta ampun. Apalagi permainan yang pelan2 begini...bikin suasana makin erotis dan menahan rasa napsu yang menggebu2 membikin gue makin menikmati permainan ini.
"Vir...gue boleh ciumin bawah elo nggak?"Tanya gue hati2.
Vira hanya ngangguk kecil. kelihatan diwajahnya bahwa dia juga menikmati sekali permainan gue.
"Loe tiduran aja Vir" kata gue sambil berdiri dan membuka baju  dan celana gue.
Setelah dia telentang...gue buka pelan2 celananya. Tinggallah celana dalamnya yang juga berwarna biru muda. Gue cium kakinya...dari betis...naik pelan2 ke paha...dan berenti diselangkangannya. Dengan pelan gue tarik kebawah celana dalamnya. Ternyata bulu memeknya tipis dan lurus. Pas sekali nih dalam hati gue. Gue soalnya nggak gitu suka memek yang lebat2. Mulailah gue jilatin memeknya...sambil gue masukin sekali2 lidah gue kedalamnya. Vira diam aja sambil goyang2 dikit. Setelah beberapa menit...Vira sudah basah dan gue juga udah nggak tahan dari tadi cuman ngaceng aja. Gue ciumin pelan pusarnya...naik ke toketnya lagi...trus leher dan melumat bibirnya. Sambil ciuman...gue coba masukin anu gue ke memeknya. Pertama sih pelan2...eh taunya nggak masuk2. Anu gue sih nggak gitu gede...tapi lumayan panjang. Gue coba lagi tusuk2...eh tetep aja nggak masuk2. "bener juga nih anak masih perawan" dalam hati gue. Sambil ciumin dia...gue ngomong kecil..."gue coba agak keras ya Vir?" Tanpa nunggu jawabannya...langsung gue coba terobos lagi dengan lebih keras. Tetep aja nggak bisa. Akhirnya...setelah kira2 10 menitan...tembus juga pertahanan Vira. PErtamanya dia tampak kesakitan...tapi lama2 Vira mulai mendesah2 kecil keenakan. Tangan kanan gue disuruhnya nutup mulutnya supaya dia nggak mendesah kekerasan.
Sayang gara2 udah konak lama banget dari tadi...gue cuman bisa tahan 10 menitan.
"Gue mau keluar nih Vir..." kata gue dengan napas yang nggak teratur.
"Diluar Ky!" jawabnya cepet.
Nggak berapa lama...gue keluarin sperma gue diperutnya. Gue langsung ngambil tissue dan bersihin sperma gue diperutnya. Vira masih aja telentang diam ditempat tidur.
"loe nggak papa Vir?" tanya gue kawatir takut dia nyesel.
"aduh Ky...sakit nih kalau gue gerakin" jawabnya dengan muka meringis.
"Pelan2 aja Vir" kata gue sambil berpakaian lagi.
Akhirnya Vira berdiri dan ikutan berpakaian.
"Ky...loe balik deh...besok kan ada kelas pagi" Kata Vira tanpa expressi.
"Iya deh Vir..." JAwab gue sambil cium bibir dan keningnya.
Diaanterin gue sampe dipintu depan...dan gue tanpa banyak omong langsung cabut pulang dan banyak pikiran dihati. Ini pertama kali gue ngambil perawan cewek. Ada perasaan was2 gitu.

Besoknya di campus seperti biasa ketemu Vira didepan library. Gue dengan deg2an coba senyum2 ke Vira. Pas didepan gue...dada gue ditonjok dengan keras.
"sakit tau!!!!" kata Vira dengan nada keras.
Gue diem aja nggak tau mau ngomong apa. Eh tau2 dia langsung ketawa terbahak2. "Nggak papa kok Ky...gue nggak marah ama loe...asal..." katanya dengan senyum2.
"asal apaan??" tanya gue nggak sabar.
"asal loe jadi cowok gue mulai sekarang." Kata Vira sambil natap tajam.
Dengan hati senang gua langsung bilang "gue sih udah nganggep loe cewek gue dari dulu" gurau gue sambil sok2 pede.
Akhirnya kita ketawa...dan sejak itu Vira mulai belajar seks pelan2...dengan gue tentunya! Nanti deh gue ceritain lagi suatu permainan kita yang sangat HOT!
Sayang hubungan kita cuman bertahan 8 bulan. Dia harus pindah kota...dan gue juga harus pindah. Kapan gue bisa ketemu cewek yang punya body kayak gitu lagi ya? Tinggi...kurus...sexy...cakep...wah??!! Kalau ada pertanyaan atau kritikan langsung layangkan aja ke
cowokasik@usa.net. Kita bahas secara personal deh. Vira...dimanapun engkau berada...kalau loe baca cerita ini moga2 loe nggak marah gue ceritakan ke dunia wiro!


MEMPERKOSA PRIA
From: -------- ------- <-------@--.edu>
Date: Sat, 03 Apr 1999 02:00:01 -0500


Halo Wiro dan pembaca2 sekalian , sebenarnya aku merasa malu untuk menceritakan masa laluku ini pada orang lain. Tapi mungkin karena sudah lama terpendam , aku jadi tidak tahan menceritakan pengalamanku ini. Sekarang ini statusku adalah istri ke-3 dari seseorang yang cukup berpengaruh di sebuah kota di pulau S------ (disamarkan oleh Wiro). Dia sama sekali bukan pejabat , tapi dia memiliki jaringan koneksi yang kuat dengan kekuasaan baik di Jakarta dan di kotaku. Semua nama yang ada di sini sudah disamarkan dengan nama barat , saya takut kalau kebetulan ada orang yang mengetahui skandal ini.

Namaku adalah Jenny , aku adalah gadis lugu yang dikawinkan oleh orang tua pada usia 20 tahun. Aku memiliki seorang kekasih yang cukup mapan , namanya William , dia seorang perwira ABRI di kotaku yang berpangkat kapten. Hubungan kami sangat dekat dan kami hampir menikah. Namun orang tuaku tidak menyetujuinya , tetapi saya malah dikawinkan dengan kakak William yang bernama Ricky. Alasan mereka cukup rumit , katanya Ricky sangat mencintaiku dan mereka kurang menyukai William yang anggota ABRI. Mereka lebih suka bila aku menikahi Ricky yang cuma seorang pegawai negeri. Andai dulu aku menikahi William , mungkin semua ini tidak perlu terjadi. Akhirnya kami menikah ,tanpa dikaruniai seorang anak pun karena Ricky terlalu sibuk bekerja dari pagi sampai kadang kadang melembur. William tidak marah karena aku dinikahi Ricky , mereka adalah kakak beradik yang saling menyayangi sejak dari masa kecilnya. Pada suatu hari William ditugaskan ke Jakarta oleh atasannya , menurutnya dia akan kembali setelah 6 bulan. Tugas ini sebenarnya adalah jebakan yang dipasang oleh suamiku sekarang Pak Simon. Aku bekerja pada sebuah taylor di kotaku , pemiliknya adalah Ny. Win , pada suatu hari aku dipanggil oleh Ny. Win ke rumahnya. Menurutnya ada langganan penting yang meminta desain jas yang hanya aku yang dapat melakukannya. Waktu aku datang ke rumahnya dia bersama Pak Simon. Ny. Win memperkenalkan aku kepadanya dan kami bercakap-cakap. Tak beberapa lama kemudian Ny. Win tanpa alasan yang jelas meninggalkan kami berdua. Tak lama Pak Simon mulai bertanya "Dik Jenny , katanya dik Jenny ini istrinya si Ricky yang buruk itu , kok bisa sih padahal dik Jenny begitu cantik ?" . Aku sudah merasakan gelagat yang tidak enak dari semula aku datang ke rumah Ny. Win , tapi aku cepat menguasai diri dan menjawab "Iya pak memang sudah takdir." Kemudian Pak Simon dengan cepat menjawab "Ah…masa dik Jenny mau menghancurkan hidup hanya untuk laki2 yang seperti itu. Saya sudah banyak dengar tentang kamu , kalau kamu … bisa memenuhi keinginan saya , hidup dik Jenny akan saya buat lain…." . Selasai berkata seperti itu Pak Simon tiba2 memeluk saya dan mencoba menciumi saya. Tentu saja saya meronta2 sampai tak beberapa lama dia berhasil memagut bibir saya dan menciuminya dengan ganas. Wibawa Pak Simon dan ciuman ciumannya yang ganas membuat saya terangsang dan mulai mengikuti permainannya. Dia mulai meraba buah dada saya yang membuat hati saya berdesir… , kemudian dia berhenti dengan bibir saya dan mulai membuka baju yang saya kenakan , diciuminya bagian tengah dada saya , serambi melepas tali beha yang saya kenakan. Kemudian dia mulai menggigit gigit buah dada saya yang cukup montok , walaupun saya berada dalam keadaan tidur. Setelah itu dia menyibakkan semua barang yang ada di meja kerja Ny. Win dan merebahkan saya di situ. Dia melanjutkan aksinya dengan terus menerus menciumi , meraba dan menggigit kedua buah dada saya. Sebagai istri yang jarang menerima nafkah batin saya dengan cepat menikmati permainan ini , apalagi Pak Simon juga bukan laki2 yang terlalu tua . Dia masih cukup muda sekitar 35an dan memiliki badan yang kekar karena dia juga seorang ketua klub karate di kotaku. Serambi meremasi buah dadaku dia melepaskan rok yang kukenakan dan meraba rabai pahaku , jantungku makin berdesir dan saya makin terangsang. Kemudian dia membuka celana dalamku dan mulai menciumi dan menjilati cairan yang keluar dari sana. Aku semakin mendesah dan dengan reflek kuraba-raba sendiri buah dadaku . Sensasi yang timbul saat itu benar2 sangat luar biasa. Tidak pernah kurasakan hal seperti ini dengan suamiku sendiri. Setelah itu Simon membuka celananya dan mengeluarkan kontolnya yang sudah berdiri tegak dan dia mencoba memasukkannya ke dalam liang vagina saya. Setengah sadar saya berteriak memohon padanya untuk jangan melakukan itu karena saya akan merasa bedosa , karena saya berprinsip untuk mempersembahkan sex saya hanya pada suami saya. Tapi Pak Simon tidak menghiraukannya dan memasukkan kontolnya dengan kasar. Aku berteriak kesakitan , sementara dia hanya mengeluh keenakan dan memuji muji liang vagina saya dengan berkata "Ohh..enak Jen…sempit sekali…ohh…sempitttt sekali…!" Akhirnya saya kembali tenggelam dalam kenikmatan , tiap encotan kontolnya itu kunikmati dengan erangan erangan nikmat yang keluar dari mulutku. Sesekali dia memberikan ciuman yang dalam kepadaku , yang benar2 kunikmati. Akhir dari semua itu adalah ketika aku mencapai kepuasanku.

Dunia serasa terbalik , aku menangisi nasibku ini , tapi Pak Simon hanya bisa menghibur hiburku dan berjanji akan membereskan semuanya. Kemudian saya secara resmi menjadi istri simpanan Pak Simon. Tiap kali Pak Simon menginginkan saya , dia akan menelpon saya dan mengajak saya kencan di hotel di luar kota. Tiap kali saya diberinya imbalah dua juta rupiah. Suatu hal yang saya syukuri dan sekaligus aku merasa jijik , karena aku merasa seperti seorang pelacur. Perlu diketahui bahwa Pak Simon ini adalah seorang yang amat berpengaruh , dia berteman dekat dengan -------- dan ------- (kedua jabatan ini disamarkan oleh Wiro) di kotaku. Dia bisa melakukan apa saja yang dia inginkan , bagaikan seluruh kota itu miliknya. Pada suatu hari ketika aku sedang bekerja di tempat Ny. Win , suamiku Ricky tiba2 menerjang masuk dan memaki maki diriku dan Ny. Win , aku hanya bisa menangis dan menangis mendengar makiannya. Tapi pada akhirnya dia hanya diam dan berkata bahwa dia akan membunuh Pak Simon. Sungguh suatu hal yang tragis ketika keesokan harinya aku mendapat kabar bahwa suamiku sudah mati, mayatnya diketemukan di tepi sungai . Polisi mengatakan bahwa dia mati karena mabuk dan jatuh ke sungai. Tapi aku tahu pasti apa yang menyebabkan dia mati , Pak Simon.

Pak Simon tidak cukup puas dengan membunuh suamiku. Untuk menjaga adik ipar saya William dari berbuat sesuatu yang mengancam dirinya , dia sudah mengatur untuk memenjarakan William. Sungguh suatu hal yang tragis bagi diriku dan dia , karena dalam hatiku aku masih mencintai William. Hal yang membuat diriku semakin sakit adalah Pak Simon tidak pernah membiarkan aku menemui William. Kata kata terakhir yang kudengar dari William adalah bahwa dia menyesal kakaknya menikahi pelacur seperti aku.

Setelah masa 100 hari kematian suamiku , Pak Simon mengawiniku sebagai istrinya yang ketiga , hal yang menurutnya adalah penebusan dari dosa2 yang dia lakukan terhadapku. Sebenarnya aku sudah ingin bunuh diri saja , tetapi Pak Simon mengancam jika aku mati , maka William juga mati. Hari demi hari berlalu dan kulewatkan sebagai istri Pak Simon. Aku adalah istri favoritnya , sehingga tidak jarang aku mendapat perlakuan buruk dari istri istrinya yang lain. Yang paling parah adalah ketika kami bertemu di sebuah pasar swalayan , dan istri pertamanya Ny. Elis menjadi kalap dan menjambaki rambutku , serambi mengatai aku sebagai pelacur. Aku tidak melawan , karena aku sudah kehilangan harga diri serta kehormatanku.

Pak Simon tidak mempunyai seorang anakpun , tetapi dia mempunyai seorang pegawai yang cekatan yang amat dipercaya olehnya , bahkan kemudian diangkatnya sebagai anak angkat bernama Zachary. Pada suatu hari aku menerima sebuah surat dari William , dari suratnya dia mengatakan bahwa dia menyesal mengatai aku sebagai seorang pelacur. Dia berkata bahwa aku tidak mungkin melakukan hal senista itu karena dia memahami sekali sikap dan kepribadianku karena dia pernah menjadi kekasihku. Tetapi yang membuatku khawatir adalah karena dia berencana akan membalas perbuatan Pak Simon yang telah memenjarakan dia dan menyengsarakan aku karena Pak Simon adalah orang yang sangat berpengaruh. Surat itu kemudian kusimpan baik2 di sebuah kotak perhiasan , karena aku menganggapnya sebagai surat yang mengembalikan harga diriku. Suatu hari surat itu hilang dari kotak perhiasan , aku sangat panik dan mencarinya di semua tempat tapi hasilnya nihil. Pada suatu hari aku berpapasan dengan Zachary yang baru saja memeriksa meteran air dan listrik di rumahku. Pak Simon membuatkan aku rumah sendiri sejak peristiwa yang memalukan dirinya terjadi , ketika Ny. Elis memukuli diriku di depan umum. Zachary menyapaku dan menanyakan tentang kabarku , seperti biasa aku hanya meladeni basa basinya. Tapi kemudian dia bertanya kenapa aku terlihat gelisah akhir2 ini. Kembali kujawab saja sekenanya , namun kemudian dia kembali menanyakan bila aku kehilangan sesuatu yang penting misalnya surat. Aku segera menangkap maksudnya dan memintanya untuk mengembalikannya padaku. Dia berkata bahwa dia tidak membawanya dan akan mengembalikannya nanti malam karena dia harus mengerjakan sesuatu terlebih dahulu.

Malamnya dia datang lagi ke rumah , dan dia membawa surat itu. Dengan segera aku memintanya untuk mengembalikan surat itu. Tetapi dia menolak dan menanyakan bagaimana aku harus berterima kasih kepadanya. Akupun menangkap maksudnya dan menanyakan berapa imbalan yang harus saya berikan kepadanya. Tapi dia berkata dia menginginkan saya. Kemudian dia memelukku dan menciumiku , dan mengatakan betapa dia mengagumi saya yang berbeda dari semua gadis yang pernah dikencani oleh ayah angkatnya Pak Simon. Aku kemudian melepaskan diri darinya dan menempeleng dia , segera kuusir dia sambil memaki siapa dia kira dirinya itu. Kemudian dia menceritakan dendamnya pada Pak Simon , betapa ayahnya yang dulu sahabat dekat Pak Simon dan juga seorang pengusaha sukses terkena kasus dan harus lari ke luar negeri. Namun setelah itu Pak Simon mengambil alih harta keluarganya , dan ayah Zachary merasa tertekan dan bunuh diri. Dia kemudian memaki Pak Simon yang katanya mengangkat dirinya sebagai anak , namun dia merasa lebih diperlakukan sebagai anjing oleh Pak Simon. Aku hanya terdiam mendengar perkataannya. Namun tak lama kemudian nafsu gelapnya pun timbul dan dia kembali memeluk diriku , dan aku meronta ronta teringat dulu betapa aku diperkosa oleh Pak Simon. Kumaki Zachary bahwa semua dia binatang, tapi dia hanya tertawa dan berkata "Memang semua laki laki binatang , tapi Simon adalah binatang terbuas di dunia , kalau surat ini saya berikan padanya , menurutmu apa tidak mungkin nasib adik iparmu akan sama seperti suamimu…." . Perkataan Zachary membuat saya terdiam kaku dan pasrah. Kemudian dia berkata bahwa aku adalah tipe wanita yang membuat pria selalu ingin memperkosaku , tipe wanita yang selalu disukai pria. Setelah itu dia menceritakan betapa dia telah memasang kamera tersembunyi di kamar mandi dan kamar tidurku , betapa dia selalu mengintipku melalui kamera tersebut dan merekam semua yang kulakukan selama ini. Aku hanya diam berdiri dan pasrah sampai akhirnya dia mulai melucuti baju yang aku kenakan , dan melepas tali behaku. Matanya mempelototiku buah dadaku yang menyembul dan seperti Pak Simon dia segera menciumi, menjilati dan menggigitinya , sambil mengatakan betapa beruntungnya Pak Simon memiliki diriku. Kemudian dia membopongku ke atas ranjang dan merebahkan aku di situ. Aku hanya bisa diam dan pasrah , membiarkan dia menikmati semua bagian dari tubuhku , sama sekali tidak kurasakan kenikmatan dari perbuatannya ini. Yang kurasakan hanya sakit hati dan perasaan jijik. Aku terpaksa membiarkan dia melumati setiap centi dari tubuhku dan hanya bisa menangisi nasibku yang malang ini. Kemudian dia memasukkan kontolnya dengan ganas dan mengencoti tubuhku berkali kali dalam berbagai posisi. Sebenarnya aku sangat capai , atas apa yang dia lakukan itu , aku memintanya untuk menghentikan perbuatannya itu . Tapi dia tidak puas dia menindihku dalam berbagai posisi dari dog style , dan yang membuatku sangat menderita adalah posisi ketika dia berdiri dan berjalan jalan sambil mengencoti diriku , di mana aku harus merangkul dirinya yang binatang itu. Aku merasa lega ketika dia mulai kecapaian dan kemudian meninggalkan aku , setelah itu aku hanya bisa diam sambil merenungi nasibku yang malang ini.Aku tidak bisa berbuat apa apa , namun waktu telah menyelesaikan segalanya. Di mana semakin lama aku semakin haus akan seks dan kekayaan , aku mulai sadar bahwa aku bisa menggunakan tubuhku untuk mencapai apa yang kuiinginkan. Sekarang ini aku bukan lagi gadis lugu yang hanya bisa diam diperkosa. Aku mulai sadar bahwa aku harus membalas pada Pak Simon dengan memperkosanya kembali. Seiiring dengan makin tuanya usianya yang menginjak 40 tahun , dia semakin lemah secara fisik , apalagi dalam hubungan sex , keperkasaannya sudah mulai luntur , dan hal ini membuatku merasa menang. Sekarang ini aku sudah tidak tahu lagi apa yang harus kulakukan , biarlah nasib menentukan semuanya.

Pembaca atau Wiro , kalau misalnya ngga dimuat , maaf , karena cerita ini saya tulis sebagi pengungkapan perasaan saja, jadi tidak perlulah untuk memberi komentar atau balasan pada saya. Syukur saja kalo dimuat dan ada yang mendengarkan cerita saya. Sorry deh kalau ada yang ngga bener nulisnya , sebab saya ngga pintar menulis.


DIA SANG PENULIS
From: "------ ----------" <------_-----@hotmail.com>
Date: Thu, 01 Apr 1999 19:05:51 PST


Bung Wiro,
berikut ini adalah sebuah cerita pribadiku yang mungkin bisa dimuat di CCS. Ini adalah sebuah cerita nyata yang aku alami, yang telah merubah salah satu sisi terpenting dalam kehidupanku yang aku sendiri tak tau harus bagaimana menyikapinya. Dan kini aku sendiri menjadi galau dan bingung, tak tau apakah aku harus senang ataukah sedih.
Cerita ini adalah latar belakang dari segala keresahan yang kualami saat ini. Walaupun demikian cerita ini sengaja kukemas dengan mengungkapkan pengalaman seks yang sebenarnya sangat pribadi, untuk menjadikannya lebih "seru" dan layak muat di CCS (kan begitu syaratnya yaa mas Wiro ?). Tentu saja masih dalam konteks kejadian yang sebenarnya.

Sebaiknya mungkin aku memberikan gambaran tentang diriku terlebih dulu. Aku seorang wanita berdarah Sunda-Ambon, 28 tahun, tinggal di kota M di Jawa Timur dan bekerja di sebuah perusahaan swasta sebagai Corporate Secretary. Aku tinggal sendiri dengan ditemani oleh sepasang pembantu di sebuah rumah kontrakan, sementara kedua orangtuaku tinggal di kota S.
Wajahku tidak terlalu cantik, menurutku sih biasa-biasa saja, walaupun teman-temanku mengatakan wajahku sedap dipandang.
Mungkin yang bisa aku banggakan adalah penampilanku yang seksi dengan tinggi 166 cm dan berat 50 kg, didukung dengan kulit putih mulus, rambut hitam ikal dan panjang dan ukuran dada-pinggang-pinggul yang banyak diidamkan oleh wanita lain.
Oh ya, ada yang kelupaan, aku belum menikah.

Kehidupan seks-ku sebelumnya boleh dibilang tidak ada yang menarik kalau tidak bisa dikatakan menyedihkan. Aku "kehilangan" keperawananku pada usia 18 tahun, pada suatu malam oleh bujuk rayuan ex-pacar yang seumur denganku. Sebelumya kami memang sudah biasa berciuman, terkadang aku melayaninya berciuman dengan hot dan menggebu-gebu namun tak pernah kubiarkan ia bertindak lebih jauh.
Umumnya banyak yang mengatakan saat pertama kali berhubungan seks adalah moment yang sangat istimewa. Tapi tidak demikian dengan diriku, tak ada yang istimewa pada saat itu. Aku mengalami kejadian itu dengan perasaan antara takut dan ingin menyenangkan ex-pacarku. Aku tak dapat mengingat detailnya, yang kutau adalah berawal dari cumbuannya yang semakin lama semakin menggebu-gebu dan walaupun aku berusaha untuk menahannya tetapi yang terjadi kemudian adalah dengan sedikit memaksa ia mempreteli pakaianku hingga polos. Berikutnya ia mulai melolosi pakaiannya sendiri dan aku pun sudah tak sanggup melihatnya. Tak lama kemudian ia sudah menelungkup di atas tubuh polosku. Dengan tubuh menggigil dan mata terpejam aku membisikkan ucapan-ucapan penolakan, namun rupanya ia sudah tak mampu mendengar lagi dan beberapa saat kemudian kurasakan sesuatu berusaha menerobos bagian kewanitaanku.
Tak kurasakan sama sekali kenikmatan yang sering diceritakan itu, yang ada hanyalah rasa sakit. Untungnya tak terlalu lama, hanya dalam hitungan detik ia kemudian terengah-engah dan tubuhnya mengejang kemudian menggelosoh di sampingku.

Hanya sekali itu aku bersetubuh dengan ex-pacarku. Beberapa hari setelah kejadian itu aku berpura-pura dengan mengatakan kepadanya kalau diriku tidak mendapatkan tamu bulanan rutinku, ingin kulihat reaksinya. Ia terdiam dan tak berkomentar dengan muka pucat. Hubungan kami setelah itu semakin memburuk, dan beberapa hari kemudian ia mulai sulit kuhubungi dan akhirnya kudengar ia dikirim oleh orang tuanya keluar negeri. Ternyata ia memang tak lebih dari seorang pemuda belia yang masih bau kencur dan hanya bermodal nafsu dan batang kemaluannya.
Pengalaman seks-ku yang kedua malah lebih menyedihkan dan menyebalkan. Hal itu terjadi pada masa aku kuliah, di suatu malam setelah pesta dalam keadaan mabuk. Seorang teman lelakiku, si tuan rumah pesta, menggiringku masuk ke dalam kamar di sebuah rumah tempat kami berpesta tersebut.
Pada saat itu aku masih setengah sadar dan tau apa yang diinginkannya ketika ia mulai mencumbuku. Sebenarnya ia bukan tipe lelaki yang kusukai, namun pengaruh rasa mabuk itu membuatku tak mampu berpikir lebih jauh, saat itu aku berpikir toh diriku sudah tak perawan lagi.
Selanjutnya aku tak mampu mengingat apa-apa lagi dan ketika terbangun kuperhatikan tubuhku yang setengah telanjang berada di sebuah ranjang bersama seorang lelaki, yaitu si tuan rumah, yang tidur mendengkur telanjang bulat. Sambil memijit-mijit kepalaku yang masih terasa pening, aku berusaha mengingat-ingat apa yang terjadi semalam. Kulihat banyak sekali sperma belepotan di pahaku dan di seprei ranjang. Dan memperhatikan diriku yang masih mengenakan gaun pestaku namun tanpa celana dalam yang entah dimana, akupun mulai mafhum apa yang telah tejadi semalam. Aku merasa mual dan ingin rasanya memuntahkan isi perutku ke tubuhnya. Lelaki macam apa dia, pikirku, bisa-bisanya ia menyetubuhi seorang wanita yang dalam keadaan tak sadar. Dan rupanya ia tak lebih dari seorang lelaki berlagak jagoan berpangkat "Peltu", yang begitu bernafsu berangkat ke medan perang dan menembak sebelum musuhnya datang !!!

Demikianlah awalnya, dan selanjutnya aku tak pernah terlibat dalam segala hal yang berbau seksual. Hari-hariku terlalui dengan kesibukan menyelesaikan kuliah dan selanjutnya bekerja. Aku tak pernah memikirkan untuk mempunyai seorang kekasih, walaupun beberapa lelaki berusaha untuk mendekatiku. Aku hanya berkosentrasi pada pekerjaan dan memikirkan bagaimana bisa berkarir setinggi mungkin demi membantu kedua orang tua yang berpenghasilan pas-pasan.
Permintaan mereka agar aku segera menikah selalu kutanggapi dengan dingin dan beralasan belum ada yang cocok.
Tak kusadari diriku semakin dingin terhadap lelaki dan perasaanku membeku.
Para lelaki di kantorku menjuluki dengan julukan canda "God Mother", karena sikapku yang tegas, dingin dan tidak banyak bicara.

Namun akhirnya terjadi suatu perubahan besar dalam diriku. Awalnya dari informasi yang diberikan oleh seorang teman tentang keberadaan situs CCS.
Terus terang, pada saat itu aku sama sekali tidak berminat untuk terus mengikuti cerita-cerita yang masuk. Karena hampir rata-rata cerita yang ditampilkan sangat vulgar dan terkesan murahan, apalagi bagi pembaca wanita. Nyaris kesemuanya mangadaptasi cara penuturan seperti yang terdapat di buku-buku cerita stensilan yang dulu ketika masih di SMA aku sering ditawari untuk membacanya oleh temanku.
Terkadang sangat berlebihan dan juga menggelikan. Hampir rata-rata si penulis menggambarkan kehebatan si tokoh lelaki dengan ukuran kejantanan dan stamina yang kadang-kadang tak masuk akal. Istilah-istilah jorok untuk alat kelamin nyaris bertaburan di setiap cerita. Belum lagi ungkapan-ungkapan dan suara-suara orgasme/ejakulasi yang sebenarnya tak pernah terdengar dalam kejadian seks yang nyata. Berani bertaruh deh, kalau ada yang bisa bikin ejakulasinya bersuara dan terdengar.
Yang lucu dan menggelikan adalah kejanggalan ketika ada yang menggambarkan orgasme wanita seperti ejakulasi seorang pria, padahal tidak seperti halnya pria, wanita "normal" mengalami orgasme tanpa ejakulasi. Tak ada sesuatu yang menyembur dari dalam, apalagi sampai menyemprot keluar. Yang ada hanyalah cairan pelumas yang memang sudah keluar sejak si wanita dalam keadaan terangsang dan itu semakin membanjir ketika mengalami orgasme.
Nggak tau lagi deh kalau ada yang kencing pada saat orgasme .....
Tetapi begitulah, CCS adalah forum untuk segala macam orang, jadi kumaklumi kalau cerita yang masuk juga dengan selera yang bermacam-macam.

Dalam waktu beberapa bulan kemudian (di tahun 1998) aku mendapat informasi lagi dari temanku tadi. Ia menelpon ke tempat kerjaku dan memintaku untuk menengok situs CCS dan menyuruhku membaca sebuah cerita. Aku hanya tertawa dan menanggapinya dengan ogah-ogahan. Kukatakan kalau aku malas untuk membuang waktu dan pulsa telponku kalau hanya untuk membaca cerita seks murahan dan tak berkualitas.
Tetapi ia dengan bersemangat tetap membujukku sambil menyebutkan judul cerita itu. Sebuah judul yang sensasional, pikirku.
Ia akhirnya menawarkan untuk meng-email-kan sebuah paragraf dari cerita itu agar aku bisa mengira-ngira. Akhirnya kuturuti kemauannya untuk tak berpanjang lebar di telpon.
Berikutnya akupun telah larut dalam segenap kesibukanku. Ketika waktu telah menunjukkan pukul 20.00 akupun bersiap-siap untuk pulang, namun aku teringat akan email dari temanku itu. Iseng-iseng kubuka lagi komputer yang ada di ruang kerjaku dan log-in ke internet. Ku-download email-email yang masuk dan kutemukan satu yang dari temanku.
Kubaca dengan seksama isi paragraf yang cukup panjang itu.
Wow ... !
Tak kusadari aku terpesona oleh isi paragraf itu.
Buruan cepat-cepat kubuka Netscape untuk browsing ke situs-nya bung Wiro, CCS. Sialan, pikirku, sambil mencoba mengingat address http-nya. Ah, akhirnya aku teringat dengan address forwarder CCS yang gampang dihafal itu. Segera kuketikkan
http://www.radiolink.net/wiro dan kemudian enter, selesai masalah.

Dengan perasaan tak sabar kutunggu sampai halaman CCS muncul penuh di layar monitorku. Waktu itu situs CCS terasa sangat lambat, belum lagi ditambah banner-banner iklan yang semakin menambah lama waktu download.
Akhirnya, yang kutunggu-tunggu muncul juga. Dengan segera kutelusuri halaman CCS, mencari-cari judul yang disebutkan temanku tadi.
Bingo !
Rupanya cerita itu sudah berada di urutan agak bawah. Segerak ku-klik dan dengan berdebar-debar menunggunya untuk muncul.
Dan berikutnya aku mulai membaca cerita itu dari awal.
Paragraf demi paragraf tak terasa kulalui. Luar biasa !
Aku begitu terlena dan terpesona oleh cerita itu. Begitu halus, begitu artistik ! Dengan piawainya si penulis menyeret diriku perlahan-lahan ke alam khayal yang sangat membangkitkan birahi.
Ia bagaikan nakhoda kapal yang dengan ahlinya membawa penumpangnya menelusuri sungai tanpa goncangan dan perlahan-lahan tanpa disadari si penumpang telah berada di tengah-tengah gelombang lautan birahi.
Seolah hendak mempermainkan nafsu pembacanya, ia menuliskan ceritanya dengan ritme yang sangat halus dan dalam tempo yang lambat, tidak terburu-buru, membuat diriku terpaku dan tanpa terasa menggapai paragraf demi paragraf berikutnya.
Dan ... sialan ! Pakai bersambung lagi.
Dengan segera aku mencari sambungannya.
Tetapi belum juga kutemukan, telepon di mejaku berdering, dari sekuriti yang menanyakan apakah aku masih ingin berada di kantor lebih lama lagi.
Akhirnya dengan perasaan kesal kuputuskan untuk pulang dan melanjutkan di rumah.

Sesampainya di rumah kontrakanku, aku segera masuk ke kamar. Aku segera mengganti pakaianku dengan daster biar lebih santai. Kunyalakan komputer dan langsung dial ke internet.
Singkat kata, kutemukan sambungan cerita itu. Dan akupun kembali larut menikmati buaian nafsu si penulis.
Cerita lanjutan itu lebih membuatku bernafsu. Aku seolah-olah merasa menjadi si tokoh wanita yang sedang mabuk kepayang dicumbu oleh si tokoh pria.
Ahh, betapa nikmatnya jika aku mengalami hal seperti itu, khayalku.
Hai !
Ketika tuntas membaca cerita itu , tak kusadari tanganku sudah berada di dibawah dan mendekap selangkanganku dengan nafas terengah.
Gila, pikirku. Belum pernah aku terangsang dengan hebat seperti ini.
Malam itu aku tak dapat tidur dengan cepat. Pikiran dan khayalanku menerawang kesana kemari, hingga hampir subuh aku baru tertidur setelah kelelahan menahan amukan birahi yang menguasai pikiranku.
Aku memang tak pernah melakukan masturbasi, dan terus terang aku agak membencinya, karena kupikir itu hanyalah menipu diri sendiri.

Hari-hari berikutnya kulalui dengan setiap malam membaca cerita itu lagi. Dan setiap kali itu pula sesudahnya akupun tak dapat tidur dengan cepat.
Dan dikeesokan harinya aku berangkat ke kantor selalu dengan wajah kusam karena kurang tidur.
Aku berhari-hari termenung dan memikirkan perubahan yang terjadi dalam diriku. Sepertinya tak masuk akal bagi diriku. Bagaimana mungkin aku dapat terseret ke dalam pikiran nafsu hanya dari sebuah cerita.
Akhirnya dengan perasaan ragu kutulis sebuah email ke si penulis cerita itu. Ia mencantumkan alamat emailnya di akhir cerita.
Aku hanya menuliskan sebuah komentar singkat yang memuji kualitas cerita yang dibuatnya, sambil berharap dalam hati semoga ia tak membalas dengan sebuah "junk email".
Beberapa hari kemudian ia membalas email-ku, sembari meminta maaf karena tak dapat membalas dengan cepat. Kebalikan dari yang kuragukan, ternyata ia sangat sopan sekali dan berterima kasih atas apresiasiku terhadap ceritanya.
Diakhir email-nya ia menanyakan identitasku lebih jauh, sembari menyebutkan kalau dirinya berada di kota S di Jawa Timur. Ia mengaku berusia 31 tahun dan berwiraswasta dengan sebuah perusahaan kecil yang bergerak di bidang ekspor barang kerajinan.
Hatiku berdebar, ternyata ia berada di kota kelahiranku , pikirku.
Kubalas email-nya. Dan hari-hari berikutnya pun kami mulai berteman dalam dunia internet. Kualitas komunikasi kami semakin meningkat ketika ia menyarankan untuk memasang software ICQ di komputerku dan berikutnya akhirnya aku hampir tiap hari ber-chatting-ria dengannya.

Bermacam-macam topik pembicaraan yang kami lakukan. Soal pekerjaan dan dunia bisnis, soal politik dan lain sebagainya.
Ia benar-benar menampakkan kualitas seorang lelaki, setiap pembicaraan kami selalu berlangsung dengan intens. Ia berwawasan sangat luas, tak pernah satu topik pembicaraanpun yang tak dapat dilayaninya. Pantas cerita yang ditulisnya bermutu, pikirku. Terus terang didalam menulis cerita ini aku banyak diilhami oleh gaya penulisannya.
Dan yang sangat kukagumi, sampai sejauh itu tak pernah satu kalipun ia memulai pembicaraan yang mengarah ke persoalan seks. Memang di dalam pembicaraan kami, sebagai dua orang dewasa berlainan jenis, tak dapat dihindarkan dari soal seks. Tetapi seperti yang kusebutkan tadi, ia tak pernah memulainya. Namun ketika aku memancingnya, iapun dengan lancar membawaku ke dalam "sex jokes" dan bahkan sesekali ia melakukan "seducting" dengan tanpa aku sadari. Ia memang piawai dalam soal verbal.

Sedikit demi sedikit akupun semakin terbuka kepadanya dan persoalan frigiditas-ku pun akhirnya kuungkapkan kepadanya.
Ia dengan lembut dan sopan memintaku untuk menceritakan pengalaman seks yang pernah kualami. Kuceritakan kepadanya seperti yang kutulis di atas tadi.
Ia menanggapinya dengan membesarkan hatiku bahwa aku sebenarnya belum termasuk seorang wanita frigid. Dengan perasaan heran kutanyakan mengapa ia bisa menebakku seperti itu.
"Soalnya kamu memberikan komentar positif atas ceritaku", tulisnya.
"Lho ... trus ... apa hubungannya ....", tanyaku bego.
Kemudian dengan tulisan yang bernada hati-hati ia menjawab seandainya diriku tak terangsang sewaktu membaca ceritanya tentu tak memberi komentar positif.
Aku hanya bisa tersenyum, rupanya ia tahu dari hal itu. Hebat juga nih cowok, pikirku.
Dikatakannya bahwa diriku sebenarnya hanyalah dikarenakan belum mendapatkan kesempatan yang baik.
Ia bertanya apakah aku masih ada keinginan untuk merasakan kenikmatan dalam bercinta.
"Tentu saja", jawabku.
"So forgive your self", demikian ia menjawabnya.
Aku hanya tercenung dan tak mengetikkan apa-apa untuk membalasnya.
"Dan jangan terpaku pada masa lampau ....", demikian ia menuliskan lagi.

Hari-hari berikutnya ia mendorongku untuk berubah. Dianjurkannya diriku untuk lebih lunak dalam menghadapi para pria, baik yang ada di tempat pekerjaan ataupun siapa saja.
Sedikit demi sedikit ia mengajariku untuk bersikap lebih menonjolkan kewanitaanku. Ada yang lucu, ia menanyakan jika aku mengenakan kacamata. Kutanya mengapa, dan ia menyarankan untuk menggantinya dengan yang lebih fashion jika yang kupakai saat itu seperti kacamata seorang guru taman kanak-kanak.
Banyak hal yang kupelajari darinya, ia mengajarkan kepadaku bagaimana meningkatkan "sex appeal" dan bagaimana cara menebarkannya. Mulai dari soal pakaian, cara berjalan, cara memandang, cara menyibakkan rambut, cara melakukan sentuhan yang sopan tetapi mengundang, hingga cara makan yang dapat membuat jantung pria berdebar kencang.
Dan berikutnya ia menganjurkan untuk mencoba mempraktekkannnya.

Kuturuti anjurannya. Dan hari-hari berikutnya akupun mulai menebar sex-appeal-ku di kantor. Kusadari, banyak tatapan-tatapan penuh arti dari para pria di kantorku. Beberapa ajakan makan malam kuterima dengan senang hati. Aku akhirnya menjadi gunjingan para pria di kantor. Bahkan beberapa diantara mereka ada yang berusaha untuk mendekatiku untuk maksud yang lebih jauh.
Terus terang aku mulai enjoy dengan perubahan diriku itu. Kini aku sudah terbiasa mengenakan pakaian yang seksi, kuganti pakaian kerjaku dengan yang lebih modis. Rok panjang atau celana panjang yang biasa kukenakan untuk kerja kini tersimpan rapi di dalam lemari dan sehari-hari aku berangkat kerja dengan rok span yang tak pernah kurang dari 10 cm di atas lutut. Aku sudah terbiasa menggunakan celana dalam model "thong" yang membuat kedua bongkahan pantatku terlihat bergoyang gemulai jika aku melangkah. Aku menikmati bagaimana bersikap bagaikan jinak-jinak merpati. Salah satu kejadian yang menarik adalah ketika ada seorang pria di kantorku mengajak untuk makan siang. Berdua dengan menumpang mobilnya kami menuju salah satu rumah makan. Di dalam mobil dengan santai kutumpangkan salah satu kakiku sehingga rok span yang kukenakan tersingkap naik menampakkan kemulusan pahaku. Kulihat dari sudut mataku bagaimana ia tak kuasa berulang kali melirik ke arah pahaku. Di saat menikmati makanan kubikin ia blingsatan lebih jauh lagi. Dan setelah usai makan aku sengaja memesan es krim yang bertangkai. Kunikmati es krim itu sambil menatap tajam ke arahnya. Kulihat bagaimana wajahnya berubah dan jakunnya naik turun karena melihat caraku menghabiskan es krim-ku bagaikan tengah melakukan "blow-job".
Dan ketika di perjalanan kembali ke kantor dengan wajah memncarkan nafsu ia menawariku untuk makan malam bersama, dengan tersenyum manis kutolak dengan lembut ajakannya. Kulihat air mukanya berubah merah padam. Gotcha !!!

Berbagai cerita tentang perubahan yang kulakukan kuceritakan kepada si penulis yang kini menjadi keyboard-pal-ku itu.
Dan itu menjadi hiburan bagi kami berdua, terkadang aku sampai terpingkal-pingkal tertawa di hadapan komputer. Kalau ada yang melihat tentu dikiranya aku telah gila.
Suatu saat ia bertanya jika aku kini sudah siap untuk berhubungan lebih jauh dengan seorang pria.
"Mungkin", jawabku.
Ia bertanya lagi jika aku masih memimpikan untuk merasakan kenikmatan seks yang memabukkan itu.
"Terus terang, ya", jawabku.
"Apakah perasaan itu sekarang semakin sering menghinggapi pikiranmu ?" tanyanya lagi.
"Mmmm ... kayanya sih ...", jawabku ragu sembari merenung. Memang kalau kuperhatikan akhir-akhir ini aku semakin santai dan dengan wajar terangsang jika melihat film atau membaca cerita yang bernuansa seks.
"Berarti kamu udah bener-bener siap, sekarang", demikian tulisnya.
"Trus .... ?", tanyaku.
"Ya terus kamu gaet cowok yang menurut kamu cocok and let your self to have some fun !!!"
"Idiih ... nggak tau deh ... lagian kamu kan belum ngajarin aku ...", tulisku dengan nada manja.

Hari-hari berikutnya chatting kami banyak diselingi oleh hal-hal yang lebih menjurus ke arah olah laku seks.
Lagi-lagi ia dengan piawai mengajariku dengan lembut dan mengasyikkan, tanpa dengan ada suatu usaha untuk membawa percakapan ke arah "sex-chat". Mempelajari darinya bagaikan membaca sebuah buku pelajaran seks yang interaktif. Dengan jelas dan detail ia menguraikan seluk beluk tentang seks, bagaimana tahapan-tahapan bagi seorang wanita mencapai orgasme dan pria mengalami ejakulasi. Darinya kupelajari berbagai teori cara-cara bercinta, dari soal cara "blow-job" yang benar sampai dengan tehnik ala Kamasutra yang njelimet. Ia menegaskan bahwa dalam bercinta yang terpenting adalah menikmati sensasi yang timbul, terutama bagi seorang wanita. Tanpa sensasi seorang wanita akan sulit untuk mencapai orgasme.
Demikian yang kupelajari darinya, terkadang birahiku tak terasa memuncak jika membayangkan bagaimana nikmatnya.

Hari-hari berikutnya terus berlangsung seperti biasa. Aku sendiri masih susah untuk dapat menerima tawaran para pria yang ujungnya bakalan ke tempat tidur juga.
Suatu hari ia menawariku untuk bertemu. Hatiku berdebar tak karuan, baru pertama kali ini ia melakukan suatu dengan memulainya.
Tentu saja aku menyambutnya dengan gembira. Ia mengatakan jika ada sebuah pesta ulang tahun adik perempuannya di sebuah villa pada hari Minggu dan ia mengundangku untuk hadir. Diberikannya nomor handphone adiknya dengan maksud supaya aku yakin, walaupun ia mengatakan itu agar aku bisa dipandu untuk memudahkan menemukan villa tersebut.
Kutanyakan sarannya bagaimana aku harus berbusana.
"Pakai yang membuat sex-appeal kamu bertebaran .... banyak cowok cakep di sana ....", demikian tulisnya entah bergurau atau memang begitu maksudnya.

Dan ketika tiba hari itu, akupun dengan perasaan tak karuan mulai berdandan untuk menghadiri undangan tersebut. Hampir seluruh pakaian kubongkar dan kucoba, akhirnya kupilih sebuah gaun pesta panjang berwarna hitam. Kuperhatikan diriku dengan seksama di cermin. Hmmm, seksi, pikirku. Gaun itu berleher rendah sehingga bagian atas payudaraku menyembul indah dan terbelah cukup tinggi hingga di atas lutut menampakkan kemolekan kakiku jika berjalan nanti.
Kurias wajahku dengan make-up yang tak terlalu menyolok namun semakin menonjolkan sisi cantik dari wajahku.
Akhirnya akupun sudah berada di atas mobil, mengendarainya dengan perasaan berdebar-debar menuju ke daerah dingin tempat dimana villa itu berada.
Sepanjang perjalanan benakku dipenuhi oleh pikiran membayang-bayangkan bagaimana nanti kami bertemu dan seperti apa ia rupanya.
Memang selama berkomunikasi di internet kami sepakat untuk tidak bertukar photo. Yang kutau tentang dirinya tak lebih dari gambaran tentang postur tubuhnya dan hal-hal lain tentang pekerjaannya.
Ahh .... ternyata sampai saat inipun aku tak tahu mengenai kehidupan pribadinya lebih jauh, keluhku dalam hati.
Selama ini kusadari ternyata komunikasi kami lebih banyak berpusat pada diriku. Aku sendiri menjadi heran dan msygul, bagaimana aku bisa terbius hingga lupa untuk mengetahui lebih jauh tentang dirinya.

Tak terasa aku sudah berada di sekitar letak villa itu berada. Kubuka handphon-ku dan menghubungi nomor handphone yang diberikannya. Tak lama kemudian kudengar suara seorang gadis ditengah keramaian sebuah pesta. Kutanyakan jika ia adik si penulis, ia membenarkan kemudian mengoper handphone-nya kepada sang kakak. Kudengar sebuah suara berat lelaki menyebutkan namaku dalam nada tanya.
"Ngg... iya ... ini aku .... ngg ... kemana yaa arahnya ....", sahutku tergagap.
"Kamu sekarang di mana ...?", tanyanya dengan suara lembut.
Kusebutkan letak posisiku dan akhirnya ia menuntunku ke arah villa itu.
Sesampainya di sana kulihat sebuah villa besar dengan pintu gerbang yang terbuka. Perlahan kumasukkan mobilku kesana melalui sebuah jalan masuk yang panjang sebelum sampai di areal dimana banyak mobil terparkir.
Dengan hati semakin berdegup kencang aku turun dari mobil.
Dari kejauhan kulihat kerumunan orang-orang dalam suasana pesta. Dengan sedikit ragu-ragu kuarahkan langkahku kesana. Dari balik kerumunan manusia itu tiba-tiba kulihat seorang gadis cantik keluar berjalan menuju ke arahku. Setelah semakin dekat semakin jelas wajahnya. Ya ampun cakepnya nih cewek, batinku dalam hati. Postur tubuhnya hampir setinggi tubuhku, usiannya kutebak masih belasan.
Dengan ceria ia kemudian menyebutkan namaku dalam nada tanya.
Kuanggukkan kepalaku. Sambil memberikan ucapan selamat ulang tahun dan kecupan pada pipi ranumnya kuberikan kado yang kubawa.
"Yang ke berana nih ?", tanyaku lebih jauh.
"Tujuh belas mbak ...", jawabnya
Pantas dirayakan semeriah ini, pikirku.
"Ayo ... masuk ...", ajaknya sambil menggandeng tanganku dengan ramah.
Sembari berjalan kutanyakan keberadaan kakaknya.
"Masih dandan .... soalnya yang mau datang tamu spesial katanya ....", ujarnya sambil tertawa menggoda.

Sang adik kemudian menyilahkan diriku untuk di duduk di teras belakang villa itu. Pesta itu diadakan di halaman belakang, di sisi sebuah kolam renang. Kuperhatikan mereka yang datang rata-rata adalah remaja berusia belasan tahun, beracam-macam gaya dan pakaian mereka.
Sambil menikmati minuman khayalanku kembali ke masa remaja.
Lamunanku buyar ketika terdengar sebuah suara memanggil namaku. Spontan kutolehkan wajahku dan pandanganku tertumbuk oleh sebuah badan lelaki yang ternyata tanpa kusadari sudah berdiri di samping mejaku.
Dengan hati berdebar kudongakkan kepalaku untuk melihat wajahnya dan ...... deg !!!
Hatiku bagaikan bertalu-talu melihat sosok wajah lelaki yang tak kubayangkan akan seperti dia, sebuah wajah yang dapat merontokkan hati wanita.
Begitu tampan .... begitu mempesona .... wajahnya menunjukkan khas seorang lelaki berdarah campuran .... hidung mancung .... mata coklat yang dengan tajam menatapku .... kulit pipi dan dagunya membiru tanda bekas selesai dicukur .... bibir kemerahan dihiasi kumis yang rapi .... Gila !!! Macho banget dia, desahku dalam hati.
Aku tergagap dan tersipu-sipu malu ketika sekali lagi ia memanggil namaku sambil tersenyum, ternyata ia sejak tadi telah mengulurkan tangan untuk bersalaman denganku.
Akupun segera bangkit berdiri untuk membalas uluran tangannya.
Dengan erat dan hangat ia menggenggam tanganku. Kami berdua berjabatan tangan cukup lama seolah-olah ingin lebih lama memperhatikan masing-masing. Kulihat iapun memperhatikan diriku dengan seksama. Kali ini aku bisa melihat lebih jelas postur tubuhnya. Ia lebih tinggi dariku, darahku berdesir ketika tatapan mataku jatuh ke arah dadanya .... kulihat bulu dadanya yang lebat menyembul dari balik t-shirtnya yang berleher rendah.

Akhirnya kami tertawa berdua melihat kelakuan kami masing-masing.
"Beginilah jadinya kalau sudah lama kenal tapi nggak tau orangnya ...", candanya sambil mempersilahkan aku duduk kembali.
Kami duduk berhadapan dan beberapa saat terdiam sambil saling menatap dan tertawa bersama lagi. Wah, pokoknya kikuk sekali deh waktu itu.
Perlahan-lahan kemudian suasana kaku itu mulai mencair dan kami terlibat dalam pembicaraan yang akrab seperti halnya yang telah kami lakukan sehari-hari di internet.
Ternyata ia persis seperti yang kukenal dalam chatting sebelumnya, intelek, sopan dan lembut.
Tak lama kemudian tiba-tiba kerumunan peserta pesta itu masuk ke dalam ruangan utama villa itu. Dengan sedikit keheranan kutanyakan kepadanya.
"Biasa .... dancing time ...", jawabnya.
Pantas nih ABG-ABG pada antusias, pikirku.
Ia mengajakku masuk juga dan kami mengambil tempat yang agak terpisah dari mereka.
Suasananya sudah disetting seperti discotic, musik pun mulai berdentuman dan mereka satu per satu masuk ke arena dansa dan mulai bergoyang dengan segala macam gaya.
Kami hanya bisa tertawa menyaksikan aneka tingkah para remaja ini.
Dan ketika si DJ memutar lagu slow merekapun berteriak,"Huuuuu ....".
Kuperhatikan beberapa pasangan dewasa undangan orang tuanya mulai masuk dan melantai.

Aku sedikit tergagap ketika kurasakan tanganku tiba-tiba sudah tergenggam dengan lembut.
"Turun yuk ...", ajaknya dengan senyuman mautnya itu.
Mana mungkin kutolak, batinku.
Ketika aku hendak melangkah ke arena dansa, ia menggapai lenganku.
"Disini aja ....", tukasnya.
Akhirnya kami mulai mengambil posisi di sebelah tempat kami duduk.
Ia memulainya dengan menggamit lengan kiriku dan meletakkan lengannya yang lain di pinggangku. Aku segera mengatisipasinya dengan sedikit merapatkan tubuhku dan meletakkan tangan kananku di bahunya.
Kami berdansa dengan mata saling berpandangan. Oh betapa syahdunya, kupuaskan diriku dengan memandang wajahnya yang memabukkan itu.
"Kamu cantik ....", bisiknya dengan tatapan matanya yang tak pernah lepas memandangku.
Pujiannya semakin membuat diriku mabuk kepayang, tak kusadari tanganku mulai meremas bahunya. Wajahnya semakin lama semakin mendekat ke wajahku, hatiku pun berdegup kencang. Dan ketika hidung kami bersentuhan .... kupejamkan mataku.
Tak lama kemudian kurasakan sebuah kecupan ...... di pipi !!!.
Ahhhh, keluhku dalam hati. Ia melepaskan genggaman jemarinya pada tanganku dan melingkarkannya di pinggangku.
Kurebahkan wajahku di bahunya dan menghadap ke arah lehernya, terhirup olehku aroma khas parfum lelaki dari lehernya.
Kami tetap bergoyang perlahan mengikuti alunan lagu. Nyaman sekali rasanya didekap olehnya, kupejamkan mataku. Iapun tak lebih dari mendekapku.
Timbul keinginan nakal dariku untuk menggodanya. Kudekatan wajahku lebih jauh lagi kelehernya hingga dapat kurasakan napasku sendiri. Perlahan kuturunkan tangan kananku hingga bertengger di dadanya. Dengan perlahan dan tak kentara jemariku menelusuri dadanya hingga kutemukan puting dadanya dibalik t-shirt yang dikenakannya.
Sesaat kemudian dengan lembut dengan satu jariku kuusap-usap puting dadanya yang semakin lama semakin terasa menonjol. Ia hanya bereaksi sesaat dengan mengencangkan dekapan tangannya pada pinggangku.
Tak lama kemudian kurasakan sesuatu mengganjal di bagian perut bawahku dan semakin lama ganjalan itu semakin terasa.
Tetapi hebatnya hingga lagu itu usai ia tak melakukan apapun lebih dari sekedar mendekapku.

Usai berdansa, kami hanya duduk, menikmati minuman dan tak banyak berbincang, apalagi ditengahi oleh suara musik yang hingar bingar.
Akhirnya kami bosan dan memilih untuk keluar dari ruangan itu.
Dengan bergandengan tangan kami menyelusuri pekarangan villa yang sangat luas itu.
Kami lebih banyak terdiam dan menikmati pemandangan alam. Aku sendiri sudah merasa kehabisan topik pembicaraan, kupikir sudah waktunya aku untuk pamit.
"Kayanya udah waktunya aku pulang .... biar nggak kemaleman di jalan ....", kataku memecahkan keheningan di antara kami berdua.
"Kamu nggak bisa lebih lama lagi disini ....?", ia menatapku dengan wajah penuh harap.
"Masih ada hari esok ....", jawabku.
"Trims yaa ... kedatangan kamu berati sekali buatku ...", ucapnya membuat hatiku berdebar.
Perlahan kemudian ia semakin mendekat dan kemudian merengkuh bahuku, membuatku jatuh dalam pelukannya. Ia menatapku dengan tatapan tajamnya yang mempesona itu. Wajahnya semakin mendekat ke wajahku. Jantungku semakim berdebar kencang, kupejamkan mataku.
Sesaat kemudian kurasakan sebuah kecupan .... lagi-lagi di pipi !!!
Tak kusadari ada kekecewaan dalam hatiku, kubuka mataku, kulihat sebuah senyum tersungging dibibirnya.
Namun sesaat kemudian, bagaikan bisa membaca isi hatiku ia mendaratkan ciumannya di bibirku .... ohhhh .... serasa lemas tubuhku ....
Kupejamkan mataku ... menikmati ciuman lembutnya di bibirku .... dunia serasa berhenti saat itu ....
Aku seakan tak ingin melepaskan ciuman di bibirku, dan ketika ia melepaskan ciumannya dengan tak kusadari kedua tanganku serta merta merengkuh lehernya dan menariknya kembali untuk berciuman.
Kali ini ia lebih agresif .... kurasakan gerakan bibirnya semakin intens .... dan akupun sudah tak sanggup menahan diri lagi ... kulumat bibirnya dengan gemas ... sesaat kemudian lidahnya menerobos masuk ke dalam rongga mulutku .... menyapu-nyapu .... ahhh ... dengan gemas kupilin lidahnya dengan lidahku ....
Dengan napas terengah-engah kami berdua menghentikan adegan ciuman panas itu. Dengan erat kupeluk dirinya, kurebahkan wajahku di dadanya dengan mata terpejam. Sampai beberapa saat kami berdua saling berdiri dan berpelukan atau malah tepatnya aku yang memeluknya, bagaikan seorang kekasih yang lama tak berjumpa.
Hingga diriku tersadar dengan apa yang telah kulakukan. Ohhh, betapa malunya aku saat itu, dengan gugup kulepaskan pelukanku. Tak sanggup aku menatapnya saat itu, dan mungkin saat itu wajahku sudah merah padam menahan malu.
"Ayo ... kuantar ke depan ....", ucapnya lembut.
Dengan lembut ia merengkuh bahuku ketika kami berjalan ke arah tempat mobilku terparkir.
Kunaiki mobilku dan mengendarainya pulang dengan hati penuh warna.

Hari-hari berikutnya kami lalui dengan lebih banyak bertemu muka. Semakin dalam aku mengenalinya semakin jauh aku terbetot oleh pesonanya. Ia benar-benar seorang lelaki dewasa yang matang. Diperlakukannya diriku dengan cara-cara yang membuat diriku merasa terhormat. Ia selalu menarikkan kursi untukku lebih dulu jika kami makan, membukakan pintu mobil, mengirimiku dengan setangkai bunga, bingkisan hadiah dan lain sebagainya yang menunjukkan sikapnya yang gentleman dan penuh perhatian.
Bagiku ia adalah pria ideal yang kudamba-dambakan dan kini pria idaman itu telah datang kepadaku ..... Hai !!! Betapa memalukannya angan-anganmu, ia tak pernah mengucapkan sesuatu yang bisa mengikat dirinya lebih dari sekedar seorang best-friend ..... , demikian bisik hati kecilku saat itu.
Ahh ...., jika mengingat itu timbul kegundahan di hatiku. Memang sampai sejauh ini ia tak pernah mengungkapkan sesuatu dengan kata-kata yang sekiranya dapat memperjelas dan menegaskan hubungan kami berdua.
Dan akupun terlalu angkuh untuk menanyakan kepadanya.
Memang sih, ada ungkapan yang mengatakan bahwa satu tindakan lebih berarti dari seribu kata-kata. Namun kegalauan diriku tak mampu menerima ungkapan tersebut. Hasrat untuk memiliki dirinya telah membiusku.

Sampai sejauh itu ia tak pernah melakukan sesuatu lebih dari sekedar ciuman, walaupun sepanas apa ciuman itu. Ia terlalu pandai untuk mengendalikan nafsu birahinya.
Padahal sering di tengah malam jika aku teringat oleh ciuman yang kami lakukan aku menghayalkan sesuatu yang lebih dari sekedar ciuman. Masih terbayang di dalam benakku betapa kukuhnya kedua lengannya yang kekar berbulu itu merengkuh diriku di saat kami berciuman dan kubayangkan bagaimana nikmatnya jika kedua tangan itu menjelajahi tubuh telanjangku ....
Terbayang olehku betapa nyamannya saat ketika aku merebahkan wajahku di dadanya yang bidang dan berotot. Sering pada saat berciuman kedua tanganku yang tanpa kusadari bergerak mengusap-usap punggungya dan walaupun masih berada di balik bajunya dapat kurasakan bongkahan otot-otot yang menghiasi tubuh bagian belakangnya itu. Jika sudah begitu tak pelak lagi khayalankupun melantur membayangkan betapa nikmatnya jika tubuh atletis itu menghimpit tubuhku di atas ranjang .....
Apalagi jika saat kami berciuman dengan berdiri, sering kurasakan pada saat ciuman kami memanas ada sesuatu yang terasa mengganjal di bagian bawah tubuhku yang berasal dari balik celananya. Ahhh .... birahikupun semakin meledak-ledak membayangkan betapa nikmat jika keperkasaannya itu memasuki dan menghujam diriku .... menghantarkan diriku meraih kenikmatan surga dunia yang hanya bisa kudengar dari cerita-cerita ....
Namun sayangnya, hingga saat itu semuanya tak lebih dari sekedar khayalan.

Pada suatu hari khayalan itu hampir menjadi kenyataan. Waktu itu kami berada di villa milik keluarganya, tentu saja tidak hanya berdua, ada adik ceweknya dengan beberapa temannya. Ketika itu kami memutuskan untuk berenang. Aku tak membawa pakaian renang tapi sang adik menawari untuk mencoba beberapa swimming-suit miliknya. Diajaknya aku ke sebuah kamar tidur di mana terdapat sebuah lemari penuh dengan pakaian renang wanita dan celana renang pria. Dengan sedikit kesulitan untuk memilih, karena ukurannya yang satu nomor dibawah ukuranku, akhirnya kukenakan yang berwarna hitam. Ukuran yang kekecilan itu membuat tubuhku terekspos dengan sempurna, payudaraku seakan ingin melompat keluar dan bongkahan pantatkupun tak dapat dihindarkan lagi terpampang dengan bebas.
Ketika aku berjalan keluar menuju ke kolam renang, aku menjadi tersipu-sipu ketika ia menatapku, dengan gaya menggoda ia berdehem kemudian mendecak kagum.
Dengan tergesa-gesa aku segera menceburkan diriku ke kolam. Dari pinggiran kolam aku berseru memanggilnya untuk bergabung. Ia kemudian menganggukkan kepalanya dan berjalan masuk ke dalam villa untuk mengganti pakaiannya.
Sang adik bersama teman-temnanya asyik bermain polo air. Aku memilih berenang seorang diri untuk melemaskan otot.
Usai berenang beberapa rit kulihat ia berjalan keluar. Dan ketika ia semakin mendekat dan pandanganku menjadi jelas, sontak jantungku berdebar kencang .... Alamak ... sexy-nya dia !!!
Baru kali ini aku dapat memandang tubuhnya yang hanya ditutupi sebuah celana renang ketat. Dadanya bidang berotot, dihiasi oleh bulu lebat yang turun menyambung hingga ke balik celana renangnya. Dan tubuh tegapnya itu berdiri ditopang oleh sepasang kaki yang kekar dengan paha gempal dan berbulu. Dan ketika ia berdiri menyamping, dapat kulihat betapa kedua bongkahan pantatnya yang menonjol keras ... Wow ... benar-benar sempurna !!!
Sesaat kemudian ia melompat menceburkan diri ke kolam, dan berikutnya kami sudah bergabung dengan sang adik dan bermain polo dengan penuh canda.

Aku dan dia akhirnya memutuskan untuk mengakhiri acara renang itu, sementara sang adik dan teman-temannya masih asyik dengan polo airnya.
Aku bergegas masuk ke kamar dimana aku berganti untuk mengambil pakaianku, sementara ia duduk menikmati minumannya di pinggir kolam.
Di dalam kamar itu ternyata ada kamar mandi sehingga aku tak mencari-cari lagi untuk mandi. Usai mandi dengan tubuh masih berbalut handuk aku duduk di depan sebuah meja rias sambil mengeringkan rambutku dengan sebuah handuk kecil lainnya. Tiba-tiba pintu di kamar itu terbuka, dengan sedikit terkejut aku menoleh, kulihat dia masuk dan nampaknya ia juga terkejut melihat diriku ada di dalam kamar itu.
"Eh ... kamu disini ... aku kira kamu ganti di kamar adikku ....", katanya.
"Emang ini kamar siapa ?", tanyaku heran.
"Ini kamar tamu ... aku tadi ganti disini soalnya hanya di kamar ini yang ada celana renangnya ....", jawabnya.
Sejenak kemudian aku baru tersadar ketika kulihat ia mengambil pakaiannya yang berada di gantungan pakaian di samping lemari.
"Ya udah deh ... kamu mandi sana ... kalau udah selesai temuin aku di teras depan yaa ....", kataku.
Ia akhirnya masuk ke kamar mandi itu dan tak lama kemudian mulai terdengar suara nyanyiannya diiringi suara air dari shower.
Ada suatu perasaan aneh di hatiku, yang membuatku ingin berlama-lama di situ. Pikiranku mengembara kesana kemari hingga tak kusadari ia telah usai mandi.
"Lho ... kok kamu masih disini ...", tanyanya heran.
"Iya ... nggak tau nih ... kok jadi ngelamun disini ...", ujarku malu.
"Hayoo ... kamu pengen dengerin aku nyanyi di kamar mandi yaa ....", candanya menggoda diriku.
"Idiih ... siapa yang pengen dengerin ... orang nyanyinya sumbang gitu ...", balasku mencibir.
Akhirnya beberapa saat kami larut dalam canda soal nyanyian.

"Udah deh ... aku mau ganti dulu ... udah kedinginan nih ...", kataku.
"Kamu ganti disini aja ... biar aku yang ganti di kamar mandi ...", sarannya.
"Okay ...", sahutku, dan ia kemudian melangkah ke arah kamar mandi.
Tetapi saat itu juga aku teringat kalau pakaian dalamku tertinggal di dalam kamar mandi.
"Eh ... tunggu ... aku aja yang ganti di kamar mandi ... pakaianku ada di sana ...".
"Oh iya ... tadi kulihat memang ada pakaian dalam wanita ... dan memang kayanya bukan milik adikku ...", ujarnya senyum-senyum.
"Iiiihh ... kok kamu tau itu bukan punya adik kamu ... ?" tanyaku heran.
"Soalnya ukurannya lebih gede ...he...he...he...", jawabnya terkekeh.
"Sialan ....", balasku hanya bisa tersipu malu.
"Iya deh ... kamu ganti sana di kamar mandi ...", ujarnya masih tersenyum.
Akhirnya aku bangkit berdiri dari dudukku, dan ..... ufff ... aku baru menyadari betapa kecilnya handuk yang membalut tubuhku hingga hampir tak dapat menutupi bagian bawah tubuhku. Dengan gugup kutarik handuk itu agar sedikit turun ke bawah, namun yang terjadi berikutnya malah buah dadaku yang hampir melompat keluar. Beberapa saat aku tenggelam dalam usaha tarik menarik handuk untuk menutupi tubuh telanjangku itu, sebuah usaha yang sebenarnya sia-sia.
Wajahku terasa memanas ketika aku melihatnya tertegun menatapku.
Aku segera membalikkan tubuhku membelakanginya.
"Kamu keluar dulu yaa ....", ucapku dengan suara bergetar nyaris tak terdengar.
Darahku berdesir halus ketika kuingat betapa sesaat sebelum membelakanginya kulihat tatapan matanya yang menusuk tajam dan sesuatu bergerak menonjol di balik handuk yang dikenakannya.
Kudengar langkah kakinya dan .... deg ... jantungku mulai berdegup kencang ketika sesaat kemudian kurasakan sepasang tangan mendekap dengan lembut kedua bahuku.

Kedua tangannya itu kemudian beralih melingkari pinggangku, beberapa saat ia mendekap tubuhku dari belakang. Ohh, aku hanya bisa dengan pasrah menyandarkan tubuhku ke belakang.
Berikutnya kurasakan sebuah benda lembut dan basah menempul di bahu kiriku dan sesaat kemudian ia mulai mengecupkan bibirnya itu.
Bulu kudukku mulai merinding ketika kecupan bibirnya bergerak semakin keatas di leherku. Tanpa kusadari mulai terdengar desah lembut dari balik bibirku ... kuresapi kenikmatan bibirnya yang perlahan-lahan mengecupi bagian belakang leherku ... aku hanya bisa memejamkan mata dan kedua tanganku mengusap-usap kedua tangannya yang melingkari perutku ... kurasakan sesuatu yang mengganjal di pinggulku ... semakin lama semakin terasa dan mengeras ....
Dan ketika kurasakan jilatan lidahnya di balik cuping telingaku akupun menggelinjang dengan tubuh mulai gemetaran ...
Aku tak tahan lagi .... kulepaskan dekapan tangannya ... aku segera membalikkan tubuhku dan memeluknya, kulingkarkan kedua tanganku pada lehernya ... dengan bernafsu kutarik wajahnya mendekat ... dan sesaat kemudian kami sudah tenggelam dalam sebuah ciuman yang dahsyat ...
Bagaikan sedang berlomba aku dan dia saling melumat bibir ... saling berusaha meneroboskan dan memilin lidah ....
Kedua wajah kami saling oleng kesana kemari ... semakin lama dekapan tangannya di pinggangku semakin kuat ... kedua tangannya pun mulai sesekali meremas kedua belah pantatku.
Tanpa kusadari ditengah-tengah ciuman dahsyat itu handuk yang kukenakan sedikit demi sedikit melorot kebawah karena mungkin terkena gesekan tubuh kami yang menggelinjang.
Aku baru menyadarinya ketika kami saling melepas ciuman untuk mengambil napas. Dengan napas terengah kami berdua saling menatap. Kedua dada kami naik turun mengimbangi napas yang terengah-engah. Saat itulah kusadari ketika kurasakan betapa kedua puting buah dadaku terasa geli.
Darahku semakin mendesir ketika aku berusaha melihat kebawah .... terlihat olehku sebuah pemandangan yang bagiku sangat mempesona ... kedua buah dadaku ternyata telah polos dan tergencet oleh dadanya yang penuh oleh bulu itu .... engahan napas yang membuat dada kami naik turun itu justru membuat bulu-bulu di dadanya secara otomatis menyapu-nyapu permukaan buah dadaku ... ouchhh gelinya ...

Beberapa saat kemudian ia menggenggam kedua jemariku dan perlahan menarikku ke arah tempat tidur. Dan disaat ia melangkah mundur itulah handuk yang tadinya masih tertahan di pinggangku akhirnya jatuh ke lantai.
Aku sudah tak memperdulikannya lagi, nafsu birahiku sudah memuncak sampai ke ubun-ubun.
Ia berhenti di sisi ranjang dan berdiri tertegun, kedua matanya tak henti-hentinya menatap dan menjelajahi seluruh tubuhku ... kutahu saat itu ia tengah terpesona oleh keindahan tubuhku yang putih mulus dan padat berisi yang baru pertama kali dilihatnya .... achh ... aku tak kuasa menahan tatapan matanya itu .... kupejamkan kedua mataku ... kubiarkan ia menikmati pemandangan indah dari tubuhku itu sepuas hatinya ....
Aku baru membuka kedua mataku ketika ia dengan perlahan menarik tubuhku hingga terjatuh di ranjang.
Dan sesaat kemudian kamipun sudah bergumul di atas ranjang.
Ia yang kukenal lembut itu ternyata berubah menjadi buas di atas ranjang.
Bibirnya tak henti-henti melumat bibirku seiring dengan kedua tangannya yang menjalar kesana-sana kemari di sekujur paha dan pinggulku.
Dan nafsuku semakin menggelora ketika ciuman dan lumatan bibirnya bergerak ke arah dadaku ... tubuhku terguncang bagaikan dialiri arus listrik lemah ketika bibirnya melumat dengan lembut puting buah dadaku ... ouchhh ... nikmatnya saat itu.
Kesadaranku sudah timbul tenggelam diantara kenikmatan yang kurasakan dan menyadari apa yang dilakukannya .... kedua matakupun sudah terpejam rapat ... kedua bibirku tak mampu lagi menahan desah dan rintihanku ....
Aku hanya sesaat membuka kedua mataku ketika kurasakan ia mulai menindih tubuhku ... tatapan mataku jatuh ke wajahnya yang tampak penuh nafsu ...
Ahhh ... inilah saatnya, pikirku.
Ia terus menatapku seolah meminta persetujuanku. Kuberikan tanda persetujuanku dengan meregangkan kedua belah pahaku dan dengan serta merta juga kutarik handuk yang masih melilit pinggangnya itu dan kulemparkan ke lantai.

Dengan perasaan campur aduk tak karuan aku mulai memejamkan mataku. Dan debar jantungku semakin kencang ketika sesaat kemudian sesuatu yang hangat dan kenyal terasa menempel dengan kuat di bagian depan kewanitaanku.
Menyadari apa yang tengah terjadi itu ternyata memicu kesadaranku untuk kembali melambung tinggi entah kemana.
Kupeluk punggungya dengan rapat dan secara reflek kedua lututku naik sedikit ke atas. Kurasakan desakan di bagian depan kewanitaanku semakin bertubi-tubi dan bertambah kuat menimbulkan rasa geli dan nikmat yang menjalar keseluruh tubuhku. Mulutkupun tak tahan lagi untuk tidak mengeluarkan suara desah dan rintihan ditingkahi oleh suara napas memburu darinya yang masih belum dapat menerobos ke dalam kewanitaanku.
Berikutnya aku mulai tenggelam di dalam alam ketidaksadaran yang penuh nikmat.
Kesadaranku kembali ke alam nyata ketika kami mendengar suara ribut sand adik dan teman-temannya di luar kamar. Secara bersamaan kami melihat ke arah pintu dan menyadari bahwa pintu belum terkunci.
Spontan aku dengan suara menahan nafsu memintanya untuk segera mengunci.
Ia melompat turun dari ranjang dan segera mengunci pintu dan berjalan kembali ke arah ranjang dengan tubuh telanjang. Darahku mendesir kembali melihat betapa batang kejantanannya berdiri dengan gagah perkasa mengacung ke atas.
Ia menatapku dengan tatapan aneh hingga aku menyadari posisiku yang masih dalam keadaan terlentang dengan kaki sedikit mengangkang ... achhh ... kupejamkan mataku ... malu juga rasanya untuk melihat seseorang tengah menikmati tubuh telanjangku yang dalam posisi sangat mengundang.

Sambil memejamkan mata dan dengan hati berdebar-debar kutunggu saat-saat penuh kenikmatan itu akan segera berulang kembali. Namun hingga beberapa waktu moment itu tak terjadi. Kubuka mataku, kulihat ia tengah duduk di pinggir ranjang membelakangiku dan kulihat ia melampirkan sebuah handuk di pangkuannya untuk menutupi bagian bawah tubuhnya.
Dengan hati penuh tanda tanya kupanggil namanya.
Ia hanya terdiam, kudengar suara ia membuang napas panjang.
Kupanggil lagi namanya. Ia masih terdiam dan bahkan membenamkan wajahnya ke kedalam kedua telapak tangannya.
Aku bangkit dan bergeser mendekati tubuhnya dan sambil berlutut dari belakang kupeluk tubuhnya.
"Kenapa sih .... ? ", tanyaku sambil menyandarkan wajahku di bahunya, kurasakan kehangatan tubuhnya mengaliri buah dada telanjangku.
"Sorry ... aku ... aku ... tak bisa melakukannya ...", jawabnya terbata-bata sambil melepaskan pelukan tanganku di pinggangnya.
Dengan perasaan gemas aku bangkit dan turun dari ranjang. Hmmm, mungkin aku harus lebih sedikit agresif, pikirku.
Dengan tubuh tanpa sehelai benang aku bergerak dan berdiri di hadapannya. Kuraih kedua tangannya, kugenggam dengan erat. Ia beberapa kali menatap wajahku dan tubuh telanjangku bergantian. Dengan jelas dapat kulihat bias-bias birahi di wajah dan tatapan matanya. Handuk yang menutupi di pangkuannya tak dapat menyembunyikan batang kejantanannya yang mengacung ke atas dari balik handuk itu.
Ia sesaat kemudian memalingkan wajahnya ke samping.

"Please ... aku tak bisa melakukannya ....", katanya dengan napas memburu.
"Kamu kenapa sih ....", tanyaku mulai sedikit kesal dan keheranan.
"Sorry ... aku ... nggg ... tak seharusnya kita melakukan ini ... aku ... aku tak ingin merusak persahabatan kita ....", ucapnya lagi.
Tubuhku serasa disiram air es mendengar alasannya itu.
Dengan tubuh lemas lunglai aku menggelosoh di atas tempat tidur. Ia kemudian menyelimuti diriku dan menyelimuti diriku.
Perasaanku benar-benar campur aduk anatara kesal, kecewa, marah dan malu.
Tak kusadari aku mulai terisak menangis.
Ia kemudian datang mendekapku dari belakang.
"Sorry ... aku menyesal telah melakukan ini ... aku takut kehilangan dirimu ... bagiku persahabatan kita adalah sesuatu yang amat berharga bagi diriku ...", ujarnya mencoba menenangkan diriku.
Persahabatan ???
Ahhhhh, jadi sejauh ini ia hanya menganggapku sebagai seorang teman dekat, keluhku dalam hati.
Ia memanggilku namaku dengan lembut dan berusaha untuk mengecup pipiku demi dilihatnya aku semakin terisak.
"Tinggalin aku ... aku ingin sendiri ...", tukasku sambil menghindari kecupannya di pipiku.
Kudengar helaan napas panjangnya dan suara ia berpakaian, tak lama kemudian ia keluar dari kamar itu.

Selepas ia keluar dari kamar tangisku yang kutahan-tahan sejak tadi langsung tumpah ruah. Aku menangis sepuasnya.
Kusesali diriku, kusesali dirinya, kusesali kejadian yang barusan terjadi ini.
Ahhh, betapa memalukannya, demikian pikirku mengingat tingkahku dalam melayani gairah birahi kami berdua barusan.
Aku merasa bagaikan wanita jalang yang tengah kehausan di padang nafsu birahi dan mendambakan air kenikmatan dari seorang lelaki.
Persahabatan ???
Apakah selama ini cumbu rayu yang terjadi diantara kami berdua hanya di anggapnya sebagai sebuah perilaku wajar di antara dua orang bersahabat ???
Apakah selama ini saling perhatian, kiriman bunga dan hadiah yang bertaburan diantara kami berdua hanya dianggapnya sebagai hiasan sebuah persahabatan ???
Dan bahkan kejadian barusan di mana kami hampir bagaikan sepasang suami istri ???
Demikianlah saat itu bagaimana diriku larut dalam emosi dan penyesalan.
Kusesali segalanya.
Kusesali mengapa aku sampai kenal dengan dirinya.
Kusesali mengapa aku sampai membaca tulisannya di CCS.
Kurutuki kebodohan diriku.
Kurutuki pesona dirinya yang telah meluluh lantakkan hatiku itu.
Dan bahkan kurutuki si Wiro dan site CCS yang secara tak langsung menjadi sebab awal dari segalanya.

---------
bersambung

For you my beloving "friend", I know someday you will read this, I'm so sorry to write this without your permission since we haven't been in touch up to day. But as you can read, I have tried my best to secure our identity. Don't worry, I still remember what have you said.
Anyway, this is not something about "a claim", we both know that our relationship is very difficult to be changed into what we both want.
I just want to share my problem and you surely know there is nobody close to me except you.
Well, you know me, I'm not good in conversation, so actually in this story you may find some untold words of mine.


TEMPAT KOST TEMANKU YANG ...
From: "-----" <-----@hotmail.com>
Date: Mon, 29 Mar 1999 23:08:38 -0500


TEMPAT KOST TEMANKU YANG.......
(Lanjutan Temanku yang Misterius)

Dear Wiro, Gue Tommy, and sekarang gue pengen cerita tentang pengalaman seks gue yang baru terjadi belum lama ini, and gue harap pengalaman gue ini ada manfaatnya bagi pembaca CCS dimana saja.
Oh ya gue tuch suka sekali baca CCS, terlebih kalau tema ceritanya ttg pengalaman seks pertama / seks dengan pembokat wah gue seneng banget dech, nah kalau ada rekan-rekan pembaca yang mau bertukar informasi atau mau ngirimin saya cerita dengan thema seperti itu dapat menghubungi saya di
s3ks5@hotmail.com   atau kalau ada ce kesepin yang butuh temen juga boleh kok mengubungi kesana

Setelah gue shock mendengar kabar dari nyokapnya Vita bahwa dia tuch udah meninggal (Baca Temanku yang Misterius ) Trus terang gue setengah percaya setengah ngak percaya tapi akhirnya gue putusin bahwa gue akan jalankan amanat terakhir Vita, untuk kuliah dengan baik, nach cerita ini terjadi waktu gue sama datang ke wisudanya dia di Manggala Wana Bakti, nach setelah selesai di wisuda ceritanya gue sama dia tuch ke tempat kostnya dia di daerah Palmerah. Nama temen gue tuch Tina (udah disamarin) Secara garis besar dia seorang gadis yang cantik dengan ukuran dada 36B, lalu dengan tinggi 159 cm dan berat 48 kg, dan rambut hitam legam sepundak, memang 2 tahun lebih tua dari gue, gue kenal sama dia pas waktu dia ngulang salah satu mata kuliah di semester 2 sejak itu gue cukup akrab sama dia, and dia adalah satu-satunya orang yang tahu pengalaman misterius gue dengan Vita. Tina adalah anak seorang pengusaha sukses di Bali, tapi karena dia ingin sekali kuliah Komputer di Jakarta, akhirnya dia kost di deket kampus, karena memang Tina tidak mempunyai keluarga di Jakarta
Sesampainya di tempat kostnya terus terang gue kagum banget karena rumah kost Tina tuch bagus banget, memang sich Tina pernah bilang tempat kostnya tuch mahal sekali satu bulan bayarnya sekitar 600.000-an tapi gue ngak nyangka bahwa rumah kostnya sebagus ini, soalnya biasanya dimana-mana tempat kost tuch identik dengan rumah sederhana, tapi kali ini ternyata gue melihat sebuah rumah kost yang megah.
Akhirnya terpaksa aku menyudahkan lamunkanku karena aku mendengar teriakan 3 orang wanita, yang ternyata teman kostnya Tina, setelah itu aku dikenalkan Tina dengan ketiga teman kostnya itu. Nama ke tiga anak kost itu ada Silvi, Anna, Sonia
Silvi adalah seorang wanita yang gue perkirakan berusia sekitar 23 tahun, cukup cantik dengan rambut ikal sebahu. Anna seorang wanita berusia 22 tahun, mahasiswi tingkat akhir di kampus yang sama dengan gue dan Tina, walaupun tidak terlalu cantik tapi dada dan pantatnya terlihar padat dan menantang lalu Sonia seorang wanita yang berusia 24 tahun dan terlihat paling cantik diantara Silvi dan Anna
Singkat cerita akhirnya kami berlima pesta pora merayakan wisuda Tina, memang gue sempet tanya ada berapa anak kost di rumah in menurut mereka ada 5 orang semuanya cw tapi yang satu sekrang sedang pulang ke kampung halamannya. Lalu gue juga sempet tanya dimana majikannya, lalu kata mereka majikannya ada di Canada, dan segala keperluan rumah sudah diserahkan kepada seorang pembantu rumah tangga yang sengaja disiapkan disana.
Lalu disela-sela obrolan kami aku sempat melihat ada seorang gadis yang berusia sekitar 21 tahun keluar dari dalam, aku pikir ini juga anak kost disini karena dia terlihat amat cantik hanya bedanya kencatinkan gadis yang baru kulihat ini lebih alami dan natural. Dan rupanya ke Tina melihat bahwa aku sedang memperhatikan gadis itu sehingga dia berkata “wei Tom, udah donk masa elu ngeliatin sich Susi aja” “oh jadi itu namanya Susi toch, apa dia juga anak kost disini ?” Tanya gue. Eh mereka semua malah pada senyum, lalu Sonia bilang “Tommy-tommy udah gue bilang disini cuma ada 5 orang + 1 pembantu, dan sekarang teman kami yang satu sedang pulang kampung !” “Jadi artinya Susi itu pembantu kalian donk” Potong gue Dan mereka semua menjawab serempak “Pinter”, dan setelah itu mereka mengolok-ngolok gue, karena menurut mereka gue tuch naksir sama Susi.
Lalu mungkin gara-gara itu kita-kita jadi ngelantur cerita tentang Susi, dan akhrinya mereka berempat ngajak gue taruhan bisa ngak gue ngajakin Susi yang masih virgin dan ngak pernah pergi sama co itu ML sama gue. Gue sempet bilang elu orang pada gila yach, tapi karena gue diolok-olok dan dikatain chicken, dll akhirnya gue sanggupin juga dech untuk mencobanya, lalu gue bilang  “Tapi dengan syarat elu orang harus membantu rencana gue, dan kalau gue berhasil taruhannya apa donkk ?” dan akhirnya setelah mikir sejenak Sonia bilang “Kalau gue berhasil gue boleh minta apa aja ?” “oke” Jawab gue
Lalu gue bilang gue punya rencana begini nanti gue pura-pura sakit dan tidur di kamar Tina, trus elu suruh dia tolong kerokin gue, lalu pas lagi di kerokin gue akan suruh dia nyalahin VCD yang tentu saja isinya film bokep. Dan akhirnya Tina dan Sonia yang menuju ke dalam mencari Susi, sedang gue Anna, dan Silvi menuju ke kamar Tina, disana gue tiduran sambil pura-pura pake balsem, dan seperti orang masuk angin.
Tidak beberapa lama kemudian, gue lihat Susi dan bersama Tina dan Sonia, lalu akhrinya mereka berempat keluar tinggal gue dan Susi berdua di kamar. Lalu gue dengar ada suara yang sangat lembut menyapa gue “Ada Apa Mas ?” Lalu dengan gugup gue menyahut “Ngak nich mbak saya sepertinya masuk angin, bisa minta tolong kerokin ngak yach ?” “Boleh mas” Jawab Susi lagi, lalu dia mengambil Minyak kayu putih dan uang logam seratusan, dan dia menyuruh gue membuka baju lalu dia mulai ngerokin badan gue. Dan seperti rencana gue akhirnya gue suruh dia tolong ambilin remote, lalu gue nyalahin dech TV dan VCDnya. Dan pas udah nyala, langsung dech terlihat adegan syur di TV, dan gue merasakan seketika itu juga uang logam yang dipegang Susi jatuh ke lantai, lalu gue bilang ke susi “Sus, maaf yach saya mau nonton film ini soalnya besok pagi sudah harus dikerokin, kamu ngak papa kan yach ?” Lalu dengan gugup gue liat dia bilang “Ngggakkk PpaPPaa Kok Mas”, lalu gue tanya lagi “Kamu pernah nonton film beginian Sus ?”, “Dan dia bilang belum pernah mas”, lalu gue liat dia ngambil duit logam dan kembali ngerokin gue dan gue kembali menikmati adegan syur di depan mata gue, tapi lama kelamaan gue merasaka kerokin Susi semakin melemah dan nafasnya kian memburu dan lalu gue pikir ini adalah saat terbaik untuk memulainnya, lalu akhirnya tangan gue mulai menyentuh pahanya, dan karena tidak ada reaksi menolak lalu tangan gue mulai semakin naik dan akhirnya sampai di Toketnya dan lagi-lagi dia diam, lalu gue langsung balik badan dan langsung memeluk dan mencium dia, dan karena dia masih Virgin dia agak lama baru membalas ciuman gue, dan walaupun tampak kaku, gue merasakan kenikmatan tersendiri, setelah itu gue mulai perlahan-lahan membuka kaos dan rok dia, dan lalu gue mulai meremas-remas Toketnya yang hanya dilapisi oleh BH warna Krem, dan gue lihat dia tuch meringis kenikmatan, dan setelah puas bermain di toketnya tangan gue segera kebawah dan meraba-raba CD-nya yang sudah basah, lalu gue mulai mengesekkan jari gue perlahan-lahan dan gue liat dia tuch semakin menggelinjang kenikmatan, setelah itu gue membuka CD-nya dan kemudian mulai menjilat-jilat Vaginanya, dan mencari clitnya. Dan sewaktu lidah gue bermain di dalam Vaginanya tangan gue kembali bergerak ke atas dan membuka BH-nya dan bermain di atas toketnya 15 menit kemudian, gue sudahi pemaian gue di Vaginanya, dan gue-pun mulai mencopot kemeja dan Celana gue di depan Susi, dan mungkin karena tidak tahu apa yang harus dilakukannya Susi diam saja, dan pas gue menurunkan CD gue, Susi berteriak kecil “AHH” dan gue jadi kaget, dan gue bilang “Ada apa Sus ?”, dan dia bilang “Dia ngeri ngeliat Kontol gue” Dan lalu dengan senyum gue bilang ngak papa, lalu gue bawa tangannya ke kontol gue, dan lalu dengan malu-malu dia memegang kontol gue dan mengocoknya pelan-pelan. Dalam hati gue berkata wah nich anak pinter juga, baru sekali nonton BF tahu apa yang harus dilakukannya. Dan tidak beberapa lama kemudian gue suruh dia nyepong kontol gue, tapi mula-mula dia bilang ngak mau karena geli tapi karena terus di paksa akhirnya dia lakukan juga. Dan untuk seorang pemula Sepongan Susi cukup hebat (walaupun tidak sehebat Vita), setelah puas gue lalu menyuruh dia udahan dan kemudian gue bersiap-siap untuk memasukkan kontol gue memeknya, dan sesampainya di depan Vaginanya dia langsung bangun dan bilang “Ngak boleh donk mas kan saya masih perawan” Dalam hati gue berkata sial nich cw bisa kalah dech gue, tapi akhirnya gue ngak kehabisan akal lalu perlahan-lahan gue bilang kalau dia ngak mau yach sudah saya ngak masukin semua hanya ujungnya saja dan itu ngak merusak selaput daranya. Akhirnya dengan perjuangan keras gue diijinkan untuk memasukkan kepala Kontol gue di memeknya, dan lalu gue mulai memasukkannya perlahan-lahan. Dan seperti dugaan gue memeknya amat sempit sehingga gue agak menemui kesusahan memasukkan kepala Kontol gue. Dan setelah masuk gue mulai menarik dan memasukkannya perlahan-lahan, dan seperti dugaan gue Susi keenakkan, dan dia lalu berkata “Mas masukkin semua donk masa kepalanya doank !” lalu dengan pura-pura bodoh gue bilang “Kata kamu kepalanya saja, tapi lalu dia bilang “Ngak papa dech mas ayo donk cepat mas !” “Akhirnya gue memasukkan sisa kontol gue ke memeknya. Setalah masuk gue mulai mengoyangkannya, beberapa menit kemudian gue menarik kontolnnya dan menyuruh dia nunggin dan gue melakukannya posisi dog style, sekitar 10 menit kemudian gue dengar Susi bilang “Mas Kok saya tiba-tiba mau kencing sich yac ?” Trus gue bilang “Kalau itu bukan air kencing tapi tandanya kamu mau orgasme” Dan gue suruh dia tahan sebentar karena gue juga udah mau keluar Dan 3 menit kemudian gue keluar barengan dengan dia.
Setelah itu gue dan dia jatuh ke ranjang, dan gue sempet liat sperma gue yang berceceran di lantai berserta beberapa bercak darah, setelah itu gue bilang terima kasih ke dia, dan dia lalu keluar kamar dan gue pun ke kamar mandi untuk memberishkan badan gue yang penuh dengan keringat.

```````````````````````````````````````````````````
Nach mau tahu ngak hadiah apa yang gue minta ke Tina, Anna, Silvi dan Sonia, nah untuk itu tunggu aja lanjutannya, dan kalau ada yang ce yang mau kontak gue bisa di s3ks5@hotmail.com atau mau berbagi pengalaman tentang first sex, or sex with maid, please contact me.
Oke dech Wiro thanks yachhhh, and tunggu lanjutannya


CAFÉ KENANGAN
From: "------ (---- ----- ----------)" <-------@netscape.net>
Date: Mon, 29 Mar 1999 22:38:53 -0500


Akang Wiro-Master of CCS !
Kumaha khabarna ? Sehat-sehat saja, khan ?
Bagaimana kondisi dan situasi negara CCS. Aman-amin saja, khan ? Kondisi rakyat CCS masih asyik-asyik, khan ?
Sebelum menceritakan tentang kejadian-kejadian "nikmat" yang menimpa Ageung yang lainnya, Ageung 'mo nanya dulu nih !
Kang Wiro…kenafa ya…Ageung punya Libido Sex itu tinggi banget. Ageung suka pusing kalo gairah itu muncul, partner nggak ada. Maka akhirnya saya tempuh jalan keluarnya dengan cara ber-"swalayan" (Saya nggak pernah dan tidak suka jajan. Abis mahal, sih ! Mendingan cari yang triple S = Suka Sama Suka. Dengan catatan…kalo ada yang mau mbayarin sih, kayaknya kagak akan nolak. He...he…he). Apakah libido saya yang tinggi itu dikarenakan saya rajin fitness/body building (seminggu antara 4 - 5 kali). Okelah daripada menceritakan masalah yang saya punya. Mendingan saya ceritakan pengalaman saya selanjutnya.
Begini ceritanya….
Hari itu hati saya ceria banget, karena hari Jum'at. Kenapa hari Jum'at saya ceria, karena besok adalah hari Sabtu dan libur dari rutinitas pekerjaan yang "rada" membosankan. Pulang kantor…seperti biasa saya pergi ke tempat fitness (pokoknya gampang deh, kalo mau cari saya ! Tempat gaul saya adalah tempat kost, kantor, tempat fitness, atau café yang ada "musik hidup"-nya). Berhubung tadi siang, makan cuma sedikit…maka setelah ber-fitness/body building sekitar satu jam, perut saya sudah mulai berontak. Kayaknya sih…cacing-cacing dalam perut saya sudah berubah menjadi naga. Terpaksa deh untuk sementara waktu saya hentikan dulu kegiatan ber-fitness/body building-nya. Saya ganti "bicycle pant" dengan celana pendek selutut, dan juga kaos singlet dengan t-shirt ketat putih. Dan setelah cuci muka sebentar saya pake sendal gunung. Meluncurlah saya ke rumah makan padang yang tidak jauh dari tempat fitness (dengan jalan kaki, cukup ditempuh sekitar 5 menit-an). Niat saya sih mau dibungkus saja, dimakannnya ntar di tempat fitness. Begitu nyampe di rumah makan tersebut, pas di depan meja yang menghadap ke pintu masuk ada dua mahluk manis. Satu orang berambut lurus panjang sebahu dan yang satunya berambut lurus pendek. Kedua cewek tersebut memang betul-betul muanniisss (saking manisnya, sih!), kedua-duanya mempunyai kulit yang putih bersih. Kalo saya boleh umpamakan dengan selebritis kita, ceweq yang berambut lurus panjang sebahu seperti Jihan Fahira dan ceweq yang berambut lurus pendek seperti Nola (salah satu personel AB-Three !). Nnahh..rekan-rekan warga CCS dan juga Kang Wiro mungkin bisa membayangkan bagaimana muaniiissss-nya tuh ceweq-ceweq. Sorry…bukannya mau sombong, nih ! Karena tempat/daerah saya di kota ------- (disamarkan atas permintaan penulis), khususnya di jalan --------- ada sekolah ---------- dan ceweq-ceweqnya itu pada "te o pe, be ge ce" (top, begicuu !) wajah en bodinya. Jadi bagi saya pemandangan seperti itu tuh sudah tidak asing bin aneh lagi. Deuuu….mau marah…!!
Niat saya yang tadinya makan itu mau dibungkus, nggak jadi deh ! Saat itu suasana di rumah makan nggak begitu ramai, ada sekitar 4 orang termasuk kedua mahluk manis itu. Saya makan dengan nasi-nya yang ditambah plus ikan, telor, tempe en paru goreng. Saya menuju meja di samping meja kedua mahluk manis tersebut. Saat saya melewati mereka, saya lirik mereka dan…mereka pun melirik ke arah saya. Entah apa yang mereka lihat dari diri saya. Apakah melirik porsi makan saya yang banyak atau melirik kearah badan saya yang berkostum celana selutut plus t-shirt putih ketat dengan bodi saya yang "imut". He...he...he...
Sambil asyik makan, sesekali mata saya melirik ke arah mahluk manis. Ternyata mereka-pun melirik ke arah saya. Saya lemparkan aja senyum yang termanis (kata orang, seeh !). Eh…mereka pun membalas senyuman saya. Tiba-tiba si "Jihan" nanya, "Aa…suka fitness, ya ?". Aku jawab, "Iya ! Emangnya kenapa ?". (Di daerah saya panggilan "Aa" sama dengan "Mas" !). "Nggak…! Abis keliatan dari badannya yang gede, sih !", celetuk si "Nola". Wah…yang tadinya niat makan cuma sebentar, melihat "sikon" seperti itu, sengaja saya makannya "rada" dipelanin…yang biasanya 6 - 7 kunyah langsung telan, sekarang jadi mengikuti anjuran dokter deh…33 kunyahan baru ditelan. "Pindah ke sini duduknya, dong ?", pintaku. Eh..ternyata mereka mau, lho ! Saat mereka berdiri menuju tempat saya. Saya lihat badan mereka "kelihatan" bagus. Si "Jihan" dibalut dengan t-shirt warna kuning muda dengan tonjolan BD (Buah Dada) yang tidak terlalu besar, saya perkirakan berukuran sekitar 32-an dan ber-celana pendek bermuda !
warna biru muda. Sedangkan si "Nola" ber-singlet putih dengan jacket jeans yang tidak dikancingkan, memperlihatkan BD yang lebih besar sedikit jika dibandingkan dengan si "Jihan", saya perkirakan berukuran 34-an dan ber-celana pendek warna "tartan" (kotak-kotak merah, kaya pakaian tradisional negara Irlandia).
"O…iya…! Kenalkan nama saya Ageung", kataku memperkenalkan diri. Lalu si "Jihan"mengulurkan tangannya, saya sambut uluran tangannya, "-----…" (mohon disamarkan ! selanjutnya akan saya sebut Jihan !). Lalu si "Nola" juga mengulurkan tangannya, "---…" (mohon disamarkan ! selanjutnya akan saya sebut Nola !), seraya saya sambut uluran tangannya. Ternyata mereka…dulu pernah ikutan aerobik juga di tempat saya fitness. Heran…saya koq nggak pernah melihat mereka, sih ! Mereka biasanya ikutan aerobiknya pagi hari.
Lalu kami mengobrol, kebanyakan mereka menanyakan sesuatu yang berhubungan dengan fitness/body building. Nggak terasa sudah satu jam saya nongkrong en ngobrol di rumah makan tersebut. Saya pamit untuk kembali ke tempat fitness dan mereka bilang akan menelepon saya ke tempat fitness. Seneng aja hati saya mendengar kalau mereka mau menelepon, walaupun saya ragu akan kebenaran omongan mereka.
Setiba di tempat fitness, saya ganti kostum kembali dengan ber-bicycle pant dan singlet. Saya melatih otot dada saya dengan melakukan "bench-press". Setelah selesai dengan "bench-press" dilanjutkan dengan "incline-press", terus dengan "decline-press", lalu "dumble-fly". Ke-empat gerakan itu berfungsi untuk melatih otot dada. Setelah rampung melatih otot dada, dilanjutkan dengan melatih otot tangan, khususnya bagian "biceps" (otot lengan atas, bagian depan). Sedang asyik-asyiknya melatih otot "biceps", telepon berbunyi "KRRRIINGGGG….".
Teman saya yang kebetulan mengangkat telepon…berteriak, "Geeuunnkk…! Telepon, tuh !". Dengan nafas kecapean, saya beranjak menuju telepon, "Hhh…hhhh..Halloo…!". "Bisa dengan Ageung !", sahut suara lembut seorang wanita. "Hhh…hhh…sayah…sendiri…denghan siapa nih !", kataku masih dengan nafas belum teratur. "Deuuu…baru sebentar aja udah lupa…ya…A ! Saya…Jihan…!", ujar Jihan manja. Mendengar suara itu, perasaan saya menjadi aneh…pokoknya antara senang dan cape. Saya mencoba menenangkan diri saya dan mengatur nafas. Wah…ternyata omongan mereka nggak bohong. Kami mengobrol segala macam, mulai dari ngebahas porsi makan saya yang banyak, sampai ke hal-hal yang lainnya seperti kesukaan kami masing-masing.
Seminggu kemudian, Jihan menelepon lagi ke tempat fitness dan mengajak saya pergi ke café yang ada "musik hidupnya", kebetulan hari itu malam Jum'at band yang maen adalah band favorit saya dan juga Jihan yaitu ---- -- di daerah jalan ----- -------. Karena café tersebut mulai bukanya jam 9 malem, maka saya lanjutkan saja dulu latihannya. Saya berlatih sampai jam setengah sembilan. Setelah istirahat sebentar sambil mengeringkan keringat, lalu saya pergi mandi. Saya mengenakan "turtle neck" hitam ketat dengan celana jeans standard. Saya pamit pulang sama temen-temen di tempat fitness, padahal sebenarnya khan mau ke tempatnya Jihan mau "nge-date".
Jarak antara tempat fitness dengan tempat kost Jihan, nggak begitu jauh. Dengan jalan kaki bisa ditempuh dalam waktu 10 menit-an. Sesampainya di tempat kost Jihan, yang punya kamar ternyata tidak ada. Pikirku dalam hati "Wah…saya dikerjain nih oleh si Jihan". Kebetulan waktu itu Nola baru keluar dari kamar kecil (Jihan dan Nola satu kost, beda kamar doang !), langsung saja saya tanya "Eh…'la…! Jihan kemana ?". "Tadi sih ada di kamarnya, mungkin lagi keluar sebentar nyari sesuatu. Ditunggu aja dulu, A ! Masuk yok, A!", sahut Nola. Sambil menunggu Jihan pulang, saya masuk ke kamarnya Nola. Ruangan kamar Nola "agak" rapih, saya pikir mungkin karena Nola "rada" tomboy…jadi nggak begitu peduli dengan kerapihan. Tapi kalo dibandingkan dengan kamar cowok sih, masih lebih rapih kamarnya si Nola. Dipojok kamar Nola ada tape compo, disamping tape compo-nya ada TV 14 inch dan di dinding yang berlawanan ada lemari plastik pakaian. Waktu itu Nola mengenakan t-shirt warna biru muda berlengan pendek rada ketat dan bercelana pendek semi hotpant yang rada longgar, sehingga terlihatlah pahanya yang putih dan mulus. Pokoknya waktu itu saya melihat Nola begitu seksi. Setelah ngobrol agak lama, Nola menuju tape compo-nya dan menyalakan tape dan mengalunlah suara "Aerosmith - I don't wanna miss a thing". Saya menceritakan maksud kedatangan ke tempat kost mereka, karena diajak oleh Jihan pergi ke café. Setengah jam kemudian, muncullah si Jihan, "Aduh…ma'af, A ! Abis kirain Jihan…Aa masih lama datengnya. Jadi…Jihan pergi keluar sebentar membeli rokok, pas di jalan ketemu sama temen kampus…jadi ngobrol dulu deh. Ma'af ya, A ! Pindah ke kamar Jihan, yok…A !". Lalu saya berdiri, "Aa…ke kamar Jihan dulu ya…'La !". Nola menggangguk sambil tersenyum.
Kamar Jihan lebih rapih jika dibandingkan dengan kamarnya Nola, apalagi jika dibandingkan dengan kamarnya para kaumku. "Aa…mau minum apa ?", ujar Jihan memecah kesunyian. "Kalo ada kopi…boleh juga tuh !". Jihan bangkit menuju lemari kecil, lalu mengambil kopi sachet yang sudah ada gulanya. Selesai membuatkan kopinya, Jihan menyerahkan kepada saya, "Silahkan dimimum kopinya, A ! Jihan mandi dulu, ya ?". Saya menganggukan kepala sambil tersenyum. Saya seruput kopinya sambil menyalakan rokok, wahh…nikmat banget tuh rekan-rekan penggemar CCS. 15 menit kemudian Jihan muncul dengan kaos oblong dan celana pendek, rambutnya masih basah dengan handuk dikalungkan di lehernya. "Sorry yah ! Aa keluar dulu bentar, Jihan mau ganti pakaian dulu, nih !", rengeknya manja. Sambil beranjak, saya menggodanya, "Gimana kalo Aa nggak mau keluar ?". "Huuu…maunya tuh..!", ujar Jihan sambil memonyongkan bibirnya. Nggak lama Jihan membuka pintu kamarnya dan saya takjub melihatnya yang sudah berdandan.!
Jihan mengenakan rok selutut hitam dengan belahan pinggir di kedua belah sisinya kurang lebih 20 centi-an dan atasanya "kamisol" putih polos. Menjadikan Jihan sangat sexy. "Hehh..!", Jihan setengah berteriak, mengagetkan saya yang terpana melihat Jihan. "Kenapa, A ! Koq malah melongo, sih ! Abisin dulu tuh kopinya, Jihan mau ngajak si Nola !", ujar Jihan sambil berjalan menuju kamarnya Nola. Setengah jam kemudian, saya yang sedang asyik nonton Srimulat…dikejutkan kembali dengan munculnya 2 mahluk manis dan sexy. Jihan dengan "kamisol" putih polos dan rok selutut dengan belahan pinggir dan Nola mengenakan "tank top" hitam dan celana ketat putih memperlihatkan pinggul dan pantatnya yang "bahenol". "Idihh…Aa melongo lagi deh !", seru mereka berdua hampir berbarengan. "Ah…eh…abis kalian berdua tambah manis dan sexy, sih !". kataku gelagapan. "Jadi pergi nggak nih !", sahut Jihan. "Jadi..doongg…! Aa titip tas-nya di sini, yah ?", kataku penuh semangat. Mana ada sih cowoq yang mau menyia-nyiakan kesempatan seperti itu. Ya…nggak…ya…nggak…!
Saat itu menunjukkan pukul 22:15. Kami pergi naik Taxi. Dari tempat kost ke café tersebut kurang lebih setengah jam. Setelah kami membeli "cover charge" seharga RP. 20.000,-, kami masuk dan memilih tempat duduk di samping kanan dekat "stage". Saat kami masuk (bukannya ge..er..,lho !), banyak mata memandang ke arah kami bertiga. Suasana di dalam café tersebut sudah "rada" ramai, tetapi acara "live music"-nya belon dimulai dan biasanya dimulai jam 23-an. Kami menukarkan "cover charge" dengan "first drink". Saya memesan "Hawaian Punch" sedangkan Jihan dan Nola memesan "Orange Juice". Saya nyalakan rokok, demikian juga dengan Jihan dan Nola. Pas jam 23, musik pembuka membahana dan memperkenalkan personil dari group band tersebut. Muncullah satu persatu personil group band tersebut, semua personilnya cowoq. Dan mengalunlah lagu pertama "All about the money"-nya "Meja". Satu lagu usai ditambah dengan lagu lainnya yang makin lama makin hot untuk bergoyang. Dari asal mula bergoyang badan sambil duduk, kini si Nola sudah mulai berdiri sambil menggoyangkan badannya. Minuman di meja kami tinggal setengahnya. Pas lagu "Copacabana", kami bertiga sudah berdiri semua dan bergoyang dengan hot-nya. Saya berdiri ditengah diantara Jihan dan Nola. Jihan dibelakang saya dan Nola di depan saya. Nola meliuk-liukan badannya diimbangi dengan saya yang mengikuti liukan Nola, sedangkan Jihan sambil memegang pinggang saya mengikuti liukan tubuh saya. Pengunjung lain yang melihat aksi kami memberikan "applaus". "Vokalis" dari group band tersebut juga melihat aksi kami bertiga, menyemangati dengan teriakan-teriakan. Pukul 24-an, group band tersebut istirahat, kami duduk istriahat sejenak. Saat group band istirahat dari pihak café memutar "classic disco". Minuman kami bertiga sudah habis, lalu saya memesan "Pletok" sedangkan Jihan dan Nola memesan "Long Island", satu gelas untuk berdua. Entah karena pengaruh dari minuman itu atau karena "classic disco"-nya yang hot mengajak kami untuk bergoyang lebih hot. Setelah setengah jam beristirahat, group band itu naik panggung lagi. Lagu yang dibawakan mula-mula berirama kalem dan makin lama makin hot. Dan ada lagu andalan mereka yaitu "Diobok-obok"-nya Joshua, tentu dengan "arransement" versi-nya ---- -- (mohon disamarkan !). Kami bergoyang makin hot saja. Nola berjongkok di depan saya terus perlahan-lahan naik, setelah berdiri tegak…pinggulnya digoyang-goyangkan, saya membalas gerakan tersebut. Hal ini menjadikan pengunjung lain makin riuh dan ber-suit melihat aksi saya dan Nola. Jihan nggak mau kalah dengan Nola, dari arah belakang kedua tangan Jihan menyusup ke arah dada saya. Sambil memegang dada saya, pinggul Jihan goyang-goyangkan. Saya membalsanya dengan gerakan memaju mundurkan pinggul saya. Jam 01:00 dini hari, selesai sudah group band tersebut menunaikan tugasnya. Dan langsung disambut dengan disco time dengan "classic disco" yang makin hot. Walaupun café tersebut tutup jam setengah tiga, tapi kami bertiga pulang lebih awal…pukul 01:15. Sepanjang perjalanan pulang, kami tertawa-tawa. "Wah…seandainya tarian tadi dilakukan tanpa busana asyik juga, tuh !", celetuk saya. "Kenapa nggak ?", sahut Jihan. "Siapa…takuut..!", ujar Nola. Mungkin karena pengaruh dari minuman, omongan kami jadi ngawur.
Sesampainya di tempat kost pukul 01:45-an, keadaan sudah sepi dan setelah melepas sepatu saya pergi ke kamar mandi untuk cuci muka dengan terlebih dulu minta sabun untuk muka. Wah…segarr sekali rasanya. Jihan dan Nola duduk di tempat tidur sambil bersandar ke dinding. Saya ambil handuk dari dalam tas, dan saya lap muka saya. Karena kaos saya basah oleh keringat, maka saya akan mengganti dengan kaos lain yang masih kering (saya selalu membawa kaos lebih dari satu). Tapi begitu saya mau mengganti dengan kaos yang kering, si Nola berujar, "Biarin aja A…, katanya mau seperti waktu di café ?". Saya tidak memperdulikan omongan Nola, eh…waktu saya mau memakai kaos yang kering, si Nola malah menghampiri saya sambil meraih kaos kering yang mau saya pakai. "Nola senang melihat badan Aa…jadi biarin aja bertelanjang dada," kata Nola. Yah…sudah…saya akhirnya bertelanjang dada. Lalu mereka berdua keluar menuju kamar mandi mau cuci muka juga. Kebetulan ada kaset "Pro Digi", saya nyalakan tape-nya dengan volume yang tidak begitu keras. Saya rebahkan badan saya di karpet dengan berbantalkan kasur, segar sekali rasanya. Entah berapa lama saya terlelap. Karena dikagetkan oleh suara Nola, "Koq…tidur sih, A !". "Nggak…cuma tiduran aja, koq !", kataku. "Aa…keluar dulu dongg…kami mau ganti baju dulu nih !", ujar Jihan. Dengan iseng saya jawab permohonan Jihan tersebut, "Kalian curang ! Masa waktu Aa mau ganti kaos nggak boleh dan sekarang kalian bisa ngeliat badan Aa". Sembari masih rebahan di karpet. "Yah…sudah..kalo nggak mau keluar…!", celetuk Nola sambil melepaskan "tank top"-nya. Terlihatlah badan Nola yang putih dengan buah dada yang terbungkus dengan BH warna hitam, melihat pemandangan itu bangunlah "Ageunk Junior". "Sorry yah…Nola kegerahan nih !". Terus dengan santainya Nola pun membuka celana panjang putih ketat-nya. Sehingga telihatlah pemandangan di depan mata saya, sesosok tubuh putih, manis dengan buah dada terbungkus BH hitam dan vagina yang terbungkus CD mini berenda warna krem dengan bagian depan yang transparan menjadikan terlihatnya gundukan dengan warna hitam. Dan dengan santainya berjalan menuju tempat tidur, sambil berselonjor kaki dia menyandarkan punggungnya ke dinding. Saya berpikir…mungkin si Nola ini sudah terbiasa dengan berperilaku seperti itu, atau…mungkin juga sudah pernah melakukan ML.
Jihan yang "agak" pemalu, kelihatan agak ragu-ragu mau melepaskan "kamisol"-nya. Melihat Jihan seperti itu, "Kalo gerah dan mau dibuka…buka aja ! Daripada nyiksa diri", kataku. Entah karena ucapanku atau karena memang kegerahan. Akhirnya Jihan membuka juga "kamisol"-nya, itupun dengan membelakangi kami. Saat dia mau mengenakan t-shirt, "Masa kami berdua tanpa baju, kamu mau make baju !", ujarku lagi. Dengan malu-malu dia akhirnya membatalkan niatnya untuk memakai t-shirt. Saya sekarang sudah tidak rebahan lagi, saya bersandar di dinding. Jihan menuju tempat tidurnya dan sama halnya seperti Nola pertama kali berselonjor kaki dengan punggung bersandar ke dinding. Badan Jihan sama putihnya dengan Nola dengan buah dada yang tidak begitu besar, tapi lumayan kencang karena ditopang oleh BH warna krem. Posisi kami sekarang adalah Jihan dan Nola berdampingan dengan Jihan berselonjor dan Nola bersila, menghadap ke arah lemari baju. Sedangkan saya pada posisi yang menghadap ke arah televisi.
Si Nola beranjak menuju tape sudah sudah habis side A-nya. Dia lalu mengambil kaset classic disco, dan memutarnya, "Katanya Aa mau merasakan gimana kalo kejadian di café dalam keadaan telanjang bulat ? Sok atuh praktekkan !", ujar Nola memberi perintah sambil tangannya meraih tangan saya. Bagaikan kerbau dicocok hidungnya, saya menuruti perintahnya. Saya berdiri dengan posisi siap untuk menari. Nola mematikan lampu kamar Jihan, dan menggantinya dengan lampu belajar yang bisa di-stel cahayanya. "Ayo A…kita mulai !", seru Nola agak pelan. (takut kedengaran sama anak-anak lain). Alunan suara classic disco dari tape mengalun mendayu-dayu menambah suasana "agak" hot. Saya dan Nola mulai beraksi, Jihan meperhatikan kami. Tangan Nola menggantung di bahu saya, dan tangan saya memegang pinggangnya. Buah dada Nola yang masih terbungkus BH menempel di dada saya dan pinggangnya Nola saya tarik mendekati pinggang saya. Nola mengerti keinginanan saya, dia meliukan pinggulnya, sedangkan saya mengimbanginya dengan meliukan pinggul dan juga kadang-kadang dengan gerakan memaju mundurkan pinggul saya. Makin lama gerakan erotis kami makin hot saja. Sekarang Nola jongkok, dengan kedua lengannya keatas merayap-rayap ke arah dada saya. Dengan posisi lengan masih di atas dada saya sambil mengelus-ngelus, perlahan-lahan dia naik…posisinya sekarang adalah kepalanya pas di pinggang saya dengan bertumpu pada kedua lututnya. Sementara tangan saya mengelus-ngelus kepalanya, seperti sedang melakukan "blow job". Kepala saya tengadahkan seolah-olah sedang menikmati "blow job"-nya dia. Lalu dengan mulutnya Nola mencoba membuka ikat pinggang saya (mungkin Nola sudah biasa melakukan gerakan ini), karena tanpa mengalami kesulitan yang berarti, dia berhasil membuka ikat pinggang saya. Pinggul saya digerakkan meliuk dengan perlahan menikmatinya. Kemudian kepalanya naik lebih atas lagi tepatnya di pusar saya dan lidahnya menjilat-jilat pusar saya. Antara geli dan terangsang menjadikan kepala saya makin tengadah dan tangan saya mengelus-ngelus lehernya terus turun kearah tali BH-nya. Setelah tali BH-nya terbuka, lalu dengan gerakan perlahan saya lepaskan BH-nya. Terlihatlah dua gumpalan daging yang kenyal dengan ujungnya berwarna coklat muda dengan putting yang sudah "rada" menonjol keluar. Posisi Nola sekarang berdiri, secara perlahan saya kecup lehernya terus saya jilat belakang telinganya, terdengar desahanya "Sssshhhh….aahhhh….". Sekarang gantian saya yang berjongkok, saya kecup betis kanannya dibarengi dengan jilatan-jilatan, dari arah betis…jilatan saya naik menuju lututnya dan pahanya. Mula-mula saya jilat paha bagian depan terus menuju paha bagian belakang naik terus ke arah pantatnya. Gerakan pinggul Nola makin erotis saja. Saya lirik Jihan, posisinya sekarang lagi memeluk bantal guling dengan badannya sedikit-sedikit bergerak. Sepertinya sudah terangsang melihat adegan kami. Jilatan saya sekarang ke arah paha bagian dalam dan menuju ke arah lipatan pahanya terus…menuju kemaluannya yang masih tertutup CD mininya yang transparan. Begitu hidung saya dekat dengan kemaluanya, terciumlah aroma khas vagina-nya. Saya gigit-gigit kecil kemaluannya, sedangkan lengan saya menggapai buah dadanya dan…putingnya sudah mulai mengeras. Saat saya jilat vaginanya, Nola menekankan pinggulnya ke arah muka saya menandakan dia sudah mulai terangsang dan…terdengar desahannya "Ahhh….oouuuhhhh….". Secara perlahan dan pasti jilatan saya merambat naik ke arah pusanya. Saya mempermainkan lidah saya di atas pusarnya, terus naik ke arah putingnya yang sudah menonjol keluar. Mulut saya mengecup putingnya yang sudah makin mengeras, saya gigit-gigit kecil putingnya bergantian dengan sedotan-sedotan kecil, terdengarlah rintihannya "Sssshhh….ooouuhhh…Ggeeuunnkk…". Nola sudah nggak tahan berdiri, dia lalu merabahkan diri di tempat tidur. Jihan mengerti dengan kondisi Nola, dia berpindah duduk di atas karpet sambil tetap memeluk bantal gulingnya. Setelah Nola rebah, jilatan saya sekarang menuju betis kirinya. Sama seperti halnya waktu menjilati betis kanan, cuma kali ini tidak menjilati paha belakang dan pantatnya. Dari arah betis…naik ke arah paha atas merayap ke arah dalam pahanya dan menuju lipatan pahanya. "Bbuukaa…ajjah…CD-nya…Ggeuunk..", ucap Nola lirih. Kedua jari tangan saya meraih bagian pinggir CD-nya, secara perlahan saya tarik ke bawah, karena dibantu oleh Nola sendiri dengan menaikkan pinggulnya dan membengkokan lututnya, tidak sukar untuk mencopot CD-nya. Terlihatlah gundukan daging vaginanya yang ditumbuhi dengan "jembut" keriting hitamnya yang terawat rapih. Mungkin dia rajin memotongnya. Rumput…kaleee…!!
Saya arahkan mulut saya ke arah vaginanya, saya singkapkan "jembut" yang menutupi "liang" vaginanya. Pertama-tama saya kecup dan makin terhiruplah aroma khas vaginanya, dilanjutkan dengan menjilati celah diantara kedua bibir vaginanya. Pinggul Nola disentakan ke atas, sambil digoyang-goyangkan. Selain jilatan, sedotan juga saya lakukan. Hal ini membuat Nola makin menyentak-nyentakan pinggulnya, sambil mengeluarkan desisan, "Ooouuchhh….aaahhhh…..sssshhhh…..". Saya lihat Jihan sedang meremas-remas buah dadanya yang sudah dalam keadaan toples. Nggak tau kapan dia membukanya, abisnya saya sibuk dengan aktifitas yang mengasyikan sih. Sedangkan tangan yang satunya menyusup kedalam CD-nya yang berenda pinggirnya dan berwarna merah marun. Saya lihat sekilas matanya Jihan merem melek sedang menikmati dunianya juga.
Kemudian saya mencoba menguakan bibir vagina Nola yang sudah basah oleh lendir karena rangsangan yang saya lakukan untuk mencari "kelentit"nya. Tidak sukar untuk mencari "kelentit"nya, karena Nola sudah terangsang hebat…menjadikan "kelentit"nya menonjol keluar. Saya sedot "kelentit"nya dibarengi dengan jilatan-jilatan lidah. Hal ini membuat Nola semakin menjadi-jadi, pinggulnya semakin menyentak-nyentak ke atas dan goyangan pinggulnya pun semakin heboh dengan lenguhan yang tertahan, "Aaaahhhh…..oooouuuhhhh….A….sekkhaarrrraanngg….ddhhoonnggg…", memelas. Sambil bertumpu di kedua lutut, saya membuka kaitan celana jeans, rupanya Nola sudah tidak tahan…dia pun ikut bangkit membantu melepaskan jeans yang saya pakai. "Ageung Junior" yang masih terbungkus CD hitam sudah menonjol, melihat itu Nola makin bernafsu dan dengan sekali sentak CD saya terlepas. Terbebaslah "Ageung Junior" untuk melihat pemandangan indah di depannya. Melihat "Ageung Junior" yang tegak dengan sedikit agak serong ke kiri, membuat Nola agak berteriak, "Sekarang…A…please…". Jihan yang sudah telanjang hanya bisa membelakan matanya. Dan setelah saya rebahkan kembali si Nola saya jilati betis kiri dan kanannya secara bergantian, merayap terus ke atas ke arah pahanya dan lipatan pahanya. Begitu mencapai vaginanya, saya lewati…naik terus menuju pusarnya terus ke arah puting susunya. Saya kulum…sedot disertai dengan gigitan-gigitan kecil. Lidah saya naik menuju lehernya dan juga belakang telinganya, tidak lupa bibirnya pun saya pagut dan dia pun membalasnya dengan menggebu-gebu. Setelah puas daerah atas, saya meluncur ke arah bawah lagi. Vaginanya sudah semakin berlendir, saya jilat-jilat lagi…tidak lupa "kelentit"nya saya sedot dan jilat. "Ooouuuhhhh….sekharranng…dhoongg…ppleeaassee…A…", semakin memelas. Kedua lutut saya ada diantara pahanya Nola, tangan Nola membimbing "Ageung Junior" untuk memasuki "area kenikmatan" Nola. Sambil bertumpu pada kedua lengan saya, perlahan-lahan saya dorong pinggul saya. "Palkon" (Kepala Kontol) sudah mulai masuk…terus seperempat batang "Ageung Junior" mulai merambat masuk, Nola berteriak lirih, "Aaaawwhhh….ooohhh….hhooo…oooohhh…". Sepertinya sih si Nola sudah pernah melakukan ML, karena pas setengah batang "Ageung Junior" mulai masuk, dia hanya sebentar menjerit kecil…selanjutnya dia mulai merasakan kenikmatan (mungkin !), abisnya dia mulai menggoyangan pinggulnya sih. Hal ini menjadikan "Ageung Junior" keenakan. Selanjutnya adalah masih sambil bertumpu pada kedua lengan, saya menggerakan pinggul naik turun. Perlahan-lahan saya tancapkan batang "Ageung Junior", mulai dari "Palkon"…seperempat batang…setengah batang…dan akhirnya seluruh batang "Ageung Junior" menancap di "area kenikmatan" Nola. Terus saya naikkan pinggul secara perlahan. Demikian seterusnya gerakan naik turun pinggul saya. Makin lama makin cepat, goyangan pinggul Nola pun makin cepat. "Ooohhh… terusss… A…", kedua kaki Nola sekarang menjepit pinggang saya, "Terrruusss… A… mmakkiin… cceeppatt…". Genjotan saya makin dipercepat, dan tak lama kemudian pinggul Nola menyentak ke atas dengan jepitan kaki yang makin keras dan kedua tanggannya memeluk saya dengan erat, "OOOOOOHHHHHHH….. AA… aaaaaa….!!!", menandakan Nola sudah orgasme. Tak lama kemudian jepitan kaki Nola mulai mengendur, dengan nafas yang lemah, saya kecup bibirnya dia pun membalasnya, "Terima kasih, A…telah membuat Nola sangat bahagia hari ini…". Sambil masih merasakan kenikmatan yang baru dirasakan Nola memejamkan mata dengan masih berbugil ria. Batang "Ageung Junior" masih tegak serong ke kiri, saya berjalan ke arah Jihan yang terlihat sudah terangsang hebat dengan mata yang sayu seolah-olah menunggu gilirannya. Saya sorongkan "Ageung Junior" ke arah mulut Jihan. Mula-mula jihan agak ragu. Perlahan-lahan saya elus kepalanya sambil didekatkan ke arah "Ageung Junior", dia mulai berani untuk mencium "Palkon" saya. Saya lumat bibir Jihan secara perlahan, dia membalasnya dengan menggebu. Lidahnya dimasukan ke dalam mulut saya. Lumayan lama kami bermain lidah dengan saling sedot satu sama lain. Mulut saya sekarang beralih ke arah buah dadanya, saya gigit kecil putingnya…dilanjutkan dengan sedotan, hanya desahan yang terdengar, "Ssssshhhhh….oooohhhhhh…..". Jilatan saya beranjak menuju pusarnya, saya "obok-obok" pusarnya dengan lidah saya. Setelah puas meng-"obok-obok" pusarnya, beralih menuju vaginanya yang sudah basah oleh lendir gairahnya Jihan. "Jembut" Jihan lebih rapih jika dibandingkan dengan Nola, saya sibakkan kedua bibir vagina Jihan dan lidah saya melakukan "Jimex" (Jilat Memek). Sama halnya seperti Nola, begitu lidah saya menjilat "celah" vaginanya yang sudah "banjir" oleh lendir gairah…pinggul Jihan menyentak ke atas, seraya mendesis "Sssshhhhhh…..aaaaahhhhh……". "Kelentit"nya dengan mudah saya temukan, karena Jihan sudah terangsang begitu lama…apalagi ditambah dengan rangsangan-rangsangan yang sudah saya lakukan…plus ditambah dengan "Jimex". Lidah saya menjilati "kelentit"nya bagaikan seekor kucing yang sedang menjilati susu. Selain saya jilati "kelentit"nya, sedotan-sedotan pun saya lakukan. Pinggul Jihan makin disentak-sentakan sambil digoyang-goyangkan, sementara kepala saya masih menempel di vaginanya. Posisi saya sekarang tidur telentang, sementara Jihan merangkak menuju "Ageung Junior". Pertama-tama Jihan mengecup "Palkon" saya, terus…setengah batang "Ageung Junior" sudah ada dalam mulutnya. Sedotan-sedotan ringan yang Jihan lakukan menjadikan saya bagaikan terbang di angkasa, nikmaattt….banget. Sekarang seluruh batang "Ageung Junior" sudah berada dalam mulutnya Jihan. "Blow Job" yang Jihan lakukan terhadap diri saya sangat bernafsu sekali, bagaikan seorang anak kecil yang sedang mengemut "loli pop". Setelah puas dengan "blow job"nya, Jihan merangkak dan mengangkangi "Ageung Junior", saya kaget nggak nyangka kalo Jihan akan seberani seperti itu (sepertinya Jihan dan Nola suka nonton "blue film" dan mencoba mempraktekan gerakan yang ada di film tersebut. Lalu tangan saya membimbing "Ageung Junior" untuk memasuki "area kenikmatan" Jihan. Karena Jihan "menunggangi" saya, maka begitu "palkon" saya menyentuh "area kenikmatan" Jihan, langsung masuklah seluruh batang "Ageung Junior". Hal ini membuat Jihan berteriak tertahan, "Aaawww…mmmpppphhhh….ooohhhh….". Sejenak "Ageung Junior" menikmati hangatnya vagina Jihan, mungkin demikian juga dengan Jihan yang sedang merasakan ada "sesuatu" dalam vaginanya. Lalu ujarku perlahan, "Gerakan pantatmu naik turun...sayang....". Tanpa menunggu komando berikutnya, Jihan mulai menaikan pantatnya secara perlahan...dilanjutkan dengan turun secara perlahan juga. Saya lihat ekspressi wajah Jihan dengan mata merem melek menikmati gerakan naik turun. Gerakan naik turun pantat Jihan, makin lama makin cepat dibarengi dengan lenguhan-lenguhan kecil, "Aaaahhh....ooohhh...uuuuhhhh....". Saya pun mengimbangi gerakan naik turun pantat Jihan dengan menggoyangkan pinggul saya, hal ini membuat "Ageung Junior" makin keenakan karena mendapatkan pijatan-pijatan dari vaginanya Jihan. Gerakan "naik kuda" Jihan semakin heboh dan nggak lama kemudian pinggul Jihan menyentak dengan hebat dengan pinggang melenting dan kepala tengadah ke belakang sambil berteriak tertahan, "OOOOHHHHH...HHHOOOHHHH....AAA..........UUUGGGGGGHHHHHH.....". Rupanya Jihan sudah orgasme dan sambil masih merasakan nikmatnya orgasme, Jihan saya terlentangkan dengan kedua kakinya saya tumpukan ke bahu saya, karena "Ageung Junior" pun sudah pengen keluar. "Ageung Junior" saya masukkan kembali ke "area kenikmatan" Jihan dan tanpa "warming up", langsung saja saya genjot. Rupanya genjotan saya ini membuat Jihan jadi bangkit lagi gairahnya. Lenguhan dan desahan Jihan meluncur dari mulutnya. Genjotan saya makin lama makin cepat, karena kayaknya sih "Ageung Junior" sudah nggak tahan lagi pengen "meludah". Nggak lama kemudian..."Jiihhaannn...AA...mau kkeelluuarrr...nniihh...!!!", seruku. "Jjjiihhaan..jjuugaa...AAA....", tembal Jihan. Akhirnya saya keluarkan dalam vaginanya Jihan diabrengi dengan lenguhan kenikmatan, "OOOOHHHHH.....JJJIIIHHHAAANN....AAAHHHHH....", demikian pula halnya dengan Jihan, "AA.....UUUUGGGHHHH.....OOOOHHHHHH......". Lalu kami berdua sama-sama terkulai lemas. Saya lihat waktu pukul setengah 4-an dini hari. Sebelum tidur saya setel jam bekernya Jihan pada pukul setengah tujuh pagi, karena saya harus masuk kerja jam 8:00. Akhirnya kami bertiga terdidur pulas dengan tanpa sehelai benangpun. Sejak kejadian itu antara Jihan dan Nola sering mengajak saya pergi ke café dan sepulang dari café, kami melakukan ML. Tetapi sejak Jihan dan Nola menyelesaikan kuliahnya, saya kehilangan kontak dengan mereka. I miss you Jihan and Nola. Demikianlah rekan-rekan warga CCS dan juga Akang Wiro pengalaman yang bisa saya "sampaiken". Sampai ketemu lagi dengan saya, Ageung dalam pengalaman-pengalaman saya yang lain. Do'a-in yah, semoga saya mendapatkankan pengalaman-pengalaman menarik lainnya. Sehingga saya bisa "share" dengan rekan-rekan warga CCS.

 

Next >>